Korea Selatan Izinkan Warga Buka Masker di Luar Ruangan Mulai 2 Mei 2022

Oleh Komarudin pada 30 Apr 2022, 21:02 WIB
Diperbarui 01 Mei 2022, 02:42 WIB
Korea Selatan Laporkan 7.000 Kasus Baru Covid-19
Perbesar
Mulai 2 Mei 2022, warga Korea Selatan diizinkan tak pakai masker di luar ruangan (Dok.Jung Yeon-je / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Korea Selatan mengizinkan warganya melepas masker di luar ruangan mulai Senin, 2 Mei 2022. Izin tersebut dikeluarkan di tengah penurunan jumlah Covid-19, Perdana Menteri Kim Boo Kyun, Jumat, 29 April 2022, dilansir dari Kyodo News, Sabtu (30/4/2022).

Lepas masker merupakan merupakan bentuk penyesuaian langkah-langkah pencegahan Covid-19. "Pemerintah telah memutuskan untuk menyesuaikan langkah-langkah pencegahan (untuk virus corona) mengingat tren penurunan yang terus berlanjut selama enam minggu terakhir," kata Kim dalam pertemuan tanggapan reguler Covid-19-nya.

Keputusan itu muncul setelah pemerintah memutuskan untuk membatalkan aturan jarak sosial minggu lalu. Keputusan tersebut termasuk batasan jam buka bisnis dan jumlah orang yang diizinkan dalam pertemuan pribadi.

Namun, orang-orang masih harus memakai masker ketika mereka menghadiri pertemuan lebih dari 50 orang, tambah Kim. Namun, tim transisi presiden terpilih Yoon Suk Yeol menyebut pengumuman Jumat itu "prematur."

Korea Selatan melaporkan 50.568 infeksi virus corona baru pada Jumat, 29 April 2022 setelah mencapai lebih dari 600.000 kasus harian pada pertengahan Maret 2022. Jumlah kumulatif mencapai 17.194.616, menurut Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea.

"Ketika langkah-langkah jarak sosial dicabut dan mandat masker disesuaikan, orang-orang semakin kembali ke kehidupan normal mereka," Jeong Eun-kyeong. Jeong merupakan direktur Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea (KDCA). "Ini semua berkat kesabaran dan kerja sama orang-orang selama ini," tambah Jeong.

Pemerintahan baru Korea Selatan, yang dipimpin oleh presiden terpilih konservatif Yoon Suk-y, pada hari Jumat mengkritik keputusan untuk mengakhiri mandat topeng sebagai "prematur", mempertanyakan apakah itu hanya didasarkan pada "langkah-langkah pencegahan virus". Ahn Cheol-soo, kepala tim transisi Yoon, sebelumnya mengatakan pemerintah baru berencana membuat keputusan tentang penggunaan masker tersebut pada Mei 2022.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Korea Selatan hapus sebagian besar pembatasan COVID-19
Perbesar
Korea Selatan mencabut hampir semua tindakan pencegahan COVID-19 pada Senin, 18 April 2022. Tindakan tersebut sebagai langkah besar menuju kembali ke kehidupan normal ketika varian Omicron surut dan infeksi harian turun ke level terendah lebih dari dua bulan di bawah 50.000.  Jam malam di restoran dan bisnis lainnya dicabut, bersama dengan batas 10 orang yang diizinkan untuk berkumpul. Mulai pekan depan, masyarakat akan diperbolehkan makan jajan di bioskop dan fasilitas publik dalam ruangan lainnya seperti stadion, diberitakan kanal Global Liputan6.com. Namun, orang-orang masih diharuskan memakai masker, dengan pemerintah berencana untuk meninjau apakah akan mencabut aturan untuk masker di luar ruangan dalam dua minggu. Pelonggaran aturan terjadi ketika jumlah kasus virus corona di Korea Selatan turun menjadi 47.743 pada Senin, terendah sejak 9 Februari, setelah melayang di lebih dari 620.000 sehari pada pertengahan Maret 2022.  

Karantina bagi Pelancong Tidak Divaksinasi

Ilustrasi bendera Korea Selatan (unsplash)
Perbesar
Ilustrasi bendera Korea Selatan (dok.unsplash)

Beberapa aturan, bagaimanapun, tetap termasuk karantina wajib untuk pelancong yang tidak divaksinasi dan tes PCR negatif untuk yang divaksinasi penuh.

Korea Selatan sebagian besar telah berhasil membatasi kematian dan kasus kritis melalui vaksinasi yang meluas, dan telah mengurangi upaya penelusuran dan penahanan agresif yang menjadikannya kisah sukses mitigasi dari sebagian besar dua tahun pertama pandemi.

Hampir 87 persen dari 52 juta populasi telah divaksinasi lengkap, dengan 64 persen juga memiliki booster, menurut data Badan Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Korea. Sejalan dengan pelonggaran aturan, perusahaan secara bertahap kembali ke kantornya. Sebagian besar staf di pembuat baja raksasa POSCO telah kembali ke kantor mereka bulan ini , menjadi salah satu perusahaan besar pertama yang membawa orang kembali.


Kurangi Jumlah Karyawan yang Bekerja

FOTO: Menikmati Keindahan Bunga Sakura Mekar di Korea Selatan
Perbesar
Warga Korea menikmati keindahan bunga sakura yang sedang bermekaran (AP Photo/Ahn Young-joon)

LG Electronics mengatakan telah mengurangi proporsi karyawan yang bekerja dari rumah menjadi 30 persen dari 50 persen mulai Senin, sambil menghapus batas jumlah orang yang diizinkan dalam rapat. Samsung Electronics mengatakan belum menerapkan rencana back-to-office dan sektor publik juga menunggu pedoman baru pemerintah.

Bank of Korea, yang memiliki 30 persen staf kantor pusatnya yang bekerja dari rumah, sedang mempertimbangkan untuk melonggarkan pedomannya, kata para pejabat. Pemerintah telah merekomendasikan tempat kerja dengan 300 atau lebih karyawan mengadopsi jam kerja yang fleksibel dan memiliki 10 persen staf bekerja dari rumah.

Sementara, WHO mulai khawatir dengan kenaikan kasus global, padahal angka testing menurun. Pekan lalu, WHO berkata ada 11 ribu kasus baru dan 43 ribu kematian. Secara global, kasus naik hingga delapan persen.

Maria Van Kerkhov, COVID-19 Technical Lead di WHO, berkata dirinya khawatir karena lonjakan terjadi "meski ada pengurangan signifikan di testing yang berlangsung di dunia." Ia pun mengingatkan bahwa varian Omicron masih tersebar secara intens di seluruh dunia.

Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Cara Cegah Covid-19 Saat Berolahraga di Gym. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya