Bhutan Buka Perbatasan pada 23 September 2022, Turis Wajib Bayar Pajak Wisata

Oleh Putu Elmira pada 25 Sep 2022, 07:00 WIB
Diperbarui 25 Sep 2022, 07:00 WIB
Bhutan
Perbesar
National Memorial Chorten Buddhist Temple di Thimphu, Bhutan. (LILLIAN SUWANRUMPHA / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Bhutan resmi dibuka kembali untuk turis asing pada Jumat, 23 September 2022 untuk pertama kalinya sejak pandemi Covid-19 dimulai. Ini berarti Jalur Trans-Bhutan yang menakjubkan di negara Asia tengah ini sudah dapat kembali diakses para pelancong.

Dikutip dari CNN, Jumat, 23 September 2022, jalur tersebut sebenarnya sudah dibuka kembali pada Maret 2022 setelah 60 tahun. Kini, orang asing dapat merasakan pengalaman untuk pertama kalinya saat penerbangan ke negara yang dijuluki Tanah Naga Guntur ini dimulai kembali.

Menurut Bhutan Canada Foundation, penyumbang utama proyek restorasi, rute ini membentang sepanjang 402 kilometer. Rute tersebut menghubungkan sembilan dzongkhag (distrik), 28 gewog (pemerintah lokal), dua kota madya, satu taman nasional, serta 400 situs bersejarah dan budaya.

Turis asing yang mengikuti seluruh rute jalan setapak akan melintasi 18 jembatan utama dan menaiki 10 ribu anak tangga. Turis juga dapat berjalan kaki atau bersepeda gunung.

"Ini adalah proyek berbasis komunitas, baik dalam pembangunan maupun pengoperasian, yang akan memulihkan ikon budaya kuno dan memberi pengalaman nol karbon bersih yang berkelanjutan di negara ini bagi para peziarah dan pelancong," kata Sam Blyth, ketua Bhutan Canada Foundation, dalam sebuah pernyataan.

Ia menambahkan, "Jalur Trans Bhutan juga mencerminkan filosofi negara Kebahagiaan Nasional Bruto dan akan memungkinkan anak-anak Bhutan berjalan di jejak nenek moyang mereka." Titik paling barat dari jalur ini adalah kota Haa, yang berada di dekat perbatasan dengan Tibet. Titik paling timur adalah Trashigang, dekat perbatasan negara bagian Arunachal Pradesh di India.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jalur Trans Bhutan

Bhutan
Perbesar
Bhutan (sumber: unsplash)

Menurut perwakilan dari Bhutan Canada Foundation, pejalan kaki yang ambisius dapat menempuh seluruh jalur dalam waktu sekitar satu bulan. Namun, sebagian besar wisatawan kemungkinan akan menikmati segmen jalur lebih pendek dalam perjalanan tiga, empat, atau tujuh hari.

Ada berbagai pilihan penginapan di sepanjang rute, dari perkemahan pedesaan hingga hotel bintang tiga. Raja Jigme Khesar Namgyel Wangchuck telah jadi kekuatan pendorong di balik pemulihan jalan setapak.

Sebelumnya, ini adalah rute ziarah umat Buddha sebelum jadi rusak setelah Bhutan mulai membangun jalan pada 1960-an. Raja Bhutan berusia 41 tahun ini meresmikan jalur tersebut dalam sebuah upacara di Trongsa, sebuah kota suci di Bhutan tengah.

Semua turis harus mengajukan permohonan visa melalui Kementerian Luar Negeri negara itu. Pendaki sebelumnya juga perlu mengajukan izin melalui Jalur Trans Bhutan.

Dikutip dari Independent, Bhutan menaikkan pajak wisatanya lebih dari 300 persen untuk menyambut wisatawan. Saat negara itu dibuka kembali, wisatawan harus membayar "Sustainable Development Fee" (SDF) sebesar 200 dolar AS atau sekitar Rp3 juta langsung pada pemerintah.


Pajak Wisata

Stadion Changlimithang
Perbesar
Stadion Changlimithang di Bhutan. (Bola.com/Simon Bruty/FIFA)

Sebelumnya, turis yang bepergian ke Bhutan harus membayar 65 dolar AS atau setara Rp977 ribu. Ini adalah bagian dari biaya harian yang lebih besar senilai 250 dolar AS atau setara Rp3,9 juta, yang juga termasuk akomodasi dasar dan pemandu.

Minimum Daily Package Rate (MDPR) atau Tarif Paket Harian Minimum ini adalah bagian dari inisiatif wisata "berkualitas tinggi, volume rendah." Hal tersebut dilakukan untuk membantu menjaga pariwisata berkelanjutan di negara yang dikenal dengan perjalanan ke kuil-kuilnya yang indah tersebut.

Langkah tersebut diumumkan dalam pernyataan bersama oleh Pemerintah Kerajaan Bhutan dan Dewan Pariwisata Bhutan pada 29 Juni 2022. Disampaikan bahwa perubahan biaya adalah bagian dari "perombakan" yang lebih luas dari penawaran pariwisatanya, yang akan fokus pada tiga bidang, yakni infrastruktur, pengalaman wisata, dan dampak terhadap lingkungan.

"Covid-19 telah memungkinkan kami mengatur ulang untuk memikirkan kembali bagaimana sektor ini dapat terstruktur dan dioperasikan dengan baik, sehingga tidak hanya menguntungkan Bhutan secara ekonomi, tapi juga secara sosial, sambil menjaga jejak karbon tetap rendah," kata Dr Tanji Dorji, Menteri Luar Negeri Bhutan dan Ketua Dewan Pariwisata.


Wisata Berkelanjutan

Bhutan
Perbesar
Bhutan (sumber: pixabay)

Dorji menyampaikan tujuan jangka panjang pihaknya dengan menaikkan pajak adalah menciptakan pengalaman bernilai tinggi bagi pengunjung, serta pekerjaan bergaji tinggi dan profesional bagi warga negara itu. "Dengan menghapus MDPR, fleksibilitas yang lebih besar akan diberikan pada wisatawan dan penyedia layanan," katanya dalam sebuah pernyataan.

Pihaknya melanjutkan, "Kami percaya SDF saat ini akan menempatkan kami dalam manfaat yang baik untuk mengurangi perubahan iklim dan mempertahankan pariwisata netral karbon. SDF akan disalurkan untuk kegiatan yang mengimbangi jejak karbon dan menjaga penyerap karbon di Bhutan melalui penanaman kembali pohon."

Upaya ini juga akan digunakan untuk mengurangi ketergantungan negara pada bahan bakar fosil dengan, misalnya, meningkatkan kapasitas pembangkit listrik tenaga air dan menggemparkan sektor transportasi. Bhutan tidak membuka pariwisata sampai 1974, ketika pemerintahnya memutuskan bahwa pendapatan dari pengunjung internasional dalam jumlah terbatas dapat membantu negara. Ini pertama kali memperkenalkan biaya pariwisata harian untuk pengunjung pada 1991.

Bhutan telah ditutup untuk wisatawan sejak pandemi Covid-19 pertama kali menyebar ke seluruh dunia pada Maret 2020. Dikutip dari CNN,Bhutan dibuka untuk turis kelas atas pada 1974 ketika menerima 300 pengunjung. Jumlahnya melonjak jadi 315.600 pada 2019, naik 15,1 persen dari tahun sebelumnya, menurut data Tourism Council of Bhutan.

Infografis Destinasi Wisata Berkelanjutan di Indonesia dan Dunia
Perbesar
Infografis Destinasi wisata berkelanjutan di Indonesia dan dunia (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya