Viral Video Atlet Israel Rusak Tempat Tidur Kardus di Olimpiade Tokyo 2020, Warga Jepang Meradang

Oleh Asnida Riani pada 30 Jul 2021, 17:01 WIB
Diperbarui 31 Jul 2021, 07:52 WIB
Tempat tidur Olimpiade 2020 terbuat dari kardus bekas
Perbesar
Tempat tidur yang akan digunakan para atlet pada Olimpiade 2020 dan Paralimpiade 2020 terbuat dari kardus bekas. (JIJI PRESS / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Video pemain bisbol Israel, Ben Wanger, mencoba menguji apakah tempat tidur kardus para atlet Olimpiade Tokyo 2020 hanya dapat menahan berat satu orang viral, baru-baru ini. Sejak acara olahraga empat tahunan itu bergulir pekan lalu, kehadiran ranjang ini menarik perhatian.

"Mendapat banyak pertanyaan tentang tempat tidur di Olimpiade, jadi hari ini kami akan memeriksa dan melihat berapa banyak orang Israel yang diperlukan untuk merusak tempat tidur kardus," kata Wagner dalam sebuah video di akun TikTok-nya.

Klip itu memperlihatkan Wagner dan sesama atlet Olimpiade Israel melompat di tempat tidur. Mereka pun menambah jumlah orang setiap kali, hingga ranjang itu rusak ketika sembilan dari mereka melompat pada waktu bersamaan.

Tidak butuh waktu lama hingga video tersebut jadi sensasi online dan membuat warga Jepang kesal. Pasalnya, masyarakat Negeri Sakura "membayar tempat tidur dan semua layanan lain selama Olimpiade Tokyo 2020 dengan pajak mereka."

"Bukan gratis! Bukan mainan! Saya merasa sangat sedih. Saya ingin mereka segera pulang," kata seorang pengguna, sementara yang lain berkomentar, "Tidak lucu sama sekali. Bagaimana bisa mereka berbuat seperti itu? Merusak secara sengaja hanya untuk menguji ketahanannya. Sebagai orang Jepang, saya sangat sedih melihatnya."

"Orang-orang tertekan secara finansial (selama pandemi). Tolong pikirkan baik-baik sebelum bertindak," sambung yang lain.

"Saya mengerti rasa penasaran seberapa kuat tempat tidur kardus, tapi saya pikir jika sembilan pria dengan fisik yang baik melompat di atasnya, kerangka ranjang, bahkan jika itu terbuat dari kayu atau baja tahan karat, mungkin akan bengkok. Pikirkan lagi mengapa kalian ada di sana. Semoga penampilan kalian sukses," tulis seorang warganet.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Awal Kehebohan Tempat Tidur Kardus

Tempat tidur Olimpiade 2020 terbuat dari kardus bekas
Perbesar
Tempat tidur yang akan digunakan para atlet pada Olimpiade 2020 dan Paralimpiade 2020 terbuat dari kardus bekas. (JIJI PRESS / AFP)

Ranjang kardus ini pertama kali viral setelah pelari Amerika Serikat, Paul Chelimo, berkicau bahwa tempat tidur tersebut hanya dapat menahan berat satu orang untuk menghindari "situasi di luar olahraga." Sejak itu, banyak atlet berkicau di media sosial mereka untuk membantah rumor kerapuhan tempat tidur kardus.

Di banyak klip, mereka merekam saat mencoba tempat tidur tersebut. Salah satunya adalah penyelam Malaysia, Leong Mun Yee, yang membagikan video TikTok tentang tempat tidur kardus. Dalam video tersebut, terlihat meski seluruh tempat tidur terbuat dari kardus, bahannya lentur dan nyaman untuk beristirahat.

Mengutip Says, Jumat (30/7/2021), tempat tidur kardus ini dapat menopang berat hingga hampir 200 kilogram (kg), lantaran rangkanya terbuat dari bahan berketahanan tinggi. Selain itu, ranjang produksi Airweave ini dirancang khusus untuk meningkatkan kualitas tidur. Kasurnya juga bisa disesuaikan dengan bentuk tubuh masing-masing atlet.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pendekatan Ramah Lingkungan

Ini Alasan Tempat Tidur Atlet Olimpiade Tokyo Terbuat dari Kardus
Perbesar
Tempat tidur atlet Olimpiade Tokyo 2020 (Sumber: Twitter/Paulchelimo)

Tempat tidur kardus sebenarnya telah lama digunakan sebagai ranjang darurat di tempat pengungsian bencana. Namun, penyelenggara Olimpiade Tokyo 2020 memperkenalkannya sebagai pendekatan ramah lingkungan.

"Itu (tempat tidur kardus) akan didaur ulang jadi produk kertas setelah Olimpiade. Kemudian, komponen kasur didaur ulang jadi produk plastik baru," kata penyelenggara.

Mengutip laman resminya, pihak penyelenggara juga menuliskan bahwa inisiatif ini diambil untuk memenuhi tanggung jawab dalam menghadirkan acara olahraga yang berkelanjutan. Juga, menampilkan model solusi dari tantangan keberlanjutan global pada orang-orang di Jepang dan seluruh dunia.

Praktiknya termasuk mempromosikan penghematan energi dan penggunaan energi terbarukan sebanyak mungkin. Di samping, mereka juga menyusun Kode Sumber Daya Berkelanjutan untuk produk dan layanan yang akan dibeli, serta memakai hanya produk berlisensi berkelanjutan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Infografis Olimpiade Tokyo 2020

Infografis Olimpiade Tokyo 2020
Perbesar
Infografis Olimpiade Tokyo 2020. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya