Stres Selama Kehamilan Berdampak Negatif pada Emosional Bayi

Oleh Dyah Ayu Pamela pada 27 Sep 2022, 04:02 WIB
Diperbarui 27 Sep 2022, 04:02 WIB
Kisah Haru Seorang Bidan Bantu Persalinan Ibu Hamil di Tengah Laut
Perbesar
Ilustrasi ibu hamil (pexels.com/freestock.org)

Liputan6.com, Jakarta - Menjalani kehamilan sudah cukup sulit, tetapi dengan tambahan tekanan dari pekerjaan, ekonomi, dan risiko Covid-19, bisa terasa luar biasa. Menurut studi terbaru, ibu hamil harus mencoba mengatasi stres mereka dan mencari bantuan untuk mengurangi seberapa sering bayi mereka cenderung akan mengalami emosi negatif.

Mengutip CNN, Senin 26 September 2022, studi yang diterbitkan di jurnal Infancy menemukan bahwa bayi dari ibu yang mengalami lebih banyak fluktuasi stres selama kehamilan menunjukkan lebih banyak ketakutan, kesedihan, dan kesusahan pada 3 bulan dibandingkan dengan ibu yang tidak stres.

Wanita dengan fluktuasi stres yang tinggi lebih mungkin untuk mendapati bayi mereka sering tampak marah, menangis atau rewel ketika ditinggalkan di tempat tidur. Bahkan bayi menunjukkan kesusahan ketika mereka lelah dan menempel pada orang tua ketika diperkenalkan dengan orang dewasa yang tidak dikenal, menurut penelitian tersebut.

"Kita tahu bahwa bayi yang mengalami stimulasi kronis dari sistem respons stres (kortisol yang meningkat secara kronis), atau 'penularan stres', tanpa perlindungan dari orang dewasa yang peduli berdampak pada perkembangan otak dini, sistem kekebalan dan epigenetik," kata Dr. Marian Earls, ketua American Academy of Pediatrics (AAP) Council on Healthy Mental & Emotional Development.

Penelitian pada bayi dari ibu dengan depresi pasca melahirkan menyoroti dampak potensial lainnya juga. Misalnya, anak-anak dari ibu yang depresi lebih cenderung memiliki tingkat hormon stres kortisol yang lebih tinggi sebagai anak-anak prasekolah, "Perubahan tingkat ini terkait dengan kecemasan, kewaspadaan sosial, dan penarikan diri," menurut pernyataan kebijakan AAP tentang depresi setelah lahir.

Anak-anak ini mungkin memiliki kontrol diri yang buruk, hubungan teman sebaya yang buruk, masalah sekolah, dan agresi, serta gangguan keterikatan, masalah perilaku, dan depresi serta gangguan suasana hati lainnya, menurut pernyataan itu.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Bisa Diatasi

Siasati Mual dan Muntah Saat Hamil dengan Cara Ini
Perbesar
Siasati Mual dan Muntah Saat Hamil dengan Cara Ini

Namun, sebuah studi tahun 2019 menemukan bahwa jika seorang anak memiliki orang dewasa yang peduli. Hal ini dapat membantu memberikan hubungan pengasuhan yang aman dan stabil, banyak kesulitan masa kanak-kanak dapat teratasi.

Sementara itu, dengan mengumpulkan data stres secara real time para peneliti meminta 72 wanita menyelesaikan survei tentang tingkat stres mereka hingga empat kali sehari dalam periode 14 minggu selama kehamilan. Ketika bayi mereka berusia 3 bulan, para ibu mengisi Kuesioner Perilaku Bayi, sebuah survei yang mengukur temperamen bayi.

Mengukur tinggi rendahnya stres secara real time selama kehamilan memungkinkan para ilmuwan untuk melihat gambaran yang lebih komprehensif tentang tingkat ketegangan wanita. Memperpanjang kesuburan seorang wanita dapat memperpanjang hidupnya juga.

Penelitian menemukan fluktuasi yang tinggi dapat berarti bahwa "individu memiliki lebih banyak ketidakstabilan dalam keadaan kehidupan mereka saat ini, atau bahwa individu tersebut mungkin memiliki kecenderungan untuk melihat keadaan mereka menjadi kurang stabil atau mereka memiliki lebih banyak kesulitan mengatur emosi mereka," kata penulis utama studi Leigha MacNeill, penelitian asisten profesor ilmu sosial medis di Fakultas Kedokteran Feinberg Universitas Northwestern di Chicago. 

 


Stres selama Pandemi

Mual Muntah Selama Hamil, Apa Dampaknya Bagi Janin?
Perbesar
Mual Muntah Selama Hamil, Apa Dampaknya Bagi Janin?

Di sisi lain, perubahan yang sering terjadi ini mungkin memiliki implikasi penting bagi perkembangan emosional anak-anak. Langkah selanjutnya dalam penelitian tim studi melihat bagaimana perubahan biologis ibu saat stresnya berfluktuasi, sehingga peneliti dapat mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana hal itu memengaruhi bayi.

Selain itu, normal untuk mengalami stres selama kehamilan, sehingga diperlukan lebih banyak data untuk menentukan jenis dan tingkat stres apa yang berdampak pada ibu dan bayinya, kata MacNeil. Meski begitu, peneliti mengungkap bahwa pandemi tidak memengaruhi pola stres.

Para peneliti tidak bermaksud melakukan penelitian ini selama pandemi, hal itu menjadi kebetulan yang menyenangkan, karena memungkinkan mereka untuk memeriksa apakah tingkat stres berbeda pada wanita hamil sebelum dan selama Covid-19. "Kami menemukan bahwa peserta melaporkan tingkat pola stres yang sama terlepas dari apakah pengukuran stres mereka dilakukan sebelum atau selama pandemi," kata MacNeill.

Namun, penelitian ini terbatas, karena sebagian besar wanita kelas menengah ke atas, bermitra dan berpendidikan baik. Kondisi tersebut dapat melindungi mereka dari banyak stres yang dirasakan keluarga selama pandemi, menurut para penulis.

 


Cara Mengurangi Stres

ibu hamil tidur
Perbesar
Ilustrasi ibu hamil yang sedang tidur/copyright freepik.com

Bagaimana Anda dapat mengurangi stres sebelum dan sesudah kehamilan? Wajar jika merasa stres selama kehamilan, tetapi ada strategi untuk mencegahnya berdampak negatif pada wanita dan bayinya.

Ibu hamil dapat mencoba latihan pernapasan dalam untuk mengurangi stres dan menurunkan detak jantung mereka. Salah satu tekniknya disebut pernapasan perut, yaitu Anda menarik napas melalui hidung selama lima detik, lalu menghembuskan napas melalui hidung selama lima detik lagi.

Berolahraga setidaknya 150 menit per minggu dapat mengurangi risiko depresi dan mengurangi kecemasan dan stres selama kehamilan, menurut laporan tahun 2019 yang diterbitkan dalam jurnal Medicina. Aktivitas seperti yoga dapat memperkuat otot yang digunakan saat melahirkan dan mengurangi keparahan kondisi medis seperti mual dan sakit punggung, menurut Mayo Clinic.

Yoga juga merupakan bentuk aktivitas fisik yang menenangkan, yang dapat meningkatkan kesehatan mental Anda dengan melepaskan endorfin, atau hormon perasaan baik. Wanita harus berbicara dengan dokter kandungan mereka untuk memastikan aktivitas fisik aman selama kehamilan, menurut catatan Mayo Clinic.

Terlibat dalam banyak kegiatan juga mengurangi stres pascapersalinan yang dapat bermanfaat bagi ibu dan bayinya. Hal ini juga memberikan lebih banyak kesempatan bagi ibu baru untuk berinteraksi dengan anak, menyusui, dan sekadar membelai anak-anak mereka.

 

Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Perbesar
Infografis Ibu Hamil Sudah Bisa Dapatkan Vaksin Covid-19. (Liputan6.com/Niman)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya