6 Fakta Menarik Payakumbuh, Punya Kampung Rendang dengan 30 Varian

Oleh Henry pada 31 Des 2021, 08:30 WIB
Diperbarui 31 Des 2021, 08:30 WIB
Julukan Kota Biru Payakumbuh
Perbesar
Selain wisata dan kulinernya yang terkenal, ketika berkunjung ke Kota Payakumbuh, Sumatera Barat mungkin julukan Kota Biru sering terdengar. (Liputan6.com/

Liputan6.com, Jakarta - Payakumbuh adalah sebuah kota di Provinsi Sumatra Barat, Indonesia, yang dikelilingi Kabupaten Lima Puluh Kota. Pada pertengahan 2021, jumlah penduduk kota itu sebanyak 141.171 jiwa.

Berbagai penghargaan telah diraih oleh Pemerintah Kota Payakumbuh sejak beberapa tahun terakhir. Dengan pertumbuhan ekonomi 6,38 persen dan meningkat menjadi 6,79 persen pada 2011, Payakumbuh merupakan salah satu daerah dengan pertumbuhan ekonomi tertinggi di Sumatra Barat.

Inovasi dalam bidang sanitasi, pengelolaan sampah, pasar tradisional sehat, pembinaan pedagang kaki lima dan drainase perkotaan mengantarkan kota ini meraih penghargaan Inovasi Managemen Perkotaan (IMP) pada 2012, Indonesia Green Regional Award (IGRA), Kota Sehat Wistara dan sederet pengharaan lainnya.

Sebelum 1970, Payakumbuh adalah bahagian dari Kabupaten Lima Puluh Kota dan sekaligus ibu kota kabupaten tersebut. Melalui Peraturan Menteri Dalam Negeri Nomor 8 tahun 1970 tanggal 17 Desember 1970 menetapkan kota ini menjadi daerah otonom pemerintah daerah tingkat II Kotamadya Payakumbuh. Sejak itu, tiap tanggal 17 Desember diperingati sebagai Hari Jadi Kota Payakumbuh.

Tentu bukan itu saja hal-hal menarik dari Payakumbuh. Berikut enam fakta menarik seputar Kota Payakumbuh yang dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber.

1. Pusat Pemerintahan Sejak Era Belanda

Kota Payakumbuh, terutama pusat kotanya, dibangun oleh pemerintah kolonial Hindia Belanda. Kawasan ini berkembang menjadi depot atau kawasan gudang penyimpanan dari hasil tanam kopi dan terus berkembang menjadi salah satu daerah administrasi distrik pemerintahan kolonial Hindia Belanda waktu itu

Salah satu kawasan di dalam kota ini terdapat suatu nagari tertua yaitu nagari Aie Tabik. Pada 1840, Belanda membangun jembatan batu untuk menghubungkan kawasan tersebut dengan pusat kota sekarang. Jembatan itu sekarang dikenal juga dengan nama Jembatan Ratapan Ibu.

Payakumbuh sejak zaman sebelum kemerdekaan telah menjadi pusat pelayanan pemerintahan, perdagangan, dan pendidikan, terutama bagi Luhak Limo Puluah. Pada zaman pemerintahan Belanda, Payakumbuh adalah tempat kedudukan asisten residen yang menguasai wilayah Luhak Limo Puluah, dan pada zaman pemerintahan Jepang, Payakumbuh menjadi pusat kedudukan pemerintah Luhak Limo Puluah.

2. Beragam Julukan

Payakumbuh punya beberapa julukan. Salah satunya adalah Kota Biru. Julukan itu muncul karena warna yang medominasi lambang daerah ini adalah warna biru. Warna biru berarti "keramahtamahan, air jernih ikannya jinak mengandung harapan pada masa depan yang lebih baik".

Julukan lainnya adalah Kota Gulamai, Kota Batiah, dan Kampung Rendang. Batiah merupakan camilan sejenis rengginang. Penggunaan nama makanan khas yang unik ini sebagai julukan ini juga sekaligus mempromosikan wisata kuliner Payakumbuh. Pada akhir 2018, Pemerintah Kota Payakumbuh mempromosikan daerahnya sebagai Kampung Rendang.

Pemko Payakumbuh sudah mendatangkan teknologi retouch untuk menjaga kualitas randang tetap stabil. Kemudian, Badan Pengawasan Obat dan Makanan (BPPOM) Padang juga siap membantu Pemko Payakumbuh untuk bisa menembus pasar internasional. Produksi rendang di Kota Payakumbuh sebanyak 1.147 kilogram per hari yang diproduksi oleh 37 Industri Kecil Menengah (IKM) di wilayah setempat. Ada sekitar 30 varian rendang dengan berbagai macam bahan yang diproduksi masyarakat Payakumbuh.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Bukit Batu Manda

Bukit Batu Manda
Perbesar
Bukit Batu Manda

Kalau ingin dapat foto kece yang Instagramable, Anda bisa datang ke Bukit Batu Manda di daerah Balubuih, Sungai Talang. Di sini terdapat lembah hijau yang menanjak dan tebing batu unik di puncak perbukitan.

Banyak orang sengaja datang ke salah satu tempat wisata di Payakumbuh ini selain untuk melihat pemandangan, juga demi mendapatkan foto yang bagus. Batu ini juga dipercaya punya kekuatan magis oleh masyarakat sekitar.

4. Bukit Bulek Taram

Bukik Bulek Taram merupakan tempat wisata ini dikenal dengan bukit berbentuk bulat yang di puncaknya memiliki ketinggian yang relatif terjal. Meskipun begitu, daratan yang terjal tidak menghentikan wisatawan yang selalu ramai berkunjung ke destinasi wisata Payakumbuh ini.

Bagi Anda yang ingin berkunjung ke Bukik Bulek Taram, bisa melalui Kabupaten Lima Puluh Kota. Meski objek utamanya adalah bukit berbentuk bulat tersebut, banyak juga spot menarik di sekitarnya.

Pengunjung bisa menaiki perahu untuk berkeliling di kolam depan bukit atau sekadar makan enak di kafe yang ada di daerah ini. Bukik Bulek Taram dikelilingi oleh berbagai rawa-rawa, sehingga Anda juga bisa memancing di tempat ini.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

5. Kuliner khas Payakumbuh

Galamai makanan khas Ranah Minang.
Perbesar
Galamai makanan khas Ranah Minang.

Sumatra Barat terkenal dengan kekayaan kulinernya, begitu pula dengan Kota Payakumbuh. Ada Batiah yang merupakan kuliner khas Payakumbuh dan jadi salah satu julukan kota ini. Batiah adalah sejenis kerupuk rengginang. Bedanya dengan rengginang yaitu pada bahan pembuatan. Rengginang dibikin dari beras biasa, sedangkan Batiah harus menggunakan ketan putih.

Galamai atau yang dikenal dengan dodol di daerah lainnya di Indonesia merupakan makanan khas Sumatera Barat yang dibuat dengan bahan baku tepung beras ketan, gula aren, dan campuran santan. Bahan-bahan ini dimasak dalam kuali besar hingga mengental. Pembuat harus telaten mengaduk adonan galamai selama 3--4 jam lamanya.

Biasanya masyarakat Payakumbuh membuat Galamai pada hari-hari spesial, seperti pernikahan, hari raya, dan acara-acara adat. Namun, wisatawan juga bisa membawa pulang sebagai buah tangan karena dijual di beberapa pusat oleh-oleh.

Ada pula Panjar yaitu kue dari beras ketan dicampur gula enau. Selain itu terdapat juga makanan khas lainnya seperti Boreh Rondang, Pangek Cubadak, Gulai Paluik, Katupek Gulai Paku, Sate Danguang Danguang, Kipang, Rondang Boluk, Rondang Tolua, Martabak Tolua dan masih banyak lagi.

6. Tenun Balai Panjang

Sumatra Barat biasanya terkenal dengan kain songket, tapi ternyata mereka juga memiliki tradisi kain tenun yang tak kalah indah. Bahkan, kini tenun Payakumbuh ini sedang gencar dilirik oleh pasar domestik dan internasional.

Karya busana dengan tenun Payakumbuh ini juga hadir dalam rangkaian koleksi busana Virtual Fashion Show (VFS) Indonesia Sharia Economic Forum (ISEF) 2020. Salah satunya merupakan mahakarya desainer Indonesia, yakni Tuty Adib. Koleksinya bertemakan “ETMO”, yang berarti ethnic modern, hadir dalam konsep modest fashion siap pakai dengan sentuhan glamor.

Koleksinya ini menggunakan tenun ATBM Balai Panjang Payakumbuh Sumatera Barat. Ia menjelaskan bahwa motif yang digunakan dalam kolaborasinya dengan kain tenun Payakumbuh diambil dari inspirasi makanan khas, bangunan tradisional, hingga tempat-tempat wisata, dan tanaman asli Payakumbuh, yang dinamakan kumbuh. Tenun Balai Panjang Payakumbuh cocok dikenakan para perempuan muda yang aktif berkegiatan sehari-hari, tetapi tetap ingin tampil menarik dan berkelas.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19

Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 8 Tips Liburan Akhir Tahun Minim Risiko Penularan Covid-19. (Liputan6.com/Abdillah)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya