Curhat Pilu CEO yang Putrinya Bunuh Diri Usai Berjuang Lawan Penyakit Lyme

Oleh Putu Elmira pada 26 Sep 2022, 17:05 WIB
Diperbarui 26 Sep 2022, 17:05 WIB
Curhat Pilu CEO yang Putrinya Bunuh Diri Usai Berjuang Lawan Penyakit Lyme
Perbesar
Curhat Pilu CEO Usai Putrinya Bunuh Diri karena Berjuang Lawan Penyakit Lyme (Tangkapan Layar LinkedIn/Alain Champagne)

Liputan6.com, Jakarta - Seorang CEO asal Kanada berduka setelah kehilangan putrinya yang meninggal dunia karena bunuh diri usai berjuang melawan penyakit Lyme. Curahan hati yang memilukan ini dibagikan pria tersebut melalui unggahan di LinkedIn.

Dikutip dari People, Senin (26/9/2022), President dan Chief Executive Officer atau CEO Jean Coutu Group bernama Alain Champagne membagikan bahwa putrinya yang bernama Amelie "bunuh diri". Putrinya mengembuskan napas terakhir di usia muda, yakni 22 tahun.

"Kepada komunitas LinkedIn saya ... sementara saya tidak pernah berbagi unggahan pribadi, saya ingin membagikan ini ... Dengan hati yang begitu berat (dan masih shock) saya membagikan berita tragis bahwa kesayangan kami Amelie (22) bunuh diri di Minggu kemarin," tulis Alain awal bulan ini.

Ia menambahkan bahwa meskipun "Setiap hari sangat sulit tetapi Joanne, Mathieu (19) dan saya bersandar satu sama lain bersama pacarnya Nic."

CEO tersebut juga membuka tentang masalah kesehatan yang dihadapi putrinya. "Kami adalah saksi betapa sulitnya hidup baginya dalam menangani gejala penyakit Lyme yang berkembang," kata Alain.

Setelah bertahun-tahun mencoba menemukan diagnosis untuk Amelie, mereka akhirnya mendapatkan tes positif di Amerika Serikat pada Juni 2022. Tetapi, kata Alain, diagnosis itu datang terlambat dan penyakit Lyme telah memakan korban.

"Seiring waktu dan terlepas dari perawatan baru-baru ini, penyakitnya telah berkembang jauh melampaui banyak gejala fisik dan sekarang berdampak parah pada otaknya)," lanjutnya.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Perjuangan Sang Putri

Curhat Pilu CEO yang Putrinya Bunuh Diri Usai Berjuang Lawan Penyakit Lyme
Perbesar
Curhat Pilu CEO Usai Putrinya Bunuh Diri karena Berjuang Lawan Penyakit Lyme (Tangkapan Layar LinkedIn/Alain Champagne)

Alain Champagne berbagi bahwa penyakit itu telah "menguasai" putrinya yang dia gambarkan putrinya "sangat berani" dalam perjuangannya. "Kami yakin dia sekarang dalam damai dan semangatnya bersinar terang pada banyak orang yang dia sentuh selama kunjungan singkatnya bersama kami," tambahnya.

Berbicara tentang kepribadiannya yang penuh kasih, Alain mengatakan Amelie "meninggalkan kesan sepanjang masa melalui kepribadiannya yang menarik dan empati." Terlepas dari tantangan yang dihadapi, Amelie "tekun" selama kuliah, bekerja di fasilitas untuk anak-anak cacat dan mulai bekerja sukarela di tempat penampungan tunawisma lokal.

Alain melanjutkan memuji ketahanan dan optimisme berkelanjutan Amelie yang dia tunjukkan saat menghadapi gejala yang semakin meningkat adalah dan tetap menjadi sumber inspirasi utama sang ayah. "Terlepas dari kenyataan bahwa setiap napas dan setiap saat menyakitkan pada tahap ini, untuk menghormatinya, kami akan mencoba untuk tetap menjalani hidup kami dengan yang sama dengan yang dia jalani," ungkap Alain.


Penyakit Lyme

Penyakit Lyme
Perbesar
Penyakit Lyme. (Creative Commons)

"Jalan panjang terbentang di depan kami (setiap hari)… Kami berharap (bahwa) Amelie sekarang dalam posisi untuk membantu membimbing dan mendukung kami melewatinya," katanya.

Alain mengakhiri unggahan dengan mengirimkan pesan kepada Amelie. "Kami akan mencintaimu selamanya, dan menghargai setiap kenangan indah saat kita bersama. Kamu membuat kita semua menjadi orang yang lebih baik. Sekarang terserah kita untuk bangkit menghadapi tantangan... Berhati-hatilah semuanya," tutupnya.

Penyakit Lyme adalah infeksi yang berpotensi melemahkan yang disebabkan oleh bakteri yang disebut Borrelia burgdorferi dan kadang-kadang Borrelia mayonii, dan ditularkan melalui gigitan kutu hitam yang terinfeksi. Sementara Lyme dapat dengan mudah diobati untuk beberapa orang, bagi orang lain penyakit ini dapat menyebabkan masalah kesehatan jangka panjang.

Dikutip dari Mayo Clinic, Senin (26/9/2022), tanda dan gejala penyakit Lyme bervariasi. Mereka biasanya muncul secara bertahap, tetapi tahapannya bisa datang bersamaan. Benjolan kecil berwarna merah, mirip dengan bekas gigitan nyamuk, sering muncul di tempat gigitan kutu atau penghilangan kutu dan hilang dalam beberapa hari. Kejadian normal ini tidak menunjukkan penyakit Lyme.


Tanda dan Gejala Awal Penyakit Lyme

[Fimela] Sakit Kepala
Perbesar
Ilustrasi Sakit Kepala | unsplash.com

Namun, tanda dan gejala ini dapat terjadi dalam waktu satu bulan setelah terinfeksi:

Ruam. Dari tiga hingga 30 hari setelah gigitan kutu yang terinfeksi, area merah yang meluas mungkin muncul yang terkadang hilang di tengah, membentuk pola bull's-eye. Ruam (eritema migrans) berkembang perlahan selama berhari-hari dan dapat menyebar hingga 12 inci (30 sentimeter).

Biasanya tidak gatal atau nyeri tetapi mungkin terasa hangat saat disentuh. Eritema migrans adalah salah satu ciri penyakit Lyme, meskipun tidak semua orang dengan penyakit Lyme mengalami ruam. Beberapa orang mengalami ruam ini di lebih dari satu tempat di tubuh mereka.

Gejala lainnya. Demam, kedinginan, kelelahan, nyeri tubuh, sakit kepala, leher kaku, dan pembengkakan kelenjar getah bening dapat menyertai ruam.

Tanda dan gejala selanjutnya

Jika tidak diobati, tanda dan gejala baru infeksi Lyme mungkin muncul dalam beberapa minggu hingga bulan berikutnya, termasuk:

Erythema migrans. Ruam mungkin muncul di area lain dari tubuh Anda.

Nyeri sendi. Serangan nyeri sendi yang parah dan pembengkakan sangat mungkin mempengaruhi lutut Anda, tetapi rasa sakitnya dapat berpindah dari satu sendi ke sendi lainnya.

Masalah neurologis. Berminggu-minggu, berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah infeksi, Anda mungkin mengalami peradangan pada selaput yang mengelilingi otak Anda (meningitis), kelumpuhan sementara pada satu sisi wajah Anda (Bell's palsy), mati rasa atau kelemahan pada anggota tubuh Anda, dan gangguan gerakan otot.

 

KONTAK BANTUAN

Bunuh diri bukan jawaban apalagi solusi dari semua permasalahan hidup yang seringkali menghimpit.

Bila Anda, teman, saudara, atau keluarga yang Anda kenal sedang mengalami masa sulit, dilanda depresi dan merasakan dorongan untuk bunuh diri, sangat disarankan menghubungi dokter kesehatan jiwa di fasilitas kesehatan (Puskesmas atau Rumah Sakit) terdekat.

Bisa juga mengunduh aplikasi Sahabatku: https://play.google.com/store/ apps/details?id=com.tldigital. sahabatku

Atau hubungi Call Center 24 jam Halo Kemenkes 1500-567 yang melayani berbagai pengaduan, permintaan, dan saran masyarakat.

Anda juga bisa mengirim pesan singkat ke 081281562620, faksimili (021) 5223002, 52921669, dan alamat surat elektronik (surel) kontak@kemkes.go.id. 

Faktor-faktor risiko bunuh diri
Perbesar
Infografis mengenai kenali faktor-faktor risiko bunuh diri
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya