Apa Itu Non-Biner?

Oleh Putu Elmira pada 21 Agu 2022, 13:01 WIB
Diperbarui 21 Agu 2022, 13:01 WIB
Ilustrasi Non-Biner
Perbesar
Ilustrasi non-biner. (dok. Unsplash.com/@sharonmccutcheon)

Liputan6.com, Jakarta - Media sosial dihebohkan dengan seorang mahasiswa baru Fakultas Hukum Universitas Hasanuddin, Makassar yang diusir usai mengaku dirinya non-biner. Ini terjadi dalam momen pengenalan kampus yang terabadikan dalam video yang viral di jagat maya.

Lantas, apa itu non-biner? Dikutip dari Healthline, Minggu (21/8/2022), non-binary atau non-biner dapat berarti berbeda bagi orang yang berbeda. Pada dasarnya, istilah ini digunakan untuk menggambarkan seseorang yang identitas gendernya tidak dapat digambarkan secara eksklusif sebagai perempuan atau pria.

Beberapa orang yang non-biner merasa gender mereka sebagai pria dan perempuan, dan yang lain merasa gender mereka sebagai bukan pria atau perempuan. Non-biner juga dapat digunakan sebagai istilah umum, yang mencakup banyak identitas gender yang tidak sesuai dengan biner pria-perempuan.

Biner gender adalah gagasan bahwa hanya ada dua jenis kelamin, yakni pria dan perempuan. Jenis kelamin ini dianggap berlawanan satu sama lain.

Harapan yang berbeda ditempatkan pada setiap jenis kelamin dalam hal perilaku, peran, pakaian, dan banyak lagi. Di banyak budaya di seluruh dunia, biner gender sesuatu yang dianggap semestinya.

Kebanyakan orang tumbuh dengan gagasan bahwa hanya ada dua jenis kelamin. Namun, banyak orang berada di luar biner gender, sebagai gender yang tidak eksklusif laki-laki atau perempuan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Non-Biner Sama dengan Transgender?

Ilustrasi Non-Biner
Perbesar
Ilustrasi Non-Biner. (dok. Unsplash.com/@sharonmccutcheon)

Apakah menjadi nonbiner sama dengan menjadi transgender? Tidak juga. Menjadi transgender adalah ketika seseorang tidak mengidentifikasi dengan jenis kelamin saat lahir.

Jika seseorang dilahirkan dengan penis, misalnya, ia kemungkinan besar ditetapkan sebagai laki-laki saat lahir dan disosialisasikan sebagai laki-laki. Jika suatu saat seseorang menemukan bahwa jenis kelaminnya tidak dapat digambarkan sebagai laki-laki secara eksklusif, ia mungkin mengidentifikasi dengan istilah "transgender."

Tidak semua transgender adalah non-biner. Seseorang yang ditetapkan sebagai laki-laki saat lahir, misalnya, dapat merasa gendernya sebagai perempuan, sedangkan seseorang yang ditugaskan sebagai perempuan saat lahir dapat merasa gendernya sebagai laki-laki.

Jika seseorang secara eksklusif merasa gender mereka sebagai pria atau perempuan, bukan sebagai keduanya, gender lain, atau tidak sama sekali, mereka mungkin mengidentifikasi dengan istilah transgender, tetapi bukan non-biner. Orang nonbiner mungkin tidak secara eksklusif mengidentifikasi dengan jenis kelamin yang diberikan kepada mereka saat lahir, melainkan dengan satu atau lebih jenis kelamin.

Karena itu, beberapa orang berpendapat bahwa semua orang nonbiner pada dasarnya adalah transgender. Mengingat definisi transgender seperti yang dijelaskan di atas, argumen ini masuk akal. Namun, beberapa orang non-biner tidak mengidentifikasi dengan merasa sebagai transgender. Ini mungkin karena beberapa alasan pribadi, misalnya, beberapa orang non-biner merasa tidak nyaman mengidentifikasi diri sebagai trans jika mereka menghadapi permusuhan dari orang-orang transgender biner.

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Identitas Gender vs Ekspresi Gender

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi gender. (dok. pexels.com/@timmossholder)

Meskipun istilah identitas gender dan ekspresi gender kerap dicampuradukkan, istilah ini berarti dua hal yang berbeda. Identitas gender adalah jenis kelamin yang seseorang rasakan. Ini adalah perasaan pribadi seseorang tentang apa jenis kelaminnya.

Kata-kata yang digunakan untuk menggambarkan identitas gender termasuk pria, perempuan, nonbiner, agender, gender-fluid, dan banyak lagi. Ada jumlah tak terbatas identitas gender di luar sana.

Ekspresi gender seseorang mencakup bagaimana mereka berperilaku, berpakaian, bertindak, dan bahkan berbicara dalam kaitannya dengan gendernya, misalnya, ketika seseorang berbicara tentang berpakaian dengan cara feminin, maskulin, atau androgini, mereka akhirnya berbicara tentang ekspresi gender. Asumsi umum adalah bahwa semua orang non-biner berpakaian dan berperilaku dalam gaya androgini. Ini tidak benar.

Beberapa orang non-biner mungkin memiliki ekspresi gender yang khas maskulin, sementara yang lain mungkin memiliki ekspresi gender yang khas feminin, kombinasi keduanya atau tidak keduanya. Karena identitas gender berbeda dengan ekspresi gender, seseorang tidak dapat mengasumsikan atau "memberi tahu" identitas orang lain hanya dengan melihatnya. Identitas gender dan ekspresi gender Anda sepenuhnya bersifat pribadi. Terserah mereka bagaimana mengekspresikan dan menggambarkan jenis kelaminnya.


Kata Ganti Non-Biner

Ilustrasi Non-Biner
Perbesar
Ilustrasi Non-Biner (dok. Unsplash.com/@katierainbow)

Terlalu umum bagi sekelompok orang untuk disebut sebagai "perempuan dan pria" ketika orang yang berbicara tidak memiliki pengetahuan nyata mengenai identitas gender dari orang yang mereka maksud. Bagi banyak orang non-biner, kata ganti lebih dari sekadar bagaimana mereka ingin ditangani.

Mereka telah menjadi cara yang ampuh untuk menegaskan aspek gender mereka yang sering tidak terlihat atau tidak selaras dengan asumsi orang lain. Karena itu, kata ganti memiliki kekuatan untuk menegaskan atau membatalkan keberadaan orang nonbiner.

Beberapa orang nonbiner menggunakan kata ganti biner, seperti:

she/her/hers

he/him/his

Yang lain menggunakan kata ganti netral gender, seperti:

they/them/theirs

ze/hir/hirs

ze/zir/zirs

Meskipun ini adalah yang paling kata ganti netral gender yang umum, ada pula yang lain. Kata ganti yang digunakan seseorang juga dapat berubah seiring waktu dan lintas lingkungan, misalnya, beberapa orang nonbiner mungkin menggunakan kata ganti netral gender di tempat yang mereka rasa aman. Mereka mungkin mengizinkan orang di tempat kerja atau sekolah untuk merujuknya menggunakan kata ganti biner tradisional alih-alih kata ganti yang ditentukan.

Infografis Kasus Kekerasan terhadap Perempuan di Indonesia. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Kasus Kekerasan terhadap Perempuan di Indonesia. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya