Budaya Kerja Tak Sehat hingga Pelecehan Hantui Karyawan Korea Selatan Saat Kembali ke Kantor

Oleh Putu Elmira pada 05 Jul 2022, 17:02 WIB
Diperbarui 05 Jul 2022, 17:02 WIB
Korea Selatan hapus sebagian besar pembatasan COVID-19
Perbesar
Orang-orang yang memakai masker berjalan di sepanjang sungai Cheonggye di Seoul, Korea Selatan, Jumat (15/4/2022). Korea Selatan atau Korsel akan menghapus sebagain besar pembatasan covid-19 mulai pekan depan menyusul lonjakan kasus Omicron yang mulai berkurang. (Jung Yeon-je / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Saat karyawan di Korea Selatan kembali ke kantor, mereka turut dibayangi dengan "gapjil". Ini adalah istilah untuk masalah budaya kerja tak sehat yang sudah berlangsung lama di Negeri Ginseng.

Dikutip dari CNN, Selasa (5/7/2022), hampir 30 persen pekerja kantoran Korea Selatan telah mengalami beberapa bentuk pelecehan di tempat kerja pada tahun lalu, menurut survei online pada Juni terhadap 1.000 responden nasional, naik dari 23,5 persen dalam survei serupa pada Maret 2022. Survei terbaru yang diterbitkan pada Minggu, dilakukan oleh kelompok riset Embrain Public dan ditugaskan oleh Workplace Gapjil 119, sebuah organisasi yang membantu para korban penyalahgunaan kantor.

Responden melaporkan masalah termasuk pelecehan seksual dari atasan dan kekerasan verbal dan fisik. Seorang karyawan mengatakan bahwa mereka merasa terancam ketika atasan mereka memaki mereka dengan marah.

Yang lain menggambarkan menerima pesan teks larut malam dari bosnya, yang berisi bahasa kasar dan seksual, setelah dia keluar minum-minum. Responden lain mengaku dikucilkan oleh sekelompok teman kantor dan dihina oleh atasan di depan rekan-rekan.

Beberapa di antaranya mengatakan bahwa karyawan telah dihukum ketika mereka melaporkan pelecehan tersebut, dengan dikirim ke lokasi kerja baru atau dipaksa keluar dari perusahaan mereka sama sekali. Namun, sebagian besar responden memilih untuk tidak mengambil tindakan, alih-alih mengabaikan masalah tersebut.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Banyak Laporan

FOTO: Sehari Setelah Dibuka, Kompleks Blue House Ramai Dikunjungi Pengunjung
Perbesar
Pengunjung berbaris untuk mengambil foto di Kompleks Blue House sehari setelah dibuka untuk umum menyusul janji kampanye Presiden Korea Selatan Yoon Suk-yeol di Seoul, Korea Selatan, 11 Mei 2022. (ANTHONY WALLACE/AFP)

Banyak juga yang memilih untuk berhenti karena takut melaporkan pelecehan tersebut akan merusak prospek pekerjaan mereka di masa depan. Perempuan dan pekerja paruh waktu atau pertunjukan lebih mungkin menjadi korban, sementara supervisor dan manajer adalah pelaku yang paling umum, kata laporan itu.

Banyak responden survei mengatakan kesehatan mental mereka memburuk karena pelecehan, meskipun hanya sedikit yang mencari pengobatan atau konseling setelah mengalami Depresi, insomnia, kurangnya motivasi dan masalah lainnya. Gapjil, kata dalam bahasa Korea untuk mereka yang berkuasa yang menguasai bawahannya, telah lama menjadi masalah umum di negara ini, terutama di kalangan keluarga elit yang mendominasi bisnis dan politik Korea Selatan.

Masalah ini mengemuka pada 2019 ketika Lee Myung-hee, anak pemilik Korean Air, dituduh melecehkan stafnya secara fisik dan verbal. Ia juga disebut melemparkan gunting logam ke tukang kebunnya dan memaksa anggota staf lain untuk berlutut setelah lupa membeli jahe.


Kasus 2019

Korean Air
Perbesar
Pesawat maspakai Korean Air di Los Angeles International Airport (LAX), Los Angeles, Amerika Serikat, 29 Oktober 2019. (DANIEL SLIM / AFP)

Lee diberi hukuman percobaan pada 2020, yang memungkinkan dia untuk menghindari waktu penjara jika dapat menghindari melakukan kejahatan lain selama tiga tahun. Hukuman itu dipandang sebagai pukulan bagi para aktivis hak-hak buruh.

Selama masa jabatannya, mantan Presiden Korea Selatan Moon Jae-in, yang meninggalkan kantor pada Mei, telah berulang kali berjanji untuk mengatasi "gapjil", yang ia gambarkan sebagai "kejahatan di tempat kerja terkemuka." Bukan hanya intimidasi yang menjadi masalah di tempat kerja Korea, diskriminasi gender juga mengakar, terutama selama wawancara kerja, ketika perempuan sering ditanya tentang rencana mereka untuk menikah atau memiliki anak.

Pada 2019, Korea mengeluarkan undang-undang yang mendikte bahwa bos yang secara tidak adil memecat pekerja karena mengeluh tentang intimidasi menghadapi hukuman tiga tahun penjara atau denda 30 juta won (Rp345 juta). Laporan pelecehan kantor menurun setelah undang-undang muncul, dan terlebih lagi selama pandemi ketika sebagian besar karyawan bekerja dari rumah, menurut laporan hari Minggu. Tetapi, laporan kembali meningkat dalam beberapa bulan terakhir ketika orang-orang kembali ke kantor.


Kasus pada 2017

Ilustrasi bendera Korea Selatan (AP/Chung Sung-Jun)
Perbesar
Ilustrasi bendera Korea Selatan (AP/Chung Sung-Jun)

Pada 2017, sebuah studi Komisi Nasional Hak Asasi Manusia Korea menemukan bahwa lebih dari 73 persen responden pernah mengalami pelecehan dalam satu tahun terakhir, sementara seperempatnya mengalami pelecehan lebih dari sekali seminggu. Pengacara Shin Hana, yang memberikan nasihat kepada karyawan yang mengalami pelecehan di tempat kerja, menyambut baik undang-undang tersebut.

"Sangat penting bahwa sekarang akan tertanam di benak orang bahwa itu ilegal, bahwa itu adalah sesuatu yang dapat mereka laporkan dan sekarang ada kewajiban untuk melindungi karyawan," kata Shin, yang bekerja untuk hotline bernama Gapjil 119, yang dibentuk untuk korban penyalahgunaan kantor.

Gapjil adalah kata dalam bahasa Korea yang mengacu pada penyalahgunaan kekuasaan oleh atasan atas bawahannya. Hotline Shin bekerja untuk panggilan lapangan antara 80 dan 100 orang per hari, dengan banyak masalah pelaporan yang mirip dengan gangguan stres pascatrauma, termasuk serangan panik spontan, insomnia, dan fobia yang tidak dapat dijelaskan.

Shin mengatakan bahwa sebelum undang-undang baru, tidak ada batasan hukum untuk pelecehan di tempat kerja. Undang-undang ketenagakerjaan hanya mengamanatkan bahwa pengusaha harus menyediakan lingkungan kerja yang aman.

Kenyataannya, hal itu tidak banyak berpengaruh karena banyak tempat kerja terus berjalan dengan gaya kaku dan top-down yang disukai oleh banyak perusahaan keluarga yang dikelola negara. "Majikan memiliki sikap mengatakan, 'Saya membayar Anda, jadi saya memiliki Anda.' Mereka percaya mereka bisa membeli orang itu," kata Shin.

INFOGRAFIS: Deretan Prestasi Mendunia Artis Korea (Liputan6.com / Abdillah)
Perbesar
INFOGRAFIS: Deretan Prestasi Mendunia Artis Korea (Liputan6.com / Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya