Mata Perempuan Asal India Keluarkan Darah Selama Menstruasi

Oleh Liputan6.com pada 24 Mar 2021, 17:02 WIB
Diperbarui 24 Mar 2021, 17:02 WIB
[Fimela] Ilustrasi Menstruasi
Perbesar
Ilustrasi Menstruasi | unsplash.com/@erol

Liputan6.com, Jakarta - Seorang ibu rumah tangga di India baru-baru ini jadi sorotan karena mengalami kondisi langka yang membuatnya mengeluarkan darah dari matanya. Darah tersebut keluar bersamaan dengan periode menstruasi yang dialaminya.

Kejadian ini berawal ketika perempuan asal Chandigarh itu mengalami pendarahan di mata. Lalu, ia langsung dilarikan ke UGD rumah sakit setempat. Menariknya, perempuan berusia 25 tahun ini tidak merasakan sakit atau tak nyaman pada tubuh.

Dilansir dari India.com, Selasa, 23 Maret 2022, ia menjalani serangkaian tes di rumah sakit untuk memastikan penyebab utama dari matanya yang berdarah, namun semua laporan normal. Tak ada luka pada mata, tak ada pula riwayat pendarahan pada mata dari keluarga.

Saat perempuan ini diperiksa lebih lanjut, dokter menemukan bahwa pendarahan pada mata itu terjadi saat pasien memasuki periode menstruasinya. Dokter menyadari dan mendiagnosis pasien tersebut dengan kemungkinan ocular vicarious menstruation (OVM).

Kondisi yang sangat langka, OVM didefinisikan sebagai "perdarahan siklis di organ luar rahim selama menstruasi," menurut Medizzy. Pendarahan juga dapat terjadi dari bibir, mata, paru-paru, perut, dan paling umum hidung

Setelah didiagnosis, kasusnya langsung dipublikasikan di dalam British Medical Journal. Di mana penulis studi menjelaskan bagaimana perubahan hormonal selama menstruasi memengaruhi permeabilitas vaskular di organ-organ tersebut yang mengakibatkan pendarahan.

2 dari 4 halaman

Kata Para Peneliti

Mata Perempuan Asal India Keluar Darah Selama Menstruasi
Perbesar
Mata perempuan asal India mengeluarkan darah selama menstruasi. (dok. British Medical Journal)

"OVM terjadi karena respons pembuluh darah terhadap hormon dengan atau tidak adanya jaringan endometrium di lokasi ekstrauterin, meskipun patofisiologi pastinya tidak terlalu jelas," tulis para peneliti.

"Hormon estrogen dan progesteron dapat meningkatkan permeabilitas kapiler yang mengakibatkan hiperemia, kongesti, dan perdarahan sekunder dari jaringan ekstrauterin," demikian lanjut mereka.

Pasien tersebut akhirnya mendapatkan pengobatan kontrasepsi oral yang mengandung kombinasi estrogen dan progesteron. Setelah tindak lanjut selama tiga bulan pengobatan, pasien dilaporkan tak lagi mengalami episode mata berdarah. (Melia Setiawati)

3 dari 4 halaman

Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya

Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya
Perbesar
Infografis Pakai Masker Boleh Gaya, Biar Covid-19 Mati Gaya (Liputan6.com/Triyasni)
4 dari 4 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓