Tak Terima Ditolak, Pria di China Ajak 8 Teman Keroyok Perempuan yang Sedang Makan di Restoran

Oleh Putu Elmira pada 13 Jun 2022, 10:02 WIB
Diperbarui 13 Jun 2022, 10:02 WIB
Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi kekerasan. (dok. Pexels/Josie Stephens)

Liputan6.com, Jakarta - Sembilan pria di kota Tangshan, China Utara, ditahan setelah memukuli beberapa perempuan dalam perkelahian di sebuah restoran barbekyu. Insiden pengeroyokan itu membuat dua perempuan harus dilarikan ke rumah sakit.

Dikutip dari AsiaOne, Minggu (12/6/2022), perselisihan terjadi setelah salah satu dari sembilan pria itu melecehkan seorang perempuan yang makan di sana dan menamparnya ketika perempuan itu menolaknya. Rekaman kamera keamanan viral dari insiden Jumat, 10 Juni 2022, menunjukkan seorang pria memasuki restoran di Provinsi Hebei dan berjalan ke sekelompok empat perempuan yang makan di sana.

Pria itu kemudian muncul untuk berbicara dengan salah satu dari mereka dan meletakkan tangannya di punggungnya. Perempuan itu mendorong pria tersebut sebanyak dua kali, menamparnya dan berkelahi dengan yang lain di meja.

Sekelompok pria kemudian bergegas ke toko dan menyerang para perempuan dan menendang mereka. Pria-pria itu juga melempar kursi sebelum menyeret mereka keluar untuk melanjutkan pemukulan.

"Tersangka, Chen, memasuki toko barbekyu dan melecehkan salah satu dari empat perempuan yang makan di sana dan memukulinya, kemudian rekan-rekannya bergegas ke toko, memukuli para korban, menyeret mereka keluar dan terus memukuli mereka," kata polisi Tangshan di platform media sosial Tiongkok Weibo.

Dua pria ditahan pada Jumat malam, dan tujuh lainnya ditahan pada Sabtu, 11 Juni 2022. Dua perempuan yang menjadi korban dirawat di rumah sakit, sementara yang lain menderita luka ringan, kata pernyataan itu.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

Kemarahan Publik

Ilustrasi penjara (pixabay)
Perbesar
Ilustrasi penjara (pixabay)

Menanggapi berita tersebut, ketua Partai Komunis Tangshan Wu Weidong mengatakan kekerasan harus dihukum sesuai dengan hukum, lapor Tangshan Labour Daily. Kota itu perlu meluncurkan kampanye melawan "gangster dan kekuatan jahat", kata Wu dalam pertemuan partai, kata laporan itu.

Yidong Yanzhao, sebuah organisasi amal yang berbasis di Hebei, telah menawarkan untuk memberikan bantuan medis dan hukum bagi para korban. Dalam sebuah unggahan di platform perpesanan WeChat, ia juga mengatakan akan menyiapkan dana untuk memberi penghargaan kepada orang Samaria yang baik, termasuk lima perempuan di restoran yang membantu para korban.

Insiden itu telah mengejutkan China, dengan ribuan pengguna web terutama perempuan, yang mengungkapkan kemarahan dan ketakutan atas kekerasan berbasis gender yang sengit di tempat umum yang ramai. Topik terkait di Weibo dibaca lebih dari satu miliar kali.

"Dia hanya makan, tidak sendirian, di restoran yang ramai, dan dia dipukuli sampai dia tidak bisa melawan," kata pengguna web yang berbasis di Beijing, Tiffany Chen.

Ia melanjutkan bahwa, "Bukankah itu menakutkan? Kami membutuhkan lingkungan yang aman, itu hak asasi manusia."


Kerap Dibiarkan

Kekerasan
Perbesar
Ilustrasi Kekerasan Credit: pexels.com/pixabay

Kemarahan terbaru datang menyusul skandal "perempuan dirantai" yang memicu kemarahan publik, setelah ibu delapan anak itu ditemukan dirantai dengan leher di sebuah gubuk di China Timur. Perempuan Tangshan dan perempuan yang dirantai merupakan contoh kondisi kehidupan yang genting bagi wanita di negara itu, kata Yaqiu Wang, peneliti senior China di Human Rights Watch.

Yaqiu Wang mengatakan alasan bertahannya kekerasan berbasis gender tersebut adalah impunitas. "Alasan mengapa pria-pria ini merasa mereka bisa dengan bebas menyerang perempuan karena menolak pelecehan mereka adalah karena begitu banyak pria di masa lalu yang tidak dihukum karena melakukan hal yang sama," kata Wang.

Wang melanjutkan, "Pemerintah yang tampaknya mahakuasa yang begitu cepat menghukum orang karena kritik mereka terhadap pemerintah telah menunjukkan sedikit minat dalam memerangi kekerasan berbasis gender dan memastikan keselamatan perempuan."

Perempuan yang dirantai itu muncul dalam sebuah video pada Januari lalu dari sebuah desa di Xuzhou, provinsi Jiangsu. Video itu menunjukkan dia duduk di gubuk dengan rantai di lehernya, dan dalam pakaian tipis meskipun suhu beku.

Kemarahan nasional mendorong penyelidikan yang menemukan dia telah diculik dan dijual beberapa dekade lalu. Setidaknya 17 pejabat lokal dipecat atau dihukum atas kasus ini.


Terpaksa Kurung Anak

Anak dalam kandang besi
Perbesar
Seorang ibu di China sengaja memasukkan anaknya dalam kandang besi agar bisa dipantau oleh ibunya saat bekerja (dok. YouTube/VDS NEWS-CN)

Patriarki yang kental di China memaksa seorang ibu meletakkan anaknya ke dalam sebuah kereta dorong berbentuk kandang besi saat ia bekerja menjual es jeli. Video yang memperlihatkan anak laki-laki dikurung dalam kandang besi itu beredar luas di platform Weibo di China, seperti dilansir dari Business Insider, Kamis, 2 Juni 2022.

Dalam sebuah wawancara dengan outlet media online China Wanxiang News, ibu yang tidak disebutkan namanya berasal dari Kota Tongren, di barat daya Guizhou. Ia mengaku tidak punya pilihan selain membawa anaknya yang berusia dua tahun untuk bekerja.

Perempuan itu mengatakan bahwa keluarganya miskin dan tak mampu menyewa pengasuh untuk merawat anaknya sementara. Sementara, ayah anak itu 'tidak peduli' karena hanya menghabiskan seluruh waktunya bermain game online. Ia harus mencegah anaknya tidak berlarian dan mendapat masalah ketika dia tidak memperhatikan. 

Berbicara kepada media online China Xi'an Broadcast, perempuan itu mengatakan bahwa dia bekerja sekitar delapan jam sehari. "Kami tidak punya uang. Setiap kali tiba waktunya untuk membeli susu bubuk, kami tidak punya uang tunai. Kami makan satu kali dan tidak ada uang tersisa untuk yang berikutnya," kata perempuan itu.

Infografis Vaksin Merah Putih Karya Anak Bangsa Covid-19
Perbesar
Infografis Vaksin Merah Putih Karya Anak Bangsa Covid-19 (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya