Sejarah Pizza, Dikonsumsi Warga Mesir Kuno hingga Berkembang di Italia

Oleh Putu Elmira pada 28 Mar 2022, 09:39 WIB
Diperbarui 28 Mar 2022, 11:23 WIB
Pizza
Perbesar
Pizza autentik Italia di Signora Pasta Cirendeu (Liputan6.com/Novi Nadya)

Liputan6.com, Jakarta - Pizza menjadi salah satu sajian yang telah dikenal luas di seluruh dunia. Di balik itu, santapan roti pipih yang diberi topping ini memiliki sejarah panjang yang dahulu dikonsumsi oleh orang Mesir kuno, Romawi dan Yunani.

Dikutip dari History, Senin (28/3/2022), tempat kelahiran modern pizza adalah wilayah Campania Italia barat daya, rumah bagi kota Napoli. Didirikan sekitar 600 SM sebagai pemukiman Yunani, Napoli pada 1700-an dan awal 1800-an adalah kota tepi laut yang berkembang pesat.

Secara teknis kerajaan independen, wilayah ini terkenal karena kerumunan pekerja miskin, atau lazzaroni. "Semakin dekat Anda ke teluk, semakin padat populasi mereka, dan sebagian besar kehidupan mereka dilakukan di luar ruangan, terkadang di rumah yang tidak lebih dari sebuah ruangan," kata Carol Helstosky, penulis Pizza: A Global History dan profesor asosiasi sejarah di University of Denver.

Orang Napoli membutuhkan makanan murah yang dapat dikonsumsi dengan cepat. Pizza yang merupakan roti pipih dengan berbagai topping, dimakan untuk makanan apa saja dan dijual oleh pedagang kaki lima atau restoran informal, memenuhi kebutuhan warga.

"Penulis Italia yang menghakimi sering menyebut kebiasaan makan mereka 'menjijikkan'" jelas Helstosky.

Pizza awalnya dikonsumsi oleh orang miskin Napoli menampilkan hiasan lezat yang disukai saat ini, seperti tomat, keju, minyak, ikan teri, dan bawang putih. Sementara, Italia bersatu pada 1861, dan Raja Umberto I dan Ratu Margherita mengunjungi Napoli pada 1889.

Legenda menyebut bahwa pasangan yang bepergian bosan dengan menu tetap masakan haute Prancis dan meminta bermacam-macam pizza dari Pizzeria Brandi di kota itu, penerus pizzeria Da Pietro, yang didirikan pada 1760. Variasi yang paling dinikmati ratu disebut pizza mozzarella, pai dengan keju putih lembut, tomat merah, dan basil hijau di atasnya.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Cerita Pizza

Ilustrasi pizza
Perbesar
Ilustrasi pizza (Dok.Unsplash/ Alan Hardman)

Sejak saat itu, menurut cerita, kombinasi topping itu dijuluki pizza Margherita. Berkat Ratu Margherita dapat menjadi awal dari kegilaan pizza di seluruh Italia.

Namun pizza tidak banyak dikenal di Italia di luar perbatasan Napoli hingga 1940-an. Namun di lautan yang jauh, para imigran ke Amerika Serikat dari Napoli sedang mereplikasi pizza mereka di New York dan kota-kota Amerika lainnya, termasuk Trenton, New Haven, Boston, Chicago, dan St. Louis.

Orang Napoli datang sebagai pekerjaan pabrik, seperti yang dilakukan jutaan orang Eropa pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, mereka tidak berusaha membuat pernyataan kuliner. Namun relatif cepat, rasa dan aroma pizza mulai menggugah minat orang non-Napolidan non-Italia.


Pizza di Amerika

ilustrasi pizza
Perbesar
ilustrasi pizza (Photo by Getúlio Moraes on Unsplash)

Salah satu pizzeria Amerika Serikat pertama yang didokumentasikan adalah G. (untuk Gennaro) Lombardi's di Spring Street di Manhattan, berlisensi untuk menjual pizza pada 1905. Sebelum itu, hidangan itu buatan sendiri atau disediakan oleh vendor tidak berlisensi.

Lombardi's, masih beroperasi hari ini meskipun tidak lagi berada di lokasi 1905, "memiliki oven yang sama seperti aslinya," kata kritikus makanan John Mariani, penulis How Italian Food Conquered the World. Perdebatan tentang potongan terbaik di kota dapat memanas, seperti yang diketahui oleh setiap penggemar pizza.

Namun Mariani memuji tiga restoran pizza Pantai Timur dengan terus membuat pai dalam tradisi berusia seabad: Totonno (Coney Island, Brooklyn, dibuka pada 1924); Mario's (Arthur Avenue, Bronx, dibuka pada 1919); dan Pepe's (New Haven, dibuka 1925). Ketika orang Italia-Amerika, dan makanan mereka, bermigrasi dari kota ke pinggiran kota terutama setelah Perang Dunia II, popularitas pizza di Amerika Serikat meningkat pesat.


Populer ke Seluruh Dunia

Ilustrasi pizza
Perbesar
Ilustrasi pizza (Dok.Unsplash)

Tidak lagi dilihat sebagai suguhan "etnis", sajian ini kian diidentifikasi sebagai makanan cepat saji yang menyenangkan. Variasi regional, jelas non-Napoli muncul, akhirnya termasuk pizza gourmet California dengan bahan apa saja mulai dari ayam panggang hingga salmon asap.

Pizza pascaperang akhirnya mencapai Italia dan sekitarnya. "Seperti jeans biru dan rock and roll, seluruh dunia, termasuk orang Italia, menyukai pizza hanya karena itu orang Amerika," jelas Mariani. Saat ini restoran pizza Amerika seperti Domino's dan Pizza Hut berkembang pesat di sekitar 60 negara yang berbeda.


Infografis 7 Penyebab Sampah Makanan

Infografis 7 Penyebab Sampah Makanan
Perbesar
Infografis 7 Penyebab Sampah Makanan. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya