Imbas Lonjakan Penumpang di Bandara Eropa, Antrean Panjang hingga Bagasi Hilang

Oleh Putu Elmira pada 29 Jun 2022, 13:01 WIB
Diperbarui 29 Jun 2022, 13:01 WIB
Bandara Schiphol Amsterdam. (AFP)
Perbesar
Bandara Schiphol Amsterdam. (AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Bandara Eropa tengah diserbu para pelancong yang tak sabar untuk kembali berlibur. Melonjaknya jumlah penumpang berakibat pada antrean panjang di bandara hingga bagasi hilang menumpuk.

Dikutip dari AP, Selasa, 28 Juni 2022, salah satu kisah penumpang dibagikan oleh Liz Morgan yang tiba di Bandara Schiphol Amsterdam, 4,5 jam sebelum penerbangannya ke Athena. Saat tiba di bandara, ia menemukan antrean keamanan meliuk-liuk keluar dari terminal dan masuk ke tenda besar di sepanjang jalan sebelum masuk kembali ke dalam gedung utama.

"Ada orang tua dalam antrean, ada anak-anak, bayi. Tidak ada air, tidak ada apa-apa. Tidak ada papan nama, tidak ada yang membantu, tidak ada toilet," kata Morgan. Penumpang asal Australia itu bahkan telah mencoba menghemat waktu pada Senin dengan check-in online dan hanya membawa tas jinjing.

Ia melanjutkan bahwa orang-orang tidak bisa ke toilet karena jika keluar dari antrean, mereka akan kehilangan tempat. Setelah dua tahun pembatasan akibat pandemi, permintaan perjalanan kembali meningkat, tetapi maskapai penerbangan dan bandara yang memangkas pekerjaan selama krisis Covid-19 sedang berjuang untuk mengimbanginya.

Dengan pariwisata musim panas yang sibuk berlangsung di Eropa, penumpang menghadapi adegan kacau di bandara, termasuk penundaan yang lama, penerbangan yang dibatalkan dan sakit kepala karena kehilangan bagasi. Schiphol, bandara tersibuk di Belanda, memangkas penerbangan, dengan menyebut ada ribuan kursi maskapai per hari di atas kapasitas yang dapat ditangani staf keamanan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Batasi Penerbangan

Bandara Heathrow
Perbesar
Potret yang diambil pada 10 Juli 2020 ini, menampilkan penumpang mengenakan masker akibat pandemi COVID-19, baru tiba di Bandara Heathrow, London barat. (DANIEL LEAL-OLIVAS / AFP)

Maskapai Belanda KLM meminta maaf karena membuat penumpang terdampar di sana bulan ini. Mungkin butuh beberapa bulan sebelum Schiphol memiliki staf yang cukup untuk mengurangi tekanan, kata Ben Smith, CEO aliansi maskapai Air France-KLM, pada Kamis, 23 Juni 2022.

Bandara Gatwick dan Heathrow London meminta maskapai untuk membatasi nomor penerbangan mereka. Maskapai easyJet membatalkan ribuan penerbangan musim panas untuk menghindari pembatalan di menit-menit terakhir dan sebagai tanggapan atas pembatasan di Gatwick dan Schiphol.

Maskapai penerbangan Amerika Utara menulis kepada kepala transportasi Irlandia menuntut tindakan segera untuk mengatasi "penundaan signifikan" di bandara Dublin. Hampir 2.000 penerbangan dari bandara utama Eropa kontinental dibatalkan selama satu minggu bulan ini, dengan Schiphol terhitung hampir 9 persen, menurut data dari konsultan penerbangan Cirium.

Lebih lanjut 376 penerbangan dibatalkan dari bandara Inggris, dengan Heathrow menyumbang 28 persen, kata Cirium. Ini adalah cerita serupa di Amerika Serikat, di mana maskapai membatalkan ribuan penerbangan selama dua hari minggu lalu karena cuaca buruk saat kerumunan turis musim panas.

"Dalam sebagian besar kasus, orang bepergian," kata Julia Lo Bue-Said, CEO Advantage Travel Group, yang mewakili sekitar 350 agen perjalanan Inggris.


Kekurangan Staf

FOTO: Cegah Omicron, Inggris Perketat Protokol Kesehatan dan Pembatasan
Perbesar
Penumpang tiba di Bandara Heathrow, London, Inggris, Senin (29/11/2021). Mulai besok, pemerintah menginstruksikan semua penumpang yang memasuki Inggris untuk melakukan tes PCR dua hari setelah kedatangan dan mengisolasi diri sampai menerima hasil negatif. (AP Photo/Frank Augstein)

Tetapi bandara kekurangan staf, dan butuh waktu lebih lama untuk memproses izin keamanan untuk pekerja yang baru direkrut, katanya. "Mereka semua menciptakan kemacetan dalam sistem," dan itu juga berarti "ketika ada yang salah, mereka salah secara drastis," katanya.

Pemerintahan Biden yang membatalkan tes COVID-19 untuk orang-orang yang memasuki AS memberikan dorongan ekstra untuk permintaan terpendam untuk perjalanan transatlantik. Bue-Said mengatakan agen kelompoknya melaporkan lonjakan pemesanan di AS setelah aturan itu dibatalkan bulan ini.

Untuk pelancong Amerika ke Eropa, penguatan dolar terhadap euro dan pound juga menjadi faktor, dengan membuat hotel dan restoran lebih terjangkau. Di Heathrow, lautan bagasi yang tidak diklaim menyelimuti lantai terminal minggu lalu.

Bandara menyalahkan gangguan teknis dengan sistem bagasi dan meminta maskapai untuk memotong 10 persen penerbangan di dua terminal pada Senin, memengaruhi sekitar 5.000 penumpang. "Sejumlah penumpang" mungkin bepergian tanpa barang bawaan mereka, kata pihak bandara.


Antrean Panjang

Ilustrasi bandara
Perbesar
Ilustrasi bandara. (Photo by Mika Baumeister on Unsplash)

Di Swedia, antrean keamanan di Bandara Arlanda Stockholm pada musim panas ini begitu panjang sehingga banyak penumpang telah tiba lebih dari lima jam sebelum waktu keberangkatan. Begitu banyak yang datang lebih awal sehingga pejabat menolak pelancong yang datang lebih dari tiga jam sebelum penerbangan mereka untuk mengurangi kemacetan.

Meskipun ada beberapa perbaikan, garis ke salah satu pos pemeriksaan membentang lebih dari 100 meter pada Senin lalu. Empat perempuan muda Jerman gugup karena ketinggalan penerbangan ke Hamburg sambil menunggu untuk memeriksa tas mereka dan bertanya kepada penumpang lain apakah mereka bisa melompat ke garis depan.

Sesampai di sana, mereka membeli tiket jalur cepat untuk menghindari antrean keamanan yang panjang. Lina Wiele, 19, mengatakan dia belum pernah melihat tingkat kekacauan yang sama di bandara lain, sebelum bergegas ke jalur cepat.

Ribuan pilot, awak kabin, penangan bagasi, dan pekerja industri penerbangan lainnya diberhentikan selama pandemi, dan sekarang tidak cukup untuk mengatasi rebound perjalanan. "Beberapa maskapai sedang berjuang karena saya pikir mereka berharap untuk memulihkan tingkat staf lebih cepat daripada yang bisa mereka lakukan," kata Willie Walsh, kepala Asosiasi Transportasi Udara Internasional. (Natalia Adinda)

Infografis 16 Bandara Dibuka untuk Penerbangan Internasional
Perbesar
Infografis 16 Bandara Dibuka untuk Penerbangan Internasional (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya