Apa Itu Vaskulitis, Penyakit yang Diderita Ashton Kutcher?

Oleh Putu Elmira pada 10 Agu 2022, 09:30 WIB
Diperbarui 12 Agu 2022, 07:03 WIB
Ashton Kutcher
Perbesar
Ashton Kutcher (Evan Agostini /AP)

Liputan6.com, Jakarta - Ashton Kutcher mengungkapkan pada Senin, 8 Agustus 2022, bahwa dia telah berjuang melawan penyakit autoimun serius, yakni vaskulitis. Penyakit ini memengaruhi pendengaran, penglihatan, dan kemampuannya untuk berjalan selama lebih dari setahun.

"Seperti dua tahun lalu, saya mengalami vaskulitis yang aneh dan sangat langka ini," kata Ashton Kutcher dalam klip video eksklusif yang dirilis ke "Access Hollywood" dari episode mendatang "Running Wild with Bear Grylls: The Challenge" National Geographic, dikutip dari CNN, Selasa, 9 Agustus 2022.

"Ini mengganggu penglihatan saya, melumpuhkan pendengaran saya, melumpuhkan semua keseimbangan saya. Butuh waktu satu tahun untuk membangun semuanya kembali," kata Kutcher kepada petualang dan presenter Bear Grylls saat mereka mendaki melalui semak berduri dan pepohonan.

"Anda tidak benar-benar menghargainya sampai itu hilang, sampai Anda berkata, 'Saya tidak tahu apakah saya akan dapat melihat lagi. Saya tidak tahu apakah saya bisa mendengar lagi, saya tidak tahu apakah saya bisa berjalan lagi'" kata Kutcher. "Saya beruntung masih hidup."

Komplikasi dari vaskulitis merenggut nyawa aktor sekaligus sutradara Harold Ramis pada 2014, kata agen Ramis. Pria yang menyutradarai "Caddyshack," "National Lampoon's Vacation" dan "Groundhog Day," dan membintangi "Ghostbusters" dan "Stripes," meninggal pada usia 69, empat tahun setelah mengidap penyakit tersebut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Apa itu Vaskulitis?

Ashton Kutcher, Mila Kunis
Perbesar
Ashton Kutcher dan Mila Kunis (AP Photo)

Vaskulitis terjadi ketika sistem kekebalan tubuh menyerang vena, arteri, dan kapiler kecil. Peradangan yang dihasilkan mempersempit pembuluh darah dan membatasi aliran darah atau bahkan memotong aliran darah sepenuhnya, mungkin menyebabkan kerusakan organ atau menciptakan aneurisma (tonjolan di dinding pembuluh darah), menurut National Institutes of Health.

Jika aneurisma pecah, dapat menyebabkan pendarahan internal yang dapat menyebabkan kematian. Tergantung pada jenis spesifik dan tingkat keparahan kondisi dan organ mana yang menjadi sasaran, gejala vaskulitis bervariasi dan bisa ringan, sedang, atau mengancam jiwa.

Gejala umum termasuk kehilangan nafsu makan, penurunan berat badan, kelelahan, ruam, nyeri, nyeri dan demam. Faktor usia, etnis, riwayat keluarga dan gaya hidup seperti merokok dan penggunaan obat-obatan terlarang dapat berkontribusi pada risiko vaskulitis.

Obat-obatan tertentu untuk tekanan darah tinggi, penyakit tiroid dan infeksi dapat berkontribusi juga, NIH mencatat. Vaskulitis dapat terjadi sendiri atau bersamaan dengan penyakit rematik lainnya, seperti rheumatoid arthritis, lupus, atau scleroderma.

Memiliki infeksi hepatitis B atau C juga bisa menjadi pemicu, seperti halnya kanker darah seperti leukemia dan limfoma. Perawatan ditujukan untuk mengurangi peradangan. Untuk kasus ringan, obat pereda nyeri yang dijual bebas dapat membantu. Untuk kasus yang lebih parah, dokter mungkin meresepkan steroid, antibodi monoklonal, dan imunomodulator atau obat imunosupresif, untuk beberapa nama.


Faktor Risiko

[Fimela] Ilustrasi Keluarga
Perbesar
Ilustrasi Keluarga | unsplash.com/@irinamurza

Dikutip dari Mayo Clinic, Selasa, 9 Agustus 2022, vaskulitis bisa terjadi pada siapa saja. Faktor-faktor yang dapat meningkatkan risiko gangguan tertentu meliputi:

1. Usia. Arteritis sel raksasa jarang terjadi sebelum usia 50 tahun, sedangkan penyakit Kawasaki paling sering terjadi pada anak-anak di bawah usia 5 tahun.

2. Riwayat keluarga. Penyakit Behcet, granulomatosis dengan poliangiitis, dan penyakit Kawasaki terkadang diturunkan dalam keluarga.

3. Pilihan gaya hidup. Menggunakan kokain dapat meningkatkan risiko Anda terkena vaskulitis. Merokok tembakau, terutama jika Anda seorang pria yang lebih muda dari 45 tahun, dapat meningkatkan risiko penyakit Buerger.

4. Obat-obatan. Vaskulitis kadang-kadang dapat dipicu oleh obat-obatan seperti hydralazine, allopurinol, minocycline dan propylthiouracil. Infeksi. Memiliki hepatitis B atau C dapat meningkatkan risiko vaskulitis.

5. Gangguan kekebalan. Orang yang memiliki gangguan di mana sistem kekebalan tubuh mereka secara keliru menyerang tubuh mereka sendiri mungkin berisiko lebih tinggi terkena vaskulitis. Contohnya termasuk lupus, rheumatoid arthritis dan scleroderma.

6. Seks. Arteritis sel raksasa lebih sering terjadi pada wanita, sedangkan penyakit Buerger lebih sering terjadi pada pria.


Gejala

Ilustrasi Demam
Perbesar
Ilustrasi demam. (dok. Pixabay)

Tanda dan gejala umum dari sebagian besar jenis vaskulitis meliputi:

- Demam

- Sakit kepala

- Kelelahan

- Penurunan berat badan

- Sakit dan nyeri umum

 

Tanda dan gejala lain terkait dengan bagian tubuh yang terkena, termasuk:

Sistem pencernaan. Jika perut atau usus Anda terpengaruh, Anda mungkin mengalami rasa sakit setelah makan. Bisul dan perforasi mungkin terjadi dan dapat menyebabkan darah dalam tinja.

Telinga. Pusing, dering di telinga dan gangguan pendengaran mendadak dapat terjadi.

Mata. Vaskulitis dapat membuat mata Anda terlihat merah dan gatal atau terbakar. Arteritis sel raksasa dapat menyebabkan penglihatan ganda dan kebutaan sementara atau permanen pada satu atau kedua mata. Ini terkadang merupakan tanda pertama penyakit.

Tangan atau kaki. Beberapa jenis vaskulitis dapat menyebabkan mati rasa atau kelemahan pada tangan atau kaki. Telapak tangan dan telapak kaki mungkin membengkak atau mengeras.

Paru-paru. Anda mungkin mengalami sesak napas atau bahkan batuk darah jika vaskulitis mempengaruhi paru-paru Anda.

Kulit. Pendarahan di bawah kulit bisa muncul sebagai bintik merah. Vaskulitis juga dapat menyebabkan benjolan atau luka terbuka pada kulit Anda.

 

Kapan harus ke dokter?

Buat janji dengan dokter Anda jika Anda memiliki tanda atau gejala yang mengkhawatirkan Anda. Beberapa jenis vaskulitis dapat memburuk dengan cepat, sehingga diagnosis dini adalah kunci untuk mendapatkan pengobatan yang efektif.

Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Gejala Sakit Kepala Akibat Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya