Data Penerbangan Menunjukkan Kokpit China Eastern Airlines Sengaja Jatuhkan Pesawat?

Oleh Komarudin pada 19 Mei 2022, 05:02 WIB
Diperbarui 19 Mei 2022, 11:06 WIB
Black box atau kotak hitam kedua yang ditemukan di lokasi jatuhnya pesawat China Eastern Airlines di wilayahTengxian, Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan. (Xinhua/Lu Boan)
Perbesar
Black box atau kotak hitam kedua yang ditemukan di lokasi jatuhnya pesawat China Eastern Airlines di wilayahTengxian, Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan. (Xinhua/Lu Boan)

Liputan6.com, Jakarta - Data kotak hitam yang ditemukan dari penerbangan China Eastern Airlines yang jatuh pada Maret 2022 menunjukkan seseorang di kokpit sengaja menjatuhkan pesawat, Wall Street Journal melaporkan. Hal itu mengutip penilaian awal dari pejabat Amerika Serikat, seperti dikutip dari CNN, Rabu, 18 Mei 2022.

Pesawat Boeing 737-800 terbang dari Kunming ke Guangzhou ketika menukik dari ketinggian 29.000 kaki di udara ke pegunungan, menewaskan semua 132 penumpang dan awak di dalamnya. Itu adalah bencana udara paling mematikan di China dalam beberapa dekade. terakhir.

Informasi yang diambil dari perekam data penerbangan pesawat yang rusak menunjukkan perintah input manusia ke kontrol mengirim pesawat ke dalam penyelaman mematikan, menurut Journal, mengutip orang-orang yang akrab dengan penyelidikan.

"Pesawat itu melakukan apa yang diperintahkan oleh seseorang di kokpit," kata Journal mengutip seseorang yang akrab dengan penilaian awal pejabat Amerika.Perekam data penerbangan dan perekam suara kokpit pesawat ditemukan dari kecelakaan dan dikirim ke Dewan Keselamatan Transportasi Nasional AS (NTSB) di Washington DC untuk dianalisis, media pemerintah China sebelumnya.

Pejabat Amerika yang terlibat dalam penyelidikan berfokus pada tindakan seorang pilot, Journal melaporkan, menambahkan bahwa ada kemungkinan orang lain di pesawat itu bisa masuk ke kokpit dan dengan sengaja menyebabkan kecelakaan itu.

Penyelidik China belum mengungkapkan masalah mekanis atau teknis apa pun dengan pesawat yang dapat menyebabkan kecelakaan itu dan mungkin memerlukan tindakan lebih lanjut di seluruh industri - seperti yang biasa terjadi dalam peristiwa semacam itu - fakta yang diyakini pejabat Amerika memberikan kredibilitas pada penilaian mereka, Journal melaporkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Penyelidikan Sedang Berlangsung

China Eastern Airlines
Perbesar
Pesawat maskapai China Eastern Airlines (dok. Instagram @chinaeasternna/https://www.instagram.com/p/B66Gj-ZnYzv/)

CNN telah menghubungi Administrasi Penerbangan Sipil China (CAAC) dan China Eastern Airlines untuk memberikan komentar. Dalam sebuah pernyataan kepada Journal, China Eastern mengatakan tidak ada bukti yang muncul yang dapat menentukan apakah ada masalah dengan pesawat yang terlibat dalam kecelakaan itu.

Maskapai mengatakan kepada Journal bahwa kondisi kesehatan dan keluarga pilot baik, dan menambahkan bahwa status keuangan mereka juga dalam kondisi baik.

"Setiap spekulasi tidak resmi dapat mengganggu penyelidikan kecelakaan dan mempengaruhi kemajuan nyata industri transportasi udara global," kata maskapai itu kepada Journal.

Pada Rabu,11 Mei 2022, surat kabar milik pemerintah China, Global Times, mengutip pernyataan dari CAAC, yang mengatakan telah menghubungi penyelidik NTSB yang membantah "menyebarkan informasi tentang penyelidikan ke outlet media mana pun. "Menurut Global Times, CAAC mengatakan penyelidikan sedang berlangsung dengan cara "ilmiah dan ketat", dan berjanji untuk merilis pembaruan "tepat waktu dan akurat".


2 Kotak Hitam Rusak Parah

Black box atau kotak hitam kedua yang ditemukan di lokasi jatuhnya pesawat China Eastern Airlines di wilayahTengxian, Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan. (Xinhua/Lu Boan)
Perbesar
Black box atau kotak hitam kedua yang ditemukan di lokasi jatuhnya pesawat China Eastern Airlines di wilayahTengxian, Daerah Otonom Etnis Zhuang Guangxi, China selatan. (Xinhua/Lu Boan)

Dalam ringkasan laporan awal yang dirilis pada 20 April 2022, CAAC mengatakan dua kotak hitam itu "rusak parah" dan "pekerjaan pemulihan dan analisis data masih berlangsung." Laporan itu mengatakan awak pesawat dan personel pemeliharaan "memenuhi standar yang relevan" dan tidak ada barang di pesawat yang dinyatakan sebagai barang berbahaya, juga tidak ada prakiraan cuaca berbahaya.

Sebelum pesawat menyimpang dari ketinggian jelajah, komunikasi radio antara kru dan departemen kontrol lalu lintas udara tidak menunjukkan kelainan apa pun, menurut laporan itu.

Desas-desus tentang kopilot sengaja menabrakkan pesawat telah beredar luas di internet China pada awal April lalu, dengan beberapa menunjuk pada pernyataan CAAC tentang kesehatan mental staf penerbangan setelah kecelakaan itu.

Pada pertemuan tentang keselamatan penerbangan pada  6 April 2022, direktur CAAC Feng Zhenglin mendesak pejabat Partai Komunis di semua tingkatan untuk "menstabilkan pemikiran tim mereka, melakukan upaya terbaik untuk memecahkan masalah karyawan dalam pekerjaan, kehidupan dan studi mereka, dan memastikan fisik mereka dan kesehatan mental." 


Rumor dan Spekulasi

FOTO: Puing-Puing Pesawat China Eastern Airlines yang Jatuh di Pegunungan
Perbesar
Puing-puing terlihat pada lokasi kecelakaan pesawat China Eastern Airlines di Tengxian, China, Selasa (22/3/2022). Pesawat Boeing 737-800 milik China Eastern Airlines yang mengangkut 132 orang jatuh di pegunungan pada 21 Maret 2022. (Zhou Hua/Xinhua via AP)

"Secara khusus, para pejabat harus melakukan yang terbaik dalam pekerjaan ideologis pilot untuk meletakkan dasar yang kuat bagi kru di garis depan untuk beroperasi dengan aman," kata Feng.

Spekulasi tentang pilot bunuh diri yang menyebabkan kecelakaan itu sebelumnya telah mendorong CAAC untuk mengeluarkan bantahan. "Rumor ini... secara serius menyesatkan publik dan mengganggu penyelidikan kecelakaan itu," Wu Shijie, seorang pejabat CAAC, mengatakan pada konferensi pers pada 11 April 2022, menambahkan bahwa polisi sedang melakukan penyelidikan untuk meminta pertanggungjawaban penyebar rumor.

Pesawat maskapai penerbangan Tiongkok, China Eastern Airlines jatuh pada Senin, 21 Maret 2022 di Guangxi. Kecelakaan pesawat Boeing 737 yang membawa 132 penumpang itu dikabarkan menyebabkan kebakaran hutan di perbukitan Kabupaten Tengxian.

Dikutip dari CNN, Selasa (22/3/2022), meskipun Boeing 737 mendapat perhatian akan keamanan dalam tiga tahun terakhir, pesawat yang jatuh memiliki jenis berbeda dari tipe 737 Max yang mengguncang Boeing. Penyebab kecelakaan pesawat China Eastern Airlines belum ditentukan.

Infografis Petaka Jatuhnya Pesawat Boeing China Eastern Airlines MU5735. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Petaka Jatuhnya Pesawat Boeing China Eastern Airlines MU5735. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya