Kunjungan Mendadak Meghan Markle ke Memorial untuk Korban Penembakan di Sekolah AS

Oleh Asnida Riani pada 27 Mei 2022, 14:02 WIB
Diperbarui 31 Mei 2022, 11:00 WIB
Meghan Markle
Perbesar
Meghan Markle, istri Pangeran Harry, meletakkan bunga saat ikut berkabung di sebuah memorial untuk korban penembakan di sekolah di Uvalde, Texas, Amerika Serikat, 26 Mei 2022. (Chandan Khanna/AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Meghan Markle mengunjungi Uvalde, Texas, pada Kamis, 26 Mei 2022, waktu setempat. Kedatangan mendadaknya bermaksud menghormati para korban penembakan sekolah dasar yang merenggut nyawa 19 siswa dan dua guru, mengutip People, Jumat (27/5/2022).

Meghan, yang tinggal di California bersama suaminya Pangeran Harry dan dua anak mereka, terlihat meletakkan bunga putih dengan pita ungu di sebuah memorial di luar Gedung Pengadilan Uvalde County. Ia kemudian berlutut dan menundukkan kepalanya di depan kayu salib untuk korban anak berusia 10 tahun, Uziyah Garcia.

Duchess of Sussex menyilangkan tangannya saat berjalan berkeliling melihat memorial untuk para korban penembakan massal. Ia berpakaian santai dengan mengenakan jeans, sepatu kets, dan topi baseball.

Meghan melakukan perjalanan dalam kapasitas pribadi sebagai seorang ibu untuk menyampaikan belasungkawa dan dukungannya secara pribadi pada komunitas yang mengalami kesedihan tidak terbayangkan, menurut juru bicaranya.

Pada Selasa, 24 Mei 2022, seorang pria bersenjata berusia 18 tahun yang mengenakan pelindung tubuh menabrakkan mobilnya ke parit dekat sekolah. Ia memasuki ruang kelas dan mengunci diri di dalam, menewaskan 21 orang.

Pada 2019, Meghan dan Harry memberi penghormatan pada para korban serangan teroris di Christchurch, Selandia Baru, di mana 50 orang tewas dan puluhan lainnya terluka setelah seorang pria bersenjata menembaki orang di antara dua masjid.

Mereka meninggalkan bunga di luar New Zealand House di London bersama sebuah catatan. Meghan menulis, "Belasungkawa kami yang terdalam. Kami bersamamu." Pangeran Harry menandatangani namanya dengan "Arohanui," yang merupakan bahasa Maori untuk "harapan terbaik."

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Penembakan Massal

Pangeran Harry dan Meghan Markle
Perbesar
Pangeran Harry dan Meghan Markle saat menghadiri acara Remembrance Day (Tolga AKMEN / AFP)

Melalui Archewell Foundation, yang mereka luncurkan pada 2020, Pangeran Harry dan Meghan Markle telah mendukung upaya mengatasi pandemi COVID-19. Juga, memusatkan perhatian mereka pada gerakan Black Lives Matter dan memperjuangkan keadilan rasial.

Serangan Uvalde sendiri terjadi kurang dari dua minggu setelah penembakan di sebuah toko kelontong Buffalo, New York, yang menewaskan 10 orang, di mana menurut polisi seorang supremasi kulit putih menargetkan orang kulit hitam.

Itu adalah penembakan massal terbaru yang mengejutkan orang Amerika, dan membuat mereka bertanya-tanya apa yang diperlukan untuk menghentikan pembunuhan.

Eva Mireles adalah satu dari dua guru yang tewas dalam penembakan massal di SD Robb, Texas. Ia bekerja di Distrik Sekolah Independen Konsolidasi Uvalde selama 17 tahun, bibinya, Lydia Martinez Delgado, mengatakan pada ABC7.

Menurut bio guru distrik sekolahnya, ia adalah guru kelas empat yang suka berlari dan mendaki. Selama lima tahun, Mireles telah mengajar kelas bersama sesama guru Irma Garcia, yang juga terbunuh pada hari Selasa.


Ada Anjing Penghibur

Tragedi penembakan sebuah SD di Texas, Amerika Serikat pada 24 Mei 2022. (AP Photo/Dario Lopez-Mills)
Perbesar
Tragedi penembakan sebuah SD di Texas, Amerika Serikat pada 24 Mei 2022. (AP Photo/Dario Lopez-Mills)

Setelah tragedi nahas tersebut, beberapa anjing penghibur dikirim ke daerah itu untuk mendukung para penyintas dan responden di garis depan. Pada Rabu, 25 Mei 2022, Lutheran Church Charities (LCC) K-9 Ministries mengirim delapan anjing golden retriever sebagai penanganan dampak penembakan massal tersebut.

Anjing-anjing itu, berusia tiga hingga sembilan tahun, tiba di Uvalde kurang dari 24 jam setelah penembakan terjadi. Mereka melakukan perjalanan dari Austin, Texas; Air Terjun Wichita, Texas; Houston, Texas; Plano, Texas; Kingfisher, Oklahoma; dan Fort Collins, Colorado.

"Kami melihat banyak keterkejutan, tangisan, (orang-orang yang) putus asa, terutama datang pada hari setelah penembakan massal," Bonnie Fear, koordinator respons krisis K-9 LCC, mengatakan pada Good Morning America. "Orang-orang tidak siap untuk memproses, mendengarkan, atau menjawab pertanyaan. Jadi kami hanya muncul dengan anjing."

"Kami mendengarkan jika mereka berbicara," ia menambahkan. "Kami diam. Kami membiarkan anjing terhubung dengan orang, dan mereka dapat mengekspresikan perasaan mereka saat itu, dan kami bukan penasihat, jadi kami hanya hadir, berdiri bersama mereka dalam kesedihan."


Cerita di Masa Lalu

Terjadi penembakan di SD Texas yang menewaskan sejumlah murid.  (William Luther/The San Antonio Express-News via AP)
Perbesar
Terjadi penembakan di SD Texas yang menewaskan sejumlah murid. (William Luther/The San Antonio Express-News via AP)

Fear mengatakan bahwa LCC berencana agar anjing-anjing itu menghadiri acara jaga massal di Uvalde dan mengunjungi pusat masyarakat, di mana mereka dapat terhubung dengan staf sekolah dan siswa, responden di garis depan, serta keluarga korban dan penyintas.

Organisasi tersebut juga telah memberi dukungan anjing untuk penembakan massal di masa lalu, termasuk penembakan 2012 di Sandy Hook Elementary di Newtown, Connecticut, yang menewaskan 20 siswa kelas satu dan enam guru. Tim Hetzner, presiden dan CEO LCC, mengingat dampak positif dari program ini di masa lalu.

"Saya ingat satu situasi di Sandy Hook, empat hari setelah penembakan," kata Hetzner. "Kami berada di sebuah pusat komunitas, dan pasangan ini ada di sana bersama anak laki-laki mereka. Saya bersama seekor anjing bernama Howe waktu itu."

"Howe menatap bocah itu, bangkit, berjalan ke arahnya, berguling ke atas kakinya, dan bocah itu merebah di atasnya," lanjutnya. "Mereka hanya berbaring di sana. Setelah sekitar 10 menit, anak laki-laki itu mengangkat telinga Howe dan menceritakan semua yang terjadi di kelas itu. Orangtua mulai menangis karena ini adalah pertama kalinya anak itu berbicara dalam empat hari."

Menurut Hetzner, unit K-9 amal telah berkembang dari empat anjing pada 2008 jadi lebih dari 130 anjing di 27 negara bagian. Para pecinta hewan dapat membantu anjing penghibur ini dengan menyumbang ke LCC, yang memungkinkan kelompok untuk menutupi biaya perjalanan anjing.

Infografis Sekolah Tak Lagi Seperti Dulu
Perbesar
Infografis Sekolah Tak Lagi Seperti Dulu (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya