Sampah Berserakan di Gunung Arjuno Welirang, Pengelola: Pendaki Ternyata Belum Tentu Pecinta Alam

Oleh Henry pada 22 Jun 2021, 19:03 WIB
Diperbarui 22 Jun 2021, 19:03 WIB
Pendaki Banyak Tinggalkan Sampah di Gunung Arjuno-Welirang
Perbesar
Pendaki Banyak Tinggalkan Sampah di Gunung Arjuno-Welirang. (dok.Instagram @upttahuraradensoerjo/https://www.instagram.com/p/CQTHrQkl8Cx/Henry)

Liputan6.com, Jakarta - Pendakian Gunung Arjuno Welirang di Jawa Timur yang sempat ditutup karena cuaca ekstrem sudah dibuka kembali sejak 27 Maret 2021. Sayangnya, ada kabar tidak sedap dari kawasan wisata yang berlokasi di di perbatasan Kota Batu, Kabupaten Malang, dan Kabupaten Pasuruan itu.

Sejumlah pendaki yang tidak bertanggung jawab meninggalkan banyak sampah di Gunung Arjuno Welirang. Dalam beberapa foto yang beredar di media sosial, para petugas terlihat membersihkan tumpukan sampah di antaranya kantong plastik, kemasan makanan, dan botol air mineral.

Sampah memenuhi tanah berbatu dan semak belukar. Foto-foto itu diunggah akun Instagram resmi Taman Hutan Raya Raden Soerjo selaku pengelola kawasan konservasi Arjuno Welirang.

"Sungguh tersayat hati kami melihat tumpukan sampah pendaki. Speechless ... ternyata memang benar pendaki gunung belum tentu pencinta alam," tulis akun Taman Hutan Raya Raden Soerjo dalam unggahan akhir pekan lalu.

"Bagi kalian yang memiliki hobi mendaki gunung belajarlah untuk menjadi orang yang bertanggung jawab, mencintai lingkungan dan menghargai hak orang lain untuk mendapatkan air yang tidak tercemar oleh sampah2 yang kalian buang sembarangan. Bawa kembali sampahmu pulang, jangan kalian tinggalkan sampah di gunung. Salurkan hobimu, hargai hak orang lain!" tulis mereka lagi dalam unggahan lain di hari yang sama.

Pihak pengelola rencananya akan memberi sanksi bagi pendaki yang membuang sampah sembarangan. Hal itu didukung banyak warganet yang juga geram melihat sampah berserakan di gunung.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Peraturan Diperketat

Pendaki Banyak Tinggalkan Sampah di Gunung Arjuno-Welirang
Perbesar
Pendaki Banyak Tinggalkan Sampah di Gunung Arjuno-Welirang. (dok.Instagram @upttahuraradensoerjo/https://www.instagram.com/p/CQS_-0bFR2L/Henry)

Salah seorang warganet menyarankan untuk memperketat peraturan terkait membawa turun kembali sampah yang dibawa saat mendaki. Mereka juga ramai mengusulkan agar dilakukan pemeriksaan jumlah barang bawaan yang dibawa pendaki saat akan naik dan turun gunung.

Harapannya agar tidak akan ada lagi pendaki gunung yang membuang sampah sembarangan di Gunung Arjuno Welirang.

Dilansir dari kanal Surabaya Liputan6.com, kegiatan pendakian Arjuno Welirang dibuka kembali dengan ketentuan tertentu. Ketentuan pertama, yakni calon pendaki wajib melakukan registrasi secara daring melalui website https://sipenerang.tahuraradensoerjo.or.id/.

Ketentuan kedua, wajib membaca dan mematuhi segala ketentuan yang berlaku selama pendakian. Ketentuan ketiga, yakni mematuhi protokol kesehatan yang telah ditetapkan berupa memakai masker, mencuci tangan, dan menggunakan handsanitizer.

Ketentuan lengkapnya dapat dilihat melalui laman resmi Tahura Raden Soerjo sipenerang.tahuraradensoerjo.or.id/.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kejadian Serupa di Gunung Dempo

Potret Gunung Dempo di Sumatera Selatan Dipenuhi Sampah
Perbesar
Potret Gunung Dempo di Sumatera Selatan Dipenuhi Sampah. (Liputan6.com / Nefri Inge dan Instagram/@berayakc)

Hampir sama dengan di Gunung Arjuno Welirang, Gunung Dempo yang terletak di perbatasan Provinsi Sumatra Selatan dan Provinsi Bengkulu juga mengalami masalah serupa.

Pada Agustus 2020, gunung setinggi 3173 Mdpl itu ramai diperbicangkan warganet. Hal ini lantaran beredar foto viral yang menunjukkan jalur pendakian Gunung Dempo dipenuhi gundukan sampah.

Meski pandemi belum usai, jalur pendakian di Gunung Dempo, Sumatra Selatan sudah dibuka saat itu. Para pendaki gunung pun mulai banyak mendaki gunung ini.

Sayangnya, banyak oknum tidak bertanggung jawab yang melakukan pendakian dan meninggalkan sampah di sembarang tempat. Gundukan sampah tersebut tak hanya mengganggu pemandangan, tapi juga berdampak pada ekosistem sekitar.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Erupsi Gunung Merapi, Semeru, Sinabung

Infografis Erupsi Gunung Merapi, Semeru, Sinabung
Perbesar
Infografis Erupsi Gunung Merapi, Semeru, Sinabung (Liputan6.com/Triyasni)
Scroll down untuk melanjutkan membaca

Saksikan Video Pilihan Berikut:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya