Ahli Penerbangan Ungkap Alasan Penumpang Harus Menyetel Ponsel ke Mode Pesawat

Oleh Dyah Ayu Pamela pada 23 Sep 2022, 07:03 WIB
Diperbarui 23 Sep 2022, 07:03 WIB
Ilustrasi tempat duduk dalam pesawat (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi tempat duduk dalam pesawat (pixabay)

Liputan6.com, Jakarta - Selama beberapa tahun terakhir, sejumlah ahli mengklaim bahwa sinyal ponsel tidak lagi mengganggu sinyal di pesawat. Namun seorang pakar penerbangan mengungkapkan mengapa ponsel tetap penting untuk berada dalam mode pesawat saat Anda terbang. 

Dikutip dari The Sun, Rabu 21 September 2021, Doug Drury, Kepala Penerbangan di CQUniversity Australia, mengatakan banyak pekerjaan yang dilakukan untuk menguji keamanan ponsel di pesawat dan memisahkan frekuensinya dengan kontrol lalu lintas udara.

Dia mengungkapkan kepada The Conversation, "Perangkat elektronik pribadi dapat memancarkan sinyal dalam pita frekuensi yang sama dengan sistem komunikasi dan navigasi pesawat, menciptakan apa yang dikenal sebagai interferensi elektromagnetik. Tetapi pada 1992, Otoritas Penerbangan Federal AS dan Boeing, dalam sebuah studi independen, tidak menemukan masalah dengan komputer atau perangkat elektronik pribadi lainnya selama fase penerbangan yang tidak kritis.

"Komisi Komunikasi Federal AS juga mulai membuat bandwidth frekuensi yang dicadangkan untuk telepon seluler dan navigasi serta komunikasi pesawat - sehingga mereka tidak saling mengganggu," ia menambahkan. Namun, berkat peningkatan 5G, sekali lagi muncul tanda tanya tentang keamanan ponsel dalam penerbangan.

Menurut Profesor Drury, itu karena bandwidth 5G jauh lebih dekat dengan yang digunakan oleh industri penerbangan. Dia berkata, "Jaringan nirkabel 5G saat ini yang digunakan untuk transfer data berkecepatan lebih tinggi telah menimbulkan kekhawatiran bagi banyak orang di industri penerbangan. 

"Bandwidth frekuensi radio terbatas, namun kami masih mencoba menambahkan lebih banyak perangkat baru ke dalamnya," katanya. Industri penerbangan menunjukkan bahwa spektrum bandwidth jaringan nirkabel 5G sangat dekat dengan spektrum bandwidth penerbangan yang dicadangkan. Hal ini bisa menyebabkan gangguan pada sistem navigasi di dekat bandara yang membantu pendaratan pesawat.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Keselamatan Penerbangan

Finnair AY666 (2)
Perbesar
Ilustrasi pesawat Airbus A320-214 milik penerbangan Finnair dengan nomor registrasi OH-LXA yang melayani AY666 pada 13 Oktober 2017. (Sumber Wikimedia Commons)

Operator bandara di Australia dan AS telah menyuarakan masalah keselamatan penerbangan terkait dengan peluncuran 5G, namun tampaknya telah diluncurkan tanpa masalah seperti itu di Uni Eropa. "Bagaimanapun, adalah bijaksana untuk membatasi penggunaan ponsel di pesawat sementara masalah seputar 5G diselesaikan," tutur Drury.

5G bukan satu-satunya alasan untuk mengkhawatirkan ponsel di pesawat. Dalam beberapa tahun terakhir, bahkan maskapai penerbangan seperti Ryanair telah mulai memperingatkan penumpang tentang membawa ponsel mereka ke pesawat, karena kebakaran yang disebabkan oleh baterai.

Bahaya perangkat listrik yang terlalu panas saat berada di udara dianggap sangat serius sehingga dimasukkan dalam pengarahan keselamatan sebelum lepas landas. Informasi tersebut telah ditambahkan ke pesan keselamatan pra-penerbangan maskapai, di samping apa yang harus dilakukan jika terjadi keadaan darurat.

Penumpang diminta untuk memberi tahu pramugari jika perangkat mereka terlalu panas, atau hilang di kursi. Diperkirakan bahwa pesan baru sekarang menjadi bagian yang lebih penting dari pengarahan sebelum penerbangan.

Mengenai penjelasan keselamatan tentang jaket pelampung, dengan alat bantu daya apung hanya digunakan dalam keadaan ekstrim. Dengan perangkat yang terlalu panas berpotensi menyebabkan kebakaran di kapal, mereka dipandang sebagai ancaman langsung daripada mendarat di air. 

 


Terjebak Mati Listrik

Pesawat
Perbesar
Ilustrasi kabin pesawat. (dok. unsplash.com/angelacompagnone)

Masalah dalam penerbangan memang sering tak terduga, misalnya belum lama ini saat penumpang terjebak di dalam pesawat AirAsia tanpa listrik dan AC di Bandara Changi Singapura, Sabtu, 10 September 2022. Kejadian ini dilaporkan berlangsung setidaknya selama setengah jam.

Sebuah video dari insiden tersebut diunggah oleh Singapore Incidents, melansir AsiaOne, Rabu 14 September 2022. Mulanya, klip menunjukkan penumpang duduk di kabin gelap dengan sebagian besar lampu dimatikan.

Video lalu memotong ke penumpang pesawat yang berdiri dan tampak seperti sedang menunggu untuk turun dengan lampu menyala lagi. Penjelasan dalam rekaman tersebut mengatakan orang-orang "terdampar di dalam pesawat selama hampir 30 menit karena korsleting listrik, menyebabkan pintu tidak bisa terbuka."

Tetapi, seseorang berkomentar di video bahwa pintu pesawat dioperasikan secara mekanis, bukan dengan listrik. Menanggapi pertanyaan Stomp, CEO AirAsia Malaysia Riad Asmat mengatakan, "Penerbangan AirAsia AK716 dari Kuala Lumpur ke Singapura pada Sabtu, 10 September, mengalami masalah teknis kecil waktu tiba di Bandara Changi."

"Masalah teknis yang disebabkan sambungan kabel listrik yang mengakibatkan peralatan listrik tidak dapat memasok sistem kelistrikan pesawat, diperbaiki segera usai peralatan listrik pengganti disediakan," ia menambahkan. "Keamanan tamu dan kru kami selalu menjadi prioritas nomor satu dan tidak pernah dikompromikan."


Insiden Lain

Mau Kebagian Tiket Pesawat Promo? Pakai 4 Siasat Jitu Ini
Perbesar
Ilustrasi tiket pesawat (Liputan6.com/Andri Wiranuari)

Sebelumnya sebuah keluarga menuduh AirAsia menipu setelah memungut biaya bagasi "tidak masuk akal" untuk empat barang bawaan mereka. Rocio Ocampo mengungkapkan dalam video TikTok-nya yang dibagikan pada 5 Juni 2022 keluarganya telah membayar lebih dari 30,48 juta dong Vietnam (sekitar Rp19 juta) untuk check-in bagasi mereka dalam penerbangan rute Malaysia-Indonesia.

"Biaya selangit ini" diduga ditagih karena keluarga beranggota empat orang itu mendaftarkan bagasi mereka di Bandara Hanoi, alih-alih membayar di muka secara online. "Saya sangat kecewa pada Anda, AirAsia," kata Ocampo dalam video tersebut.

Sementara putranya, Knox, menyamakan perlakuan "menjijikkan" mereka dengan ditagih sejuta rupiah untuk segelas minuman limun. Menggambarkan bahwa mereka "tidak punya pilihan" selain membayar biaya bagasi yang harganya dua kali lipat dari tiket penerbangan, hingga suaminya, Nelvine, mengeluh.

Ia berkata, "Kami dapat secara mudah membatalkan penerbangan kami. Tapi visa kami berakhir hari ini, jadi saya tidak bisa berbuat banyak." Beberapa warganet menyalahkan Ocampo sebab tidak membaca syarat dan ketentuan sebelum memesan penerbangan.

Infografis Pemicu Tiket Pesawat Mahal & Taktik Turunkan Harga
Perbesar
Infografis Pemicu Tiket Pesawat Mahal & Taktik Turunkan Harga (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya