Mengenal Strict Parents dan Efek Negatifnya pada Anak

Oleh Putu Elmira pada 04 Jul 2022, 12:18 WIB
Diperbarui 04 Jul 2022, 13:14 WIB
Ilustrasi Orang Tua dan Anak. Unsplash/Benjamin Manley
Perbesar
Ilustrasi Strict Parents (Unsplash/Benjamin Manley)

Liputan6.com, Jakarta - Setiap orangtua tentu memiliki pola pengasuhan yang berbeda-beda pada buah hati, termasuk tipe yang strict parents. Pengasuhan yang terlampau ketat kerap kali dipandang berdampak negatif pada pertumbuhan anak.

Dikutip dari Mom Junction, Senin (4/7/2022), terkadang banyak orangtua yang tidak menyadari mereka begitu ketat dalam mengasuh buah hati. Mengetahui tanda-tanda strict parents dapat membantu mengubah strategi dalam hal pengasuhan.

Anak-anak menjadi pemberontak setelah usia tertentu. Hal tersebut dapat menyebabkan banyak masalah dalam hubungan orangtua-anak. Lantas, apa itu pengasuhan yang ketat? Adalah pengasuhan yang melibatkan penegakan aturan dan pembatasan yang kaku terhadap perilaku, pilihan, aktivitas, dan bahkan rutinitas sehari-hari anak.

Hal tersebut ditandai dengan harapan yang tinggi dan memiliki hukuman berat sebagai konsekuensi dari kegagalan standar dan aturan yang ditetapkan. Namun, kata 'ketat' bersifat subjektif karena tidak ada aturan formal yang harus diikuti untuk mengasuh anak.

Orangtua mungkin tidak selalu menyadari bahwa terlalu ketat atas nama melindungi anak. Simak beberapa tanda orangtua termasuk strict parents:

1. Anda menyetujui tuntutan anak hanya ketika Anda berada dalam suasana hati yang menyenangkan

Anak-anak Anda tidak menganggap Anda mudah didekati. Sebaliknya, mereka takut dan menunggu Anda dalam suasana hati yang baik sebelum menanyakan apa pun.

2. Selalu satu kali

Anda akan mengizinkan anak remaja Anda keluar hanya sebulan sekali tetapi tidak pada semua akhir pekan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Tanda-Tanda Strict Parents

Ilustrasi ibu dan anak perempuan
Perbesar
Ilustrasi ibu dan anak perempuannya. (Photo by Fonsi Fernández on Unsplash)

3. Anak berbohong

Ketika anak-anak dan remaja sangat takut dengan reaksi orangtua mereka dan konsekuensi dari melakukan sesuatu yang tidak menyenangkan, mereka terpaksa berbohong.

4. Anda tidak pernah 'berbicara' dengan anak remaja Anda

Untuk beberapa orangtua yang ketat, berbicara tentang pubertas terlalu pribadi dan Anda tidak dapat membayangkan bersikap ramah dan terbuka dengan anak remaja Anda. Jadi, Anda membiarkan mereka mengetahuinya.

5. Hanya percakapan formal

Selama makan malam keluarga, Anda hanya mendiskusikan nilai dan sekolah mereka, dan tidak pernah membahas kehidupan sosial mereka.

6. Anda masih membuat keputusan untuk anak remaja Anda

Anda tidak mengizinkan anak remaja Anda mengenakan apa pun pilihan mereka. Jika mereka melakukannya, Anda memberikan komentar yang tidak terlalu bagus.

7. Anak-anak Anda tidak nyaman dengan Anda

Kapan pun Anda berada di sekitar, anak-anak Anda tidak nyaman mengekspresikan ide-ide mereka, tertawa terbahak-bahak atau berbicara dengan teman-teman mereka.

8. Anda tidak tertawa dengan anak-anak Anda

Anda tidak pernah membuat lelucon di depan anak-anak Anda dan sebaliknya.

9. Satu kesalahan menjadi terlalu besar

Jika anak remaja Anda melewatkan satu telepon dari Anda, Anda menganggap yang terburuk. Kadang-kadang, Anda bahkan mengambil telepon genggam mereka.

10. Hukuman terlalu berat

Karena melewatkan satu aturan, Anda tidak akan berbicara dengan anak Anda, atau menarik kasih sayang untuk waktu yang lama.

11. Anda tidak menerima masukan

Apa pun yang Anda katakan, anak Anda diharapkan untuk mengikuti. Tidak ada kesempatan untuk berdiskusi dan bertukar pikiran tentang hal itu.


Efek Negatif

Ilustrasi anak dan ibu
Perbesar
Ilustrasi anak dan ibu (Nathan Dumlao/Unsplash).

1. Penghargaan diri rendah

Orangtua yang ketat tidak menghargai pendapat anak-anak mereka. Mereka dilecehkan karena menyuarakan ide atau kekhawatiran mereka. Hal ini membuat anak-anak ragu tentang keputusan mereka dan dapat mengakibatkan rendahnya harga diri.

2. Tidak dapat berpikir secara mandiri

Anak-anak/remaja yang dibesarkan oleh orangtua yang ketat sangat terbiasa menerima nasihat dan instruksi sehingga mereka tidak memiliki pemikiran yang mandiri. Mereka tidak pernah bisa mendengarkan naluri mereka untuk membuat keputusan.

3. Anak pasif

Dengan orangtua yang selalu mengendalikan hidup mereka, anak-anak menjadi pasif terhadap kehidupan mereka sendiri. Mereka menolak untuk mengendalikan hidup mereka bahkan setelah mereka dewasa.

4. Tidak pernah bereksperimen

Ketika anak-anak takut gagal atau melakukan kesalahan, mereka bermain aman. Mereka biasanya akan menahan diri dari mencoba sesuatu yang baru.

5. Kekakuan mental

Kekakuan orangtua yang keras mempengaruhi anak-anak mereka saat mereka terbiasa dengan suasana seperti itu di rumah. Mereka cenderung melihat dunia hanya dalam warna hitam dan putih dan mungkin gagal melihatnya dalam semua coraknya dan menerima berbagai jenis orang.

6. Stres

Anak-anak merasa stres karena mereka harus selalu berhati-hati di depan orangtua mereka. Mereka perlu sadar akan apa yang mereka bicarakan, lakukan, dan pikirkan.

7. Sembunyikan emosi

Seiring waktu, anak-anak yang dibesarkan oleh orangtua yang ketat belajar menyembunyikan perasaan dan emosi mereka, karena mereka memahami bahwa mengungkapkan perasaan tidak dapat diterima.


Perbedaan Pengasuhan Ketat dan Pengasuhan Normal

Ilustrasi anak main hujan
Perbesar
Ilustrasi anak main hujan (Photo by Xavi Cabrera on Unsplash)

Pengasuhan ketat:

1. Untuk orangtua yang ketat, ada aturan untuk setiap aspek kehidupan anak mereka dan itu tidak tergantikan.

2. Orangtua yang tegas menghukum anak karena kesalahan kecil. Dengan cara ini, mereka mencoba menunjukkan perhatian dan kepedulian mereka terhadap anak.

3. Mereka jarang mengatakan "ya" untuk permintaan anak-anak mereka. Anak-anak ini sering berhenti meminta sesuatu setelah beberapa waktu, karena mengetahui bahwa orangtua mereka tidak akan setuju.

4. Orangtua yang ketat menetapkan aturan berkaitan dengan prestasi akademik dan sekolah. Mereka mengharapkan anak-anak untuk melakukannya dengan baik dalam studi dan kegiatan lainnya. Kegagalan tidak diambil dengan mudah.

5. Mereka terobsesi dengan jam malam dan tidak membiarkan anak-anak mereka jauh dari rumah untuk waktu yang lama.

 

Pengasuhan normal:

1. Orangtua dengan pengasuhan normal memang menetapkan aturan dan konsekuensi tetapi tidak kaku.

2. Mereka tidak percaya dalam menghukum anak-anak tetapi membuat mereka menyadari kesalahan mereka dengan cara yang konstruktif.

3. Mereka percaya dalam memberikan respons afirmatif terhadap permintaan anak jika itu masuk akal. Tetapi mereka mempertimbangkan jika mengatakan ya akan membahayakan anak itu.

4. Mereka memahami pentingnya akademisi dan pendidikan. Meskipun mereka menetapkan aturan untuk belajar, mereka juga memahami kemampuan anak dan tidak menegur mereka atas kegagalan mereka.

5. Mereka membebaskan anak mereka untuk pergi keluar bersama teman-temannya dan bersenang-senang. Tetapi mereka menjelaskan kepada anak-anak bahwa mereka tidak dapat menyalahgunakan kebebasan.

Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 6 Cara Dukung Anak dengan Long Covid-19 Kembali ke Sekolah. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya