Penyebab Penjualan Berlian Buatan Naik Daun

Oleh Komarudin pada 30 Apr 2022, 10:02 WIB
Diperbarui 30 Apr 2022, 12:21 WIB
Ilustrasi berlian
Perbesar
Ilustrasi berlian (dok. wikimedia commons)

Liputan6.com, Jakarta - Peningkatan jumlah orang yang melangsungkan lamaran dan pertunangan, rupanya mendongkrak penjualan berlian buatan pabrik makin naik daun. Salah satu cara mengetahui perbedaan berlian buatan dengan berlian alami terletak pada harganya.

"Hasilnya benar-benar menakjubkan," kata Edahn Golan, analis industri berlian independen. Dia mengatakan data Maret 2022 menunjukkan jumlah cincin pertunangan yang terjual yang menampilkan berlian buatan melonjak 63 persen dibandingkan tahun lalu, sementara jumlah cincin pertunangan yang dijual dengan berlian alami turun 25 persen pada periode yang sama, dikutip dari CNN, Jumat, 29 April 2022.

Kembali ke bulan lain, hingga Februari 2022, data menunjukkan jumlah cincin yang dijual dengan berlian lab bulan itu melonjak. Jumlahnya menjadi 80 persen dibandingkan tahun sebelumnya, sedangkan cincin pertunangan berlian alami jumlahnya turun 13 persen.

"Ketakutan besar dalam industri berlian alami adalah bahwa konsumen akan mulai menerima berlian yang dibuat di laboratorium dalam cincin pertunangan," katanya. "Ini benar-benar terjadi."

Mengapa Beli Berlian Buatan?

Mengapa konsumen berbondong-bondong ke berlian buatan? Biaya adalah alasan yang paling jelas. Harga eceran rata-rata berlian buatan manusia satu karat paling populer untuk cincin pertunangan di bulan Maret adalah 2.318 dolar AS(Rp34 juta )," kata Golan.

"Ini jauh lebih murah - sebanyak 73 persen lebih murah - daripada berlian alami dengan ukuran, potongan, dan kejernihan yang sama dengan berlian buatan manusia, yang berharga 8.740 dolar AS (Rp127 juta)," katanya. Plus, biaya yang lebih rendah memungkinkan pasangan untuk membeli batu yang lebih besar.

"Berlian lab adalah berlian asli, tapi mungkin butuh beberapa minggu untuk membuatnya," kata Golan. "Berlian alami terbentuk lebih dari 800 juta hingga tiga miliar tahun dan tidak ada persediaan yang tak terbatas."

 

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Pengaruh Invasi Rusia ke Ukraina

Ilustrasi berlian buatan
Perbesar
Ilustrasi berlian buatan sedang naik daun dengan harga sangat berbeda dengan berlian alami (dok. charlesandcolvard.com)

Hal ini membuat berlian alami sedikit lebih mahal, dan harga kemungkinan akan naik karena invasi Rusia ke Ukraina telah memperketat rantai pasokan berlian mentah alami. Sanksi langsung menargetkan Alrosa, sebagian dimiliki oleh pemerintah Rusia, yang diidentifikasi oleh pemerintah AS sebagai perusahaan pertambangan berlian terbesar di dunia, yang menyumbang 28 persen dari produksi berlian global.

Berlian buatan juga menjadi populer karena konsumen lebih sadar dan terdidik tentang mereka, kata Dan Moran, ahli berlian generasi ketiga dan pemilik perhiasan Concierge Diamonds yang berbasis di LA. Moran mengatakan pembeli tipikal berlian buatan biasanya berusia di bawah 40 tahun dan sangat sadar anggaran.

Berlian yang ditambang memiliki sejarah kontroversial yang terkait dengan penggunaan pekerja anak di beberapa tambang berlian Afrika serta penjualan "berlian konflik" yang diperdagangkan secara ilegal yang mendanai konflik di daerah yang dilanda perang.

Di antara Milenial dan Gen Z, pola pikir mereka yang sadar lingkungan dan kekhawatiran etis tentang sumber berlian alami adalah faktor lain yang memengaruhi preferensi mereka untuk cincin pertunangan non-tradisional, menurut laporan dari situs web perencanaan pernikahan The Knot.

 


Berlian Buatan Terus Berkembang

Ilustrasi berlian buatan
Perbesar
Ilustrasi berlian buatan yang sedang naik daun (dok.charlesandcolvard)

Meski irisannya terus bertambah, pangsa pasar berlian buatan masih relatif kecil. Saat ini, sekitar tujuh persen dari pasar perhiasan berlian khusus diwakili oleh berlian buatan, naik dari tiga persen pada 2020, kata Golan. Beberapa pengecer perhiasan besar mendorong upaya untuk membawa berlian buatan menjadi arus utama. Pada  2021, perusahaan perhiasan terbesar di dunia, Pandora (PANDY), membuat perubahan besar dengan mengumumkan akan berhenti menggunakan berlian yang ditambang dan akan menukar dengan berlian buatan laboratorium dalam perhiasannya.

Pandora mengatakan perubahan itu dilakukan sebagai bagian dari upaya untuk menjual perhiasan yang berkelanjutan, dan juga karena konsumen semakin memintanya. Signet, (SIG) perusahaan perhiasan terbesar di Amerika Serikat (yang memiliki rantai Zales, Kay Jewellers dan Jared) menyebut popularitas perhiasan berlian lab dalam panggilan pendapatan bulan Maret dengan para analis.

Menyebutnya sebagai "kategori yang tumbuh cepat" dalam portofolio perhiasannya, CEO Signet Virginia Drosos mengatakan kepada analis bahwa berlian yang dibuat di laboratorium adalah salah satu tren perhiasan besar yang dia harapkan tahun ini. Perusahaan mengatakan telah memperluas pilihan perhiasan pengantin buatannya di toko Zales dan Kay Jewellers sebagai tanggapan atas meningkatnya permintaan.


Merasa Nyaman

Ilustrasi berlian buatan
Perbesar
Ilustrasi berlian buatan yang sedang naik daun (dok.charlesandcolvard)

Merek perhiasan Charles and Colvard, yang membuat berlian buatan laboratorium, mengatakan konsumen tidak hanya ingin terlihat bagus dengan perhiasan yang mereka kenakan, mereka juga ingin merasa nyaman dengannya.

"Seiring momentum untuk konsumerisme yang sadar tumbuh, lonjakan menuju berlian yang ditanam di laboratorium tidak mengejutkan," kata Don O'Connell, presiden dan CEO Charles & Colvard. "[Konsumen] ingin mengetahui asal usul batu mereka dan diyakinkan bahwa mereka bebas konflik. Mereka merangkul pilihan untuk membeli perhiasan yang sesuai dengan nilai-nilai mereka."

Merek berlian yang dikembangkan di laboratorium VRAI mengatakan pandemi juga telah memicu perhatian dan tindakan terhadap masalah sosial dan lingkungan. Dikatakan konsumen menjadi lebih bijaksana dan menilai kembali kebiasaan pembelian mereka, serta perusahaan dan industri yang mereka dukung.Namun, ada satu pertimbangan penting bagi siapa pun yang membeli berlian buatan laboratorium: Berlian buatan memiliki nilai jual kembali yang kecil.

Jadi meskipun Anda mungkin tidak dapat membedakan berlian alami dari varietas buatan pabrik, seseorang dengan mata yang terlatih bisa, kata Golan. Setelah sebuah batu diidentifikasi sebagai berlian pabrik, meskipun Anda membayar jauh lebih sedikit untuk itu, Anda juga tidak akan mendapatkan banyak untuk itu.Tapi nilai sebuah cincin bukan hanya uang.

"Sebagai seorang profesional di industri ini, saya selalu ditanya oleh orang-orang tentang pendapat saya tentang cincin yang mereka miliki," kata Moran, dari Concierge Jewellers. "Saya selalu mengatakan, jika Anda menyukainya, berbahagialah dengannya. Cincin pertunangan adalah simbol komitmen dan cinta abadi."

Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis Ayo Jadikan 2022 Tahun Terakhir Indonesia dalam Masa Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya