Klaster Covid-19 Baru Bermunculan, 3 Distrik Hiburan Malam di Bangkok Ditutup Total

Oleh Dinny Mutiah pada 06 Apr 2021, 21:05 WIB
Diperbarui 06 Apr 2021, 21:05 WIB
Thailand di Tengah Rekor Tertinggi Kasus Harian Covid-19
Perbesar
Suasana arus lalu lintas di persimpangan di Bangkok, Thailand pada Senin (4/1/2021). Pejabat kesehatan di Thailand pada Senin mencatat 745 kasus virus corona baru, rekor tertinggi harian di negara itu sejak pandemi COVID-19 melanda Negeri Gajah Putih pada Februari 2020. (Jack TAYLOR / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Pembatasan dan penutupan kehidupan malam di Bangkok kembali diberlakukan. Gubernur Bangkok Aswin Kwanmuang telah memerintahkan penutupan tiga distrik klub malam dimulai pada hari ini, Selasa (6/4/2021), hingga 19 April 2021.

Penutupan operasional itu berlaku di Klong Toey, Wattana, dan Bang Khae. Kebijakan diambil menyusul temuan klaster Covid-19 baru muncul dari kawasan itu. Aswin menyebut bila penyebaran Covid-19 ditemukan di distrik lain, kebijakan yang sama akan diberlakukan.

Penutupan itu berdampak pada penutupan sejumlah tempat pesta malam, seperti sepanjang Jalan Sukhumvit, termasuk Thong Lor dan Ekkamai. Begitu pula dengan area lain di utara pusat kota.

Dikutip dari The Thaiger, pejabat kesehatan di Chon Buri melaporkan terdapat 23 kasus infeksi Covid-19 baru. Angka itu menjadi yang tertinggi sejak Januari 2021. Sebanyak 17 pasien berada di distrik Sri Racha, diperkirakan kebanyakan kasus berkaitan dengan tempat hiburan malam. Total, 39 kasus positif Covid-19 baru dilaporkan terjadi dalam empat hari terakhir.

Khusus di Bangkok, restoran dan tempat hiburan lain yang berlokasi di pusat kota maupun di provinsi tetangga kini menghadapi pembatasan operasional kembali. Mereka wajib menutup usaha pada pukul 9 malam dan dilarang menjual minuman beralkohol.

Opas Karnkawinpong dari Departemen Pengendalian Penyakit menyatakan para pejabat telah memperkirakan peningkatan kasus sebagai imbas munculnya klaster yang berkaitan dengan tempat hiburan malam di Bangkok. Prediksi serupa juga berlaku di penjara yang berlokasi di selatan Provinsi Narathiwat.

2 dari 4 halaman

Zona Merah

FOTO: Warna-warni Instalasi Cahaya Menawan Awakening Bangkok 2020
Perbesar
Sejumlah wisatawan melihat-lihat instalasi pencahayaan dalam "Awakening Bangkok" di Bangkok, Thailand, pada 15 Desember 2020. Konsep Awakening Bangkok 2020 untuk merefleksikan krisis virus corona COVID-19 saat ini. (Xinhua/Zhang Keren)

Bangkok Post melaporkan bahwa Bangkok dan provinsi di tengah Thailand, seperti Pathum Thani, Nonthaburi, Samut Prakan, dan Nakhon Pathom, kembali diberlakukan tanda zona merah. Keseluruh kawasan berada dalam kontrol maksimal.

Opas mengatakan pembatasan itu akan dikaji kembali setelah dua minggu. Ia menambahkan infeksi Covid-19 di Bangkok disebarkan oleh pekerja dan pelanggan yang berpindah dari satu klub malam ke klub malam lainnya.

"Pekerja adalah media penyebar saat mereka tertular dari pelanggan dan menyebarkannya ke yang lain. Sebagian besar pelanggan juga mengunjungi lebih dari satu tempat, sementara musisi serta karyawan yang bekerja di tempat hiburan cenderung melakukan banyak pekerjaan, sehingga mempercepat penyebarannya," dia menjelaskan.

Sementara itu, Apisamai Srirangson dari CCSA mengatakan bila terdeteksi penularan Covid-19 di tempat hiburan malam, lokasi itu akan segera ditutup selama dua minggu. Bila kasus meluas, pejabat akan menutup seluruh zona atau bahkan menutup seluruh provinsi.

3 dari 4 halaman

Hati-Hati Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain

Infografis 5 Tips Cegah Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
Perbesar
Infografis 5 Tips Cegah Covid-19 Saat Beraktivitas dengan Orang Lain. (Liputan6.com/Abdillah)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan Berikut Ini:

Lanjutkan Membaca ↓