Maryland Jadi Negara Bagian Kedua yang Melarang Pemilik Hewan untuk Declawing Kucing

Oleh Komarudin pada 12 Mar 2022, 16:03 WIB
Diperbarui 12 Mar 2022, 17:10 WIB
Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi anjing dan kucing peliharaan. (dok. pexels.com/Asnida Riani)

Liputan6.com, Jakarta - Maryland House memberikan suara pada Kamis, 10 Maret 2022 untuk melarang declawing kucing, kecuali secara medis diperlukan. Hal itu menjadikannya negara bagian kedua di AS yang menghentikan prosedur tersebut setelah New York mengeluarkan undang-undang serupa pada 2019, menurut Associated Press.

RUU yang sama disahkan Senat negara bagian Maryland bulan lalu. RUU tersebut bisa segera diajukan ke gubernur untuk ditandatangani agar menjadi undang-undang, dilansir dari People, Sabtu (12/3/2022).

"Ketika orang-orang membungkus kepala mereka, gagasan bahwa kami akan memutilasi untuk melindungi item furnitur menjijikkan bagi orang-orang," kata Maryland State Del. Lorig Chakoudin.

Senator Demokrat Cheryl C. Kagan, sponsor RUU Senat, merinci prosedurnya. Ia mengatakan bahwa declawing tidak hanya mencabut paku, tetapi dasar kuku dan bagian dari tulang dan memotongnya. Apa yang terjadi adalah meninggalkan rongga di sana, dan itu membuat mereka sangat sakit untuk berjalan."

RUU Maryland melarang dokter hewan dari declawing kucing untuk alasan kosmetik atau estetika, atau untuk kenyamanan pemiliknya. Prosedur akan diizinkan jika diperlukan karena alasan medis.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Melindungi Kucing

Ilustrasi
Perbesar
Ilustrasi kucing peliharaan. (dok. pexels.com/Buenosia Carol)

Kagan juga berbicara tentang bagaimana RUU itu akan melindungi kucing di masa depan. "Anda tidak dapat mengabaikan fakta bahwa pecinta binatang adalah aktivis yang blak-blakan," katanya.

Dia melanjutkan, "Ada banyak kelompok kepentingan yang dibayar tinggi dan kepentingan perusahaan berpengaruh, tetapi ini adalah, Anda tahu, rata-rata Marylanders yang ingin melindungi kucing. Dan mereka tidak memiliki minat khusus selain melindungi mereka dengan benar sebagai hewan peliharaan. Ini cukup menginspirasi dan sulit untuk diabaikan."

 


Denda

Ilustrasi kucing (Alfred Brunel de Neuville)
Perbesar
Ilustrasi kucing (Alfred Brunel de Neuville)

Dokter hewan akan didenda hingga  5.000 dolar AS  atau Rp 71 juta untuk pelanggaran pertama dan hingga  10.000 dolar AS atau Rp143 juta untuk pelanggaran kedua. Jika mereka melakukan declawing tanpa alasan, maka akan dilakukan pencabutan lisensi.

Beberapa dokter hewan di kedua sisi masalah bersaksi di depan Senat Maryland. Moira Cyphers, seorang pelobi untuk Maryland Veterinary Medical Association, mengatakan prosedur ini digunakan sebagai "upaya terakhir" dan popularitasnya telah menurun dalam dekade terakhir, menurut The Washington Post.an."

 


Larangan Declawing

Kucing
Perbesar
Ilustrasi Kucing Credit: freepik.com

Larangan declawing didukung oleh PETA dan The American Veterinary Medical Association. "Declawing adalah mutilasi yang kejam, invasif, menyakitkan, dan tidak perlu yang melibatkan 10 amputasi terpisah - bukan hanya kuku kucing tetapi juga persendian mereka," tulis PETA di situs webnya. "Menyatakan itu menyakitkan dan traumatis, dan itu dilarang di Jerman dan bagian lain Eropa sebagai bentuk kekejaman."

Di situs webnya, The American Veterinary Medical Association menyatakan, "AVMA tidak menganjurkan pencabutan gigi sebagai prosedur elektif dan mendukung alternatif non-bedah. Pencabutan gigi adalah operasi besar yang melibatkan amputasi dan secara medis tidak diperlukan untuk kucing dalam banyak kasus."

 


Infografis Imbauan Penyembelihan Hewan Kurban Saat Pandemi Covid-19

Infografis Imbauan Penyembelihan Hewan Kurban Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Perbesar
Infografis Imbauan Penyembelihan Hewan Kurban Saat Pandemi Covid-19. (Liputan6.com/Trieyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya