Sosok Fatima Payman, Senator Berhijab Pertama di Australia

Oleh Asnida Riani pada 31 Jul 2022, 10:02 WIB
Diperbarui 31 Jul 2022, 10:02 WIB
Fatima Payman
Perbesar
Senator Buruh yang baru terpilih Fatima Payman (kanan), wanita Muslim Afghanistan-Australia pertama di Parlemen Australia, menghadiri sesi di ruang Senat selama pembukaan Parlemen ke-47 di Gedung Parlemen di Canberra pada 26 Juli 2022. (STR/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Setelah spekulasi berminggu-minggu, Fatima Payman, berhasil mengamankan kursi Senat ke-6 Australia Barat untuk Partai Buruh. Dengan melakukan itu, perempuan berusia 27 tahun itu telah membuat sejarah: jadi senator berhijab pertama di Negeri Kanguru.

Melansir nine.com.au, Sabtu, 30 Juli 2022, Payman berusia lima tahun ketika ia dan keluarganya melarikan diri dari Afghanistan dan Taliban. Keluarganya jadi target "kelompok ekstremis" karena kakeknya adalah anggota parlemen di Afghanistan.

Keluarga tersebut mencari perlindungan di Pakistan, di mana ayah Payman meninggalkan mereka ketika datang ke Australia dengan perahu untuk mencari kehidupan lebih baik bagi mereka semua. Tiga tahun kemudian, Payman, ibu, dan saudara-saudaranya bergabung dengannya di Australia Barat, menetap di Perth.

Pada malam kemenangan Payman dikonfirmasi, teman-teman, keluarga, dan tokoh masyarakat merayakannya di rumah ibunya, tapi ada satu ketidakhadiran kunci. Ayah Payman, Abdul Wakil Payman, meninggal pada 2018 karena leukemia, dan setelah kematiannya Payman memulai perjalanannya dalam politik.

Langkah pertama diambilnya dengan bergabung dengan Serikat Pekerja Bersatu. Ayahnya bekerja tiga pekerjaan untuk menghidupi keluarganya setelah pindah ke Australia, dan ketika ia tidak sedang bekerja sebagai juru masak, penjaga keamanan, atau sopir taksi, ia akan berbicara dengan putrinya tentang politik.

"Pembicaraan kami cukup idealis dan itu adalah, 'Kami akan kembali ke Afghanistan dan memperbaiki masalah di sana,'" kata Payman, menyoroti pengalaman dan koneksi ayahnya dalam politik Afghanistan berkat kakeknya. Mereka tidak pernah bermimpi, bagaimanapun, bahwa Payman akan terlibat dalam politik di Australia.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tidak Pernah Terbayangkan

Fatima Payman
Perbesar
Fatima Payman, senator berhijab pertama di Australia. (dok. Facebook Senator Fatima Payman/https://web.facebook.com/photo.php)

Fatima Payman berkata tentang pemilihannya di Australia, "Saya tidak berpikir saya bisa melakukannya. Saya tidak pernah membayangkan bahwa saya akan memasuki politik di Australia, dan di sinilah kita."

Perjalanan "organik" Payman ke dalam politik Australia bukanlah perjalanan biasa. "Saya bukan mahasiswa politik dan hukum yang sejak kuliah berpikir, 'Saya akan jadi Perdana Menteri berikutnya,'" katanya sambil tertawa.

Faktanya, pemilihannya yang bersejarah ke Dewan Perwakilan Rakyat Australia sebagai wanita berjilbab pertama adalah sesuatu yang ia rasakan secara campur aduk. "Lebih baik terlambat daripada tidak sama sekali," katanya. "Butuh waktu lama bagi seseorang berhijab untuk terjun ke dunia politik."

Payman menyoroti aksi Hanson dengan burqa pada 2017 sebagai tanda bahwa Australia telah "mencapai sejauh ini" dalam lima tahun terakhir. Tapi, ia mengatakan ada "banyak pekerjaan yang harus dilakukan."

"Orang-orang telah menunjukkan bahwa tidak ada tempat untuk diskriminasi, rasisme, dan kebencian terhadap satu sama lain," ia mengatatakan. "Semua orang Australia telah belajar untuk saling merangkul terlepas dari apa keyakinannya, dari latar belakang apa kita."

 

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS


Jadi Inspirasi

Fatima Payman
Perbesar
Fatima Payman, senator berhijab pertama di Australia. (dok. Facebook Senator Fatima Payman/https://web.facebook.com/photo.php?fbid=163278586262239&set=pb.100077402947532.-2207520000..&type=3)

Fatima Payman sendiri telah menerima "dukungan luar biasa" dari komunitasnya dan publik Australia yang lebih luas menjelang pemilihannya dan begitu posisinya dikonfirmasi. "Saya hanya merasa, 'Ya ampun, ini Australia, ini adalah Australia sejati yang mewakili semua budaya yang membentuk Australia,'" katanya.

Keterwakilan semua orang Australia adalah sesuatu yang sangat disukai Payman, terutama karena ketika tumbuh dewasa, ia tidak dapat melihat siapa pun yang "terlihat seperti (dia)" di Parlemen.

Payman mengatakan penting baginya "untuk jadi inspirasi bagi pemuda Australia yang telah memilih atau memutuskan berhijab. "(Menunjukkan pada mereka bahwa mereka dapat) bangga dengan identitas mereka seperti saya, (dan) dapat memiliki keyakinan tertentu atau latar belakang budaya atau orientasi seksual, usia dan kemampuan, tapi juga merasa jadi orang Australia dan mampu mengekspresikan kedua identitas secara holistik dan serempak."

Pada akhirnya, kata Payman, Anda tidak bisa jadi apa yang tidak bisa Anda lihat.

 


Berhijab dengan Bangga

Fatima Payman
Perbesar
Fatima Payman, senator berhijab pertama di Australia. (dok. Facebook Senator Fatima Payman/https://web.facebook.com/photo.php?fbid=152149090708522&set=pb.100077402947532.-2207520000..&type=3)

Fatima Payman mengatakan, "Jika kita ingin nasib kita berada di tangan pembuat undang-undang dan legislator yang tidak mewakili masyarakat atau mencerminkan masyarakat (kita tinggal), lalu bagaimana kita bisa yakin bahwa mereka akan mengutamakan kepentingan terbaik kita dan mewakili semua suara kita?"

Payman mengatakan, ia berharap dapat menggunakan istilahnya untuk mengurangi stres warga Australia sehari-hari, dan meningkatkan kehidupan mereka. "Saya hanya ingin melakukan pekerjaan terbaik yang saya bisa," katanya. "Merupakan hak istimewa untuk mewakili Australia Barat."

"Seratus tahun lalu, bahkan sepuluh tahun lalu, apakah parlemen ini akan menerima seorang wanita berhijab untuk dipilih?” katanya di Senat, melansir SBS News. "Saya ingin gadis-gadis muda yang memutuskan berhijab bisa melakukannya dengan bangga dan melakukannya dengan pengetahuan bahwa mereka berhak memakainya."

Ia menyambung, "Saya tidak akan menilai seseorang yang memakai boardies dan sandal jepit di seberang jalan. Saya pun tidak berharap orang menilai saya karena apa yang saya pakai."

Infografis WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis WHO Tetapkan Cacar Monyet Sebagai Darurat Kesehatan Global. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya