Sisi Gelap Kehidupan Mendiang Bos Majalah Playboy Hugh Hefner Terkuak, dari Pesta Seks hingga Narkoba

Oleh Asnida Riani pada 26 Jan 2022, 21:02 WIB
Diperbarui 26 Jan 2022, 21:02 WIB
[Bintang] Hugh Hefner
Perbesar
Bos Playboy Hugh Hefner. (Instagram/hughefner)

Liputan6.com, Jakarta - Pendiri majalah Playboy, Hugh Hefner, meninggal dunia sebagai "legenda pembebasan seks." Ia dikenal sering membual "telah tidur dengan ribuan wanita dan mereka semua masih menyukainya."

Namun demikian, warisan kehidupan Hefner tampaknya akan tercabik-cabik oleh serial dokumenter baru, melansir The Sun, Rabu (26/1/2022). Episode demi episodenya disebut akan menghadirkan sisi gelap kehidupan pria yang meninggal pada 2017 lalu itu.

Paparan sepuluh bagian eksplosif dalam tayangan itu berjanji untuk menunjukkan bagaimana citra publik Hefner, yang dibuat dengan hati-hati sebagai teman bagi wanita, tidak lebih dari tabir asap. Mantan kekasih dan karyawannya diwawancarai untuk acara tersebut.

Mereka mengklaim bahwa si bos Playboy menunjukkan sedikit kepedulian terhadap Kelinci Playboy-nya dan menggunakan narkoba untuk mengendalikan wanita. Pria yang meninggal dalam usia 91 tahun itu dituduh bertindak seperti pemimpin sirkus yang tak pernah puas memanfaatkan pacar, pengunjung wanita, bintang Hollywood, dan pekerja seks komersial (PKS) untuk memainkan fantasi seksualnya.

Ia juga dikatakan telah memanipulasi pacarnya untuk menunjukkan bahwa mereka mencintainya dengan melakukan seks berkelompok. Juga, mengundang teman-temannya untuk bergaul dengan PSK untuk acara yang disebut "Pig Night."

Mendiang pengusaha multi-jutawan itu bahkan disebut mengidolakan pemimpin sekte Charles Manson dan kontrol pikirannya atas wanita. Dalam dokumenter A&E Network Secrets of Playboy, mantan pacar Hefner, Sondra Theodore, mengatakan,"Ia seperti vampir, mengisap kehidupan dari Anda."

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Manipulasi Kata

[Bintang] Hugh Hefner
Perbesar
Bos Playboy Hugh Hefner. (Instagram/hughefner)

Theodore melanjutkan, "Ia benar-benar seorang monster. Hal-hal yang ia inginkan, tidak ada yang cukup. Melihat ke belakang, saya tidak tahu bagaimana saya jatuh hati padanya. Itu membingungkan."

"Ia menghancurkan saya. Ia membuat saya takut karena tidak bisa memuaskannya. Ia ingin lebih dan lebih," tuturnya. "Ia akan memberi tahu publik bahwa bahkan gadis yang baik pun dapat menikmati seks yang sehat, tapi tidak ada yang sehat tentang seks dengan Hefner, karena ia melakukannya terlalu jauh."

Ia menyebut Hefner "sangat memelintir pikirannya." "Saya merasa seperti harus mengadakan pertunjukan setiap malam. Kelompok seks itu setidaknya lima malam dalam seminggu," ucapnya.

Theodore, yang merupakan pasangan hidup Hefner selama lima tahun, menjelaskan bahwa fantasi si mantan bos Playboy bahkan termasuk pembicaraan tentang film di mana "pada akhirnya mereka membunuh gadis itu dan itulah orgasme besar."

Ia menambahkan, "Playboy ciptaan Hef tidak lebih dari sekadar membuat gadis-gadis melepas pakaian mereka dan berpose telanjang."

"Ia ingin menciptakan gaya hidup untuk dirinya sendiri yang diterima di seluruh dunia. Ia akan memberi tahu saya hal-hal seperti 'Anda membuat sejarah,'" tutur Theodore. "Ia tahu harus berkata apa, seperti 'Hidup kami lebih baik daripada fantasi kebanyakan orang, semua orang saling mencintai. Kita seharusnya tidak ditekan.'"

"'Tertekan' adalah kata yang besar baginya. Itu membuat ketagihan karena Anda tahu Anda akan jadi istimewa. Tapi sebenarnya ia tidak romantis sama sekali. Ia menciptakan ilusi ini dengan asap dan cermin," ia menguraikan.


Tuduhan Eksploitasi Seksual

[Bintang] Hugh Hefner
Perbesar
Bos Playboy Hugh Hefner. (AFP/Gerard Julien)

Mantan model dan aktris, yang merupakan Playmate of the Month majalah Playboy pada Juli 1977, juga mengungkap kekaguman Hefner terhadap Charlie Manson. Ia mengklaim bahwa Hefner memberi tahu wanita yang berbagi tempat tidurnya bahwa mereka telah "jadi bagian dari keluarga," ungkapan yang digunakan Manson untuk menggambarkan kelompok wanitanya.

Ia juga dikatakan secara teratur menonton video rumah terkenal Manson tentang gadis-gadis dalam sektenya menggunakan senjata. Theodore menjelaskan, "Pada akhir 1970-an, ia terpesona dan terobsesi dengan Charles Manson, tidak dapat berbicara cukup tentangnya."

"'Bagaimana pria ini memiliki wanita yang telah dipenjara dan ketika mereka keluar mereka memujanya?' Hef menyukainya," tuturnya.

Narkoba juga diungkap jadi pusat cara Hefner diduga mengontrol dan memanipulasi wanita, meski ia sempat mengklaim zat ilegal dilarang di rumahnya. Mantan asisten eksekutif Hefner, Lisa Loving Barrett, yang bekerja dengannya dari 1977 hingga 1989, mengklaim bahwa Hefner memiliki simpanan obat penenang Quaalude di kamar tidurnya untuk dibagikan pada para wanita.

Barrett berkata, "Quaaludes, kami menyebutnya 'leg spreaders,' karena itulah inti mereka. Mereka adalah kejahatan yang diperlukan untuk berpesta. Kami akan memiliki resep di beberapa nama kami."

"Kami memberikannya langsung ke Hef. Ia memiliki laci yang tidak dapat kami akses," ujarnya. "Ada Dexedrine yang diambil, yaitu speed dan amfetamin. Saya pikir itu bahan bakar."

"Kokain adalah masalah besar. Saya ingat di beberapa pesta yang lebih besar, ada ruang rias di lantai bawah yang di bawah tempat kertas toilet berornamen ada tumpukan kokain di bawah sana," Barrett menuturkan.

Hefner meluncurkan majalah Playboy pada 1953 dengan foto telanjang Marilyn Monroe ketika ia baru berusia 27 tahun dan edisi pertama publikasi itu terjual 50 ribu eksemplar. Ini memulai industri multi-miliar dolar dengan Hefner sebagai tokoh yang paling dikenal.

Hefner meninggal sebulan sebelum gerakan Me Too jadi viral pada Oktober 2017 setelah tuduhan pelecehan seksual terhadap produser Hollywood Harvey Weinstein. Meski ia tidak pernah menghadapi jenis pembalasan yang dijatuhkan pada Weinstein, klaim serupa dilontarkan terhadapnya di depan umum pada 1985.

Memberi bukti pada Komisi Kejaksaan Agung untuk Pornografi, mantan Miss Januari 1973 dan kepala promosi Playboy Miki Garcia menuduh Hefner melakukan eksploitasi seksual, pemerkosaan, serta pelecehan mental dan fisik.

Ia mengatakan, "Saya ingin dapat menghentikan pelecehan ini. Saya yakin ia mengalami sembelit selama 10 tahun setelah saya bersaksi dan saya menyukai setiap menitnya. Saya bilang bangun Amerika. Jangan tertipu oleh pria ini."


Infografis Bentuk-Bentuk Kekerasan Seksual

Infografis Bentuk-Bentuk Kekerasan Seksual
Perbesar
Infografis Bentuk-Bentuk Kekerasan Seksual. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya