Gaya Hidup Ramah Lingkungan ala Ratu Elizabeth II, dari Setop Bulu Asli hingga Perjalanan Hijau

Oleh Liputan6.com pada 19 Jul 2021, 05:02 WIB
Diperbarui 19 Jul 2021, 05:02 WIB
Ratu Elizabeth II Resmikan Jembatan Senilai 22,6 Triliun
Perbesar
Ratu Inggris Elizabeth II saat menghadiri peresmian jembatan Queensferry, Skotlandia, Minggu (4/9). Pembangunan jembatan ini telah menghabiskan lebih dari 22,6 Triliun rupiah. (Andrew Milligan/PA via AP)

Liputan6.com, Jakarta - Selama era pemerintahannya, Ratu Elizabeth II menerapkan sejumlah perubahan gaya hidup agar lebih ramah lingkungan. Seperti yang dicatat oleh Ian Lloyd, seorang fotografer kerajaan dan penulis The Duke: 100 Chapters in the Life of Prince Philip, sebagian besar keputusan Ratu terhadap lingkungan berasal dari kecenderungan alaminya untuk berhemat.

"Sang Ratu selalu menyukai cara hidup sehari-hari yang cukup ‘sederhana’. Setelah hidup melalui Depresi dan Perang Dunia Kedua, dia telah menyadari masalah penghematan uang sepanjang hidupnya," katanya kepada The Independent, menunjuk pada desas-desus bahwa Ratu mengunjungi Istana Buckingham setiap malam dan mematikan lampu di kamar yang tidak digunakan saat dia pergi.

Apa saja yang dilakukan Ratu Elizabeth II untuk mendukung gaya hidup berkelanjutan? Berikut rangkumannya seperti dilansir dari The Independent, Jumat, 16 Juli 2021.

1. Setop Gunakan Bulu

Pada 2019, penata gayanya mengumumkan bahwa Ratu telah berhenti mengenakan bulu asli, dan apa pun pakaiannya di masa mendatang hanya akan menggunakan bulu palsu. Dalam memoarnya, The Other Side of the Coin: The Queen, the Dresser and the Wardrobe, Angela Kelly mengungkapkan bahwa sang Ratu telah melangkah lebih jauh dengan menghilangkan bulu cerpelai dari mantel favoritnya.

"Jika Yang Mulia akan menghadiri pertunangan dalam cuaca yang sangat dingin, mulai 2019 dan seterusnya bulu palsu akan digunakan untuk memastikan dia tetap hangat," tulisnya.

Namun, Ratu masih mengenakan bulu sebagai bagian dari tugas kerajaannya, karena banyak jubah upacara tradisionalnya terbuat dari bulu. Keputusan Ratu berdampak luas. Laporan Sadar Fesyen 2020 dari Lyst menemukan bahwa langkah Ratu mendorong lonjakan 52 persen dalam pencarian produk bulu palsu.

2. Mendaur Ulang Penampilan

Meskipun Ratu terlihat mengenakan pakaian baru untuk setiap penampilannya di publik, ternyata dia juga berusaha mendaur ulang penampilannya lebih dari sekali. Dalam bukunya, HRH: So Many Thoughts on Royal Style, jurnalis Elizabeth Holmes mengungkapkan bahwa setiap pakaian yang dikenakan oleh Ratu dicatat, dan pengulangan diberi jarak sehingga tidak dikenakan dua kali di depan orang yang sama.

"(Kemudian) setelah tamasya publik kedua atau ketiga, itu akan dikerjakan ulang menjadi desain baru atau diturunkan ke hari libur atau pertemuan pribadi," kata Holmes.

Setelan kuning yang ia kenakan untuk pernikahan Pangeran William dan Kate Middleton pada 2011 muncul lagi saat berkunjung ke Australia pada Oktober tahun itu. Lalu, gaun biru dan mantel yang Ratu Elizabeth II kenakan di Malta pada 2005 terlihat lagi di Royal Ascot 2008.

 

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Scroll down untuk melanjutkan membaca

3. Menghemat Energi

Ratu Elizabeth II
Perbesar
Selama acara berlangsung sang Ratu pun menunjukkan semangatnya dan terlihat dari raut wajahnya yang sumringah. (Foto: Instagram/william_catherine82)

Lloyd mengatakan kepada The Independent bahwa, "Dalam satu hal, (Ratu) selalu ramah lingkungan dengan menjadi hemat secara alami". "Kisah yang sering dikutip tentang dia berkeliling istana larut malam mematikan lampu adalah benar. Setelah hidup melalui depresi dan Perang Dunia Kedua, dia telah menyadari masalah penghematan uang sepanjang hidupnya," katanya.

Selain secara pribadi mematikan lampu yang tidak digunakan, Ratu terus mengawasi berapa banyak energi tak terbarukan yang digunakan di seluruh tanah miliknya dengan memantau konsumsi melalui jaringan pintar. Dalam upaya untuk mengurangi berapa banyak daya yang dikonsumsi, lampu LED hemat energi sedang diujicobakan di rumahnya.

Istana Buckingham dan Kastil Windsor menggunakan gabungan pembangkit panas, pembangkit listrik, dan boiler untuk mengubah gas alam menjadi listrik. Selain itu, Kastil Windsor mendapatkan 40 persen listriknya dari dua turbin pembangkit listrik tenaga air di Sungai Thames di Romney Weir.

4. Menggunakan Kembali Barang Bekas

Cara hemat Ratu telah didokumentasikan dengan baik oleh sejarawan dan penulis biografi kerajaan. Dalam bukunya pada 2012, Young Elizabeth: The Making Of Our Queen, penulis Kate Williams mengklaim bahwa Ratu sering menggunakan kembali kertas kado.

"Setelah Natal, Elizabeth akan mengumpulkan kertas kado dan pita dan menghaluskannya untuk disimpan. Itu adalah kebiasaan yang berlanjut hingga hari ini," tulis Williams.

5. Membuat Madu Sendiri

Istana Buckingham adalah rumah bagi empat sarang lebah madu Italia, dua di antaranya telah ada sejak 2009 dan dua lainnya sejak 2010. Sarangnya disimpan di sebuah pulau di tengah danau di taman yang tertutup rerumputan untuk memberi mereka akses langsung ke sekitar 350 jenis bunga liar dan 600 tanaman. Pada tahun pertama, lebah menghasilkan 83 botol madu.

 

 

 

Scroll down untuk melanjutkan membaca

6. Siapkan Kebun untuk Satwa Liar

Taman Privat Kastil Windsor Inggris Segera Dibuka untuk Umum dalam 40 Tahun Terakhir
Perbesar
East Terrace Garden di Kastil Windsor menjadi salah satu sudut yang dibuka untuk umum. (dok. Instagram @theroyalfamily/https://www.instagram.com/p/CDivm7mn1y_/Dinny Mutiah)

Taman Istana Buckingham telah dirancang dengan cermat sehingga dapat berfungsi sebagai habitat berbagai serangga. Tumpukan kayu besar, yang merupakan rumah bagi kumbang dan laba-laba, ditumpuk di sekitar halaman istana.

Pohon mati dibiarkan apa adanya untuk menyediakan, "lingkungan yang sempurna bagi serangga untuk bertelur dan menetaskan larva mereka," kata istana. Salah satu pohon mati, di dasar Taman Mawar, saat ini menjadi rumah bagi keluarga burung pelatuk.

7. Ajakan Menanam Pohon

Pada Mei lalu, Ratu mengumumkan inisiatif baru yang meminta masyarakat untuk menanam sebanyak mungkin pohon baru sebelum Platinum Jubilee-nya pada bulan Juni tahun depan. The Queen's Green Canopy mengundang orang-orang di seluruh Inggris untuk mengambil bagian ketika musim tanam pohon dimulai pada Oktober, dengan harapan menciptakan warisan untuk menghormati kepemimpinan Ratu, yang akan bermanfaat bagi generasi mendatang.

"Apakah Anda seorang tukang kebun berpengalaman atau pemula, kami akan memandu anda melalui proses penanaman pohon sehingga mereka bertahan dan berkembang selama bertahun-tahun yang akan datang," kata pengumuman resmi.

Untuk membantu memulai skema tersebut, Ratu telah bermitra dengan Woodland Trust, yang akan menyumbangkan lebih dari tiga juta bibit gratis ke sekolah dan kelompok masyarakat di seluruh negeri. Ini juga didukung oleh Perdana Menteri Inggris Boris Johnson, yang mengatakan bahwa pohon berdiri di garis depan perjuangan kita melawan perubahan iklim.

8. Melakukan Perjalanan Hijau

Selama tur di Edinburgh Climate Change Institute awal bulan ini, Ratu mengatakan bahwa perubahan iklim berarti pada akhirnya kita harus mengubah cara melakukan sesuatu. Di antara perubahan pribadinya, Ratu telah bepergian dengan kendaraan listrik. Sesampainya di institute tersebut, ia menggunakan Range Rover hybrid.

Pada 2017, juru bicara keluarga kerajaan mengatakan kepada The Mirror bahwa Ratu telah memperluas armada kendaraan listriknya, menambahkan van Nissan yang ramah lingkungan. Koleksinya sudah termasuk Renault Twizy, BMW i3, dan BMW hybrid 7-series. Juru bicara itu mengatakan van itu akan digunakan untuk mengangkut mesin, tanaman, dan pribadi oleh tim kebun Istana Buckingham. (Jihan Karina Lasena)

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Serba-serbi Ramah Lingkungan

Infografis Serba-serbi Rumah Ramah Lingkungan
Perbesar
Infografis Serba-serbi Rumah Ramah Lingkungan. (Liputan6.com/Triyasni)
Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya