6 Fakta Menarik Laos, Punya Rumah Pohon Tertinggi di Dunia

Oleh Elly Purnama pada 26 Sep 2022, 08:30 WIB
Diperbarui 26 Sep 2022, 08:30 WIB
Ilustrasi bendera negara Laos
Perbesar
Ilustrasi bendera negara Laos. (Photo by natanaelginting on Freepik)

Liputan6.com, Jakarta - Laos merupakah salah satu negara di Asia Tenggara. Ibu kota Laos yakni Viantiane. Negara di Asia Tenggara ini juga disebut dengan Republik Demokratis Rakyat Laos.

Batas negara Laos yaitu Republik Rakyat Tiongkok di sebelah utara, Kamboja di sebelah selatan, Myanmar dan Thailand di sebelah barat, dan Vietnam di sebelah timur. Luas wilayah negara ini yaitu 236,800 km persegi.

Meskipun bahasa resmi negara itu adalah Laos, hanya sedikit lebih dari separuh penduduk yang berbicara bahasa tersebut sebagai bahasa ibu, dengan banyak bahasa etnis minoritas yang digunakan sebagai gantinya. Bahasa Inggris dan Prancis juga digunakan sampai tingkat tertentu.

Laos memiliki fakta-fakta yang mungkin belum kamu ketahui. Berikut enam fakta menarik Laos yang telah Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber.

1. Sistem Pemerintahan

Mengutip Britannica pada Jumat, 23 September 2022, sejak didirikan pada Desember 1975, Lao People’s Democratic Republic (LPDR) atau Republik Demokratik Rakyat Laos telah secara efektif dikendalikan oleh Lao People’s Revolutionary Party  (LPRP) atau Partai Komunis Rakyat Revolusioner Laos. Partai ini, dalam aliansi dengan komunis Vietnam, melakukan revolusi yang berakhir dengan perebutan kekuasaan dan penghapusan monarki. Jabatan tertinggi pemerintah—dimulai dengan presiden, yang merupakan kepala negara, dan perdana menteri, yang merupakan kepala pemerintahan—dipilih dari anggota partai berpangkat tinggi yang membentuk Komite Sentral dengan Politbiro sebagai kepala.

Konstitusi tahun 1991, yang menyatakan partai sebagai "inti utama" dari sistem politik, menetapkan Majelis Nasional, yang anggotanya dipilih untuk masa jabatan lima tahun. Majelis Nasional memilih presiden dan wakil presiden dan menyetujui pengangkatan perdana menteri dan anggota kabinet (Dewan Menteri) oleh presiden. Presiden dan menteri menjabat selama lima tahun.

 

2. Rumah Pohon Tertinggi di Dunia

Di Taman Nasional Nam Kan Laos, kamu dapat tinggal di rumah pohon yang bertengger 30 hingga 40 meter (sekitar 100 hingga 130 kaki) di atas hutan di bawahnya dan melihat owa jambul hitam di habitat aslinya, dikutip dari Nomadic Boys. Kabarnya rumah pohon itu merupakan yang tertinggi di duniaHal ini dimungkinkan oleh Gibbon Experience, sebuah proyek konservasi berbasis pariwisata lokal yang menawarkan pengunjung kesempatan untuk menjelajahi hutan sambil ziplining melalui pepohonan dan tidur di kanopi hutan.

Keseluruhan proyek ini lahir dari keinginan untuk melindungi hutan dan populasi owa lokal sambil tetap memberikan uang kepada masyarakat setempat. Pengalaman Gibbon mempekerjakan banyak staf lokal dan keuntungan dari tur kemudian digunakan untuk terus melestarikan taman nasional.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


3. Orang Terpendek di Dunia

Kehidupan Sehari-hari Warga di Tepi Danau Nam Ngum, Laos
Perbesar
Nelayan perempuan membersihkan ikan di atas perahu di Danau Nam Ngum di Provinsi Vientiane, Laos, pada 15 Desember 2020. Terletak di hilir Sungai Nam Ngum dan sekitar 80 km dari ibu kota, Danau Nam Ngum merupakan tempat dengan ratusan pulau kecil yang tersebar di dalamnya. (Xinhua/Kaikeo Saiyasane)

Dalam daftar negara dengan orang terpendek di dunia, orang Laos menempati urutan kedua, dengan rata-rata orang yang tingginya hanya 155,89 cm (5 kaki 1,37 inci). Laos juga memiliki populasi termuda dari semua negara di Asia, dengan sekitar 70 persen dari populasi di bawah 30 tahun.

Orang Laos tidak sakit hati tentang menjadi pendek; pelancong sering menemukan mereka sebagai orang yang paling santai dan ramah yang pernah mereka temui. Orang-orang Laos sangat santai sehingga menjadi lelucon umum bahwa Laos sebenarnya adalah singkatan dari – “Laos People Don’t Rush! (Orang Laos Jangan Terburu-buru!)” Jadi biasakan untuk mengambil hidup jauh lebih lambat ketika di Laos.

 

4. Satu-Satunya Negara yang Terkurung Daratan di Asia Tenggara

Semua negara lain di Asia Tenggara memiliki garis pantai, yang memberikan keuntungan bagi suatu negara dalam perdagangan. Karena Laos benar-benar terkurung daratan (semua perbatasan dikelilingi oleh negara lain dan tidak ada garis pantai), hal ini telah berdampak besar pada negara dalam hal perdagangan dan pertumbuhan ekonomi, meskipun jalur kereta api berkecepatan tinggi baru dapat membantu memperbaiki hal ini.

Laos dipenuhi dengan hutan, pegunungan terjal, sungai dan beberapa dataran. Sekitar 80 persen populasi hidup dari pertanian subsisten – artinya mereka menanam cukup makanan untuk menghidupi diri mereka sendiri, tetapi hanya itu, mereka tidak mendapat untung darinya. Tidak banyak lahan yang bisa ditanami, dengan padi sebagai tanaman utama.

Meskipun Laos tidak menghasilkan surplus makanan, negara ini kaya akan mineral dan banyaknya sungai membuatnya ideal untuk menghasilkan energi listrik tenaga air. China membantu mendukung ekonomi Laos dengan berinvestasi di sektor-sektor ini, yang akan membuat Laos terus tumbuh.


5. Destinasi Wisata

[Bintang] Laos
Perbesar
Air Terjun Kuang Si, Laos. (laosdaytour.com/)

Pengalaman terbaik di Laos adalah pengalaman spontan yang kamu miliki dengan berinteraksi bersama penduduk setempat dan menyaksikan kehidupan sehari-hari di negara ini. Berikut beberapa destinasi wisata terbaik di Laos menurut Planetware.com.

Wat Phu

Situs Warisan Dunia UNESCO Wat Phu adalah fenomena arkeologi yang dilestarikan di sebuah gunung di Laos selatan. Kuil ini adalah salah satu tempat pemujaan tertua di negara ini, terletak di kaki gunung Phu Kao, yang dianggap sebagai gunung suci. Wat Phu adalah kuil Buddha, tetapi kamu akan melihat peninggalan sejarah Hindunya.

Jika kamu terus berjalan di luar Wat Phu ke jalan setapak di gunung, kamu akan menemukan kuil-kuil kecil lainnya, banyak yang telah runtuh seiring waktu. Lokasi ini penting bagi sejarah Laos. Sungai Mekong yang mengalir di belakangnya menambah suasana.

Gua dan Air Terjun Kuang Si

Air yang mengalir di air terjun alami Kuang Si di Luang Prabang adalah salah satu air terjun paling menakjubkan di negara ini. Air terjun mengalir turun tiga tingkat ke penurunan 50 meter. Di bawah air terjun ada serangkaian kolam di mana kamu bisa berenang dan mendapatkan pemandangan terbaik dengan melihat ke air terjun besar. Kamu dapat berganti pakaian di gubuk kayu yang terletak di lokasi.

Perhentian kamu berikutnya di area ini adalah gua alami Pak Ou yang menghadap ke Sungai Mekong. Ada dua gua: Tham Ting dan Tham Theung yang menampung ribuan patung Buddha yang merupakan hadiah dari penduduk setempat selama berabad-abad.

Tur Kopi Sinouk

Tidak akan lama bagi kamu untuk melihat Kopi Sinouk saat kamu bepergian ke seluruh Laos. Ini adalah pemasok kopi terkemuka dan beberapa kopi paling segar yang mungkin pernah kamu cicipi.

Perjalanan ke perkebunan Kopi Sinouk di Laos selatan, di sepanjang Dataran Tinggi Bolaven, adalah pengalaman yang akan selalu kamu ingat. Ikuti tur untuk mempelajari tentang menanam dan memanggang saat kamu berjalan-jalan di taman ini.

Di perkebunan Sinouk, mereka masih mengeringkan biji kopi dengan cara kuno, di atas terpal besar di bawah sinar matahari. Perkebunan ini memiliki sertifikasi organik. Penggemar kopi sejati dapat menginap di Sinouk Coffee Resort di tempat dan bangun dengan aroma kopi Arabika Lao yang baru diseduh yang menyebar melalui taman.


6. Makanan Populer

Larb dari Laos
Perbesar
Larb adalah salah satu salad khas Laos yang berbahan dasar daging cincang. (dok. Instagram @gordo.eats/https://www.instagram.com/p/BsDbd9ylgXS/Esther Novita Inochi)

Cobalah cita rasa lokal dengan menyantap hidangan dari Laos. Berikut beberapa makanan populer Laos versi Tasteatlas.com.

Larb

Larb adalah salad daging yang dibumbui dengan bumbu berempah segar dan khao khoua — nasi giling panggang. Dianggap sebagai hidangan tidak resmi Laos, larb pertama kali ditemukan di provinsi Yunnan di China, tetapi menjadi sangat mengakar dalam masakan Laos, dikonsumsi baik di Laos dan Isan yang berbatasan, sebuah wilayah di Thailand.

Basis hidangan ini adalah daging cincang, baik daging sapi, babi, ayam, bebek, atau ikan, yang bisa mentah atau dimasak, bahan pengawet - biasanya air jeruk nipis, dan saus ikan dan/atau padaek, sejenis kecap ikan fermentasi. Bahan dan variasi resep dasarnya tidak terbatas, dan hidangan serupa dapat ditemukan di seluruh Asia Tenggara.

Som Tam

Som tam adalah salad pepaya hijau yang sebagian besar diasosiasikan dengan bagian timur laut Thailand (Isaan), meskipun sering disebut pertama kali muncul di Laos. Selain potongan tipis pepaya hijau, salad ini biasanya berisi kacang panggang, kacang hijau, tomat, dan saus pedas yang biasanya dibuat dengan bawang putih, cabai, kecap ikan, udang kering, gula aren, dan air jeruk nipis atau asam.

Varietasnya berlimpah dan dapat mencakup berbagai tambahan. Sausnya juga bisa muncul dalam banyak kombinasi lain, dan bisa sangat bervariasi dalam rasa manis dan pedasnya. Banyak restoran dan warung pinggir jalan memungkinkan pelanggan untuk memilih variasi yang mereka sukai dan menyesuaikan bahan dengan preferensi mereka.

Or Lam

Or lam merupakan sup Laos yang berasal dari Luang Prabang. Hidangan ini biasanya menggabungkan potongan daging dengan rempah-rempah khas Laos seperti serai, ketumbar, adas, kemangi, lengkuas, dan sakhan – batang dari tanaman merambat liar yang memberikan rasa pedas dan pedas pada atau lam.

Bahan lainnya adalah bawang bombay, bawang putih, dan terong yang menjadi dasar kuahnya, sedangkan masakannya diakhiri dengan tambahan bola-bola nasi, aneka sayuran, dan daging panggang, biasanya daging sapi, kerbau, babi, atau ayam. Beberapa varietas lainnya yang mungkin kurang umum termasuk ikan.

Infografis Benarkah Covid-19 Bisa Menyebar Melalui Makanan? (Liputan6.com/Niman)
Perbesar
Infografis Benarkah Covid-19 Bisa Menyebar Melalui Makanan? (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya