Saat Sandiaga Uno Rayakan Ultah ke-52 dengan Buku tentang Tol Cipali

Oleh Dinny Mutiah pada 07 Jul 2021, 21:30 WIB
Diperbarui 07 Jul 2021, 21:30 WIB
Nasib TCA Bali, Batam dan Bintan dengan Penerapan PPKM Darurat
Perbesar
Menparekraf Sandiaga Uno saat Weekly Brief Meeting, 5 Juli 2021. (Liputan6.com/Henry)

Liputan6.com, Jakarta - Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif (Menparekraf) Sandiaga Uno pekan lalu merayakan ulang tahun ke-52, tepatnya pada 28 Juni 2021. Menandai momen pertambahan usia, Sandi meluncurkan buku tentang Tol Cipali.

Tol yang menghubungkan Cikampek sampai Palimanan itu merupakan salah satu ruas terpenting dalam Tol Trans Jawa. Sandi terlibat dalam proses pembangunan tol yang dicanangkan sejak era Presiden Soeharto, tetapi baru diresmikan oleh Presiden Jokowi. Tak heran buku yang diluncurkannya diberi judul Cipali: Trans-Jawa dan Tol Enam Presiden dengan Sembilan Rahasianya.

"Menyelesaikan proyeknya butuh waktu lebih dari sepuluh tahun, bukunya juga diselesaikan enam tahun," ujar Sandi dalam webinar Bedah Buku: Cipali: Trans-Jawa dan Tol Enam Presiden dengan Sembilan Rahasianya.

Buku tersebut, menurut dia, diluncurkan sebagai bentuk baktinya dan Edwin Edwin Soeryadjaya, mitranya sesama pendiri Saratoga Investama, kepada orangtua mereka. Ia meyakini doa orangtua turut membuka jalan penyelesaian proyek yang melewati pasang surut selama bertahun-tahun.

"Kita temukan banyak surprises, pahit getir pengadaan lahan, sempat dituduh proyek bodong, sampai akhirnya bermanfaat untuk orang banyak. Ini jadi salah satu rasa bersyukur saat kita selesai," ucap Sandi.

Salah satu yang dibanggakannya atas keberhasilan proyek Tol Cipali adalah memfasilitasi sektor pariwisata dan ekonomi kreatif untuk berkembang. Misalnya, berkembangnya RM Baraya di Indramayu.

"Jadi, Tol Cipali mendukung sektor ekonomi kreatif di sepanjang jalan tol," sambung dia.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Seperti Puzzle

Tol Palimanan Arah Cikampek
Perbesar
Kendaraan yang didominasi pemudik melintasi Jalan Tol Cipali di kawasan Majalengka, Jawa Barat, Sabtu (8/7). Diberlakukannya sistem satu arah atau one way menyebabkan jalur Trans Jawa dari arah Palimanan menuju Cikampek ramai lancar pada H+3 Lebaran. (Liputan6.com/Immanuel Antonius)

Salah satu penulis buku, Iu Rusliana, mengungkapkan proses pembuatan buku itu mirip seperti menyelesaikan puzzle. Menurut dia, Sandi selalu emosional saat diwawancarai tentang proyek tol sepanjang 116 kilometer tersebut.

"Menulis buku ini saya mendapatkan banyak pencerahan, bukan sekadar soal proyek, tapi perjalanan seseorang," dia menerangkan.

Suka duka dilaluinya. Sempat mandek saat mengerjakan penulisan, Iu kembali disemangati Sandi untuk menyelesaikan pembuatan buku itu. Pandemi Covid-19 memaksa proses diskusi berjalan secara online.

Buku itu terbagi dalam beberapa bab. Salah satunya mengulas soal kemitraan dengan pemerintah. Perubahan kebijakan pemerintah membuka ruang lebih besar agar swasta bisa lebih terlibat dalam proyek nasional.

"Ada perubahan luar biasa di BPJT dan KemenPUPR dan istana wapres sehingga tidak lagi perlakukan investor sebagai kontraktor, tetapi sebagai mitra," kata Iu.

Tetapi, rahasia terbesar yang membuat proyek itu berhasil adalah kuasa Tuhan. "Sehebat apapun usaha manusia, di situ ada kuasa Tuhan. Sikap religius nyata pengusaha," imbuh dia.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pelajaran Hidup

Saat Sandiaga Uno Rayakan Ultah ke-52 dengan Buku tentang Tol Cipali
Perbesar
Sampul buku Tol Cipali: Trans-Jawa dan Tol Enam Presiden dengan Sembilan Rahasianya. (dok. Screenshoot Youtube Unika Atmajaya)

Sandi mengaku mendapat banyak pelajaran hidup dari mengerjakan proyek tersebut. Di antaranya melatih kesabaran dan bersyukur. Ia juga menyadari pentingnya reputasi yang baik dan komunikasi lancar dengan berbagai pihak bisa membantu pembangunan proyek itu.

"Kami 30 kali dijadikan headline oleh Tempo. Tiap hari diserang tentang proyek ini dan kekhawatiran proyek ini jadi proyek rente. Ini jadi bekal bagi saya sekarang setelah jadi menteri, jangan dijauhi, justru harus didekati, diberikan informasi yang mudah-mudahan didiseminasikan ke yang lain," ia menjelaskan.

Ia juga menyatakan konsep Public Private Partnership semakin tidak terelakkan di masa kini, terutama saat pandemi. Beratnya beban APBN bisa dibagi dengan swasta agar bisa terus berjalan.

"Konteks PPP itu tidak terelakkan, pasti teman-teman paham beratnya beban APBN saat ini," ia menegaskan.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Plus Minus Tol Layang Jakarta-Cikampek

Infografis Plus-Minus Tol Layang Jakarta Cikampek
Perbesar
Infografis Plus-Minus Tol Layang Jakarta Cikampek. (Liputan6.com/Abdillah)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya