Bukan Asia Timur, Berikut Rekomendasi Destinasi Wisata Paling Menarik pada 2021 versi Lonely Planet

Oleh Asnida Riani pada 20 Des 2020, 07:00 WIB
Diperbarui 20 Des 2020, 07:00 WIB
Wisata Kamboja
Perbesar
Angkor Wat, Kamboja. (dok. pexels/Julia Volk)

Liputan6.com, Jakarta - Kendati Asia Timur jadi destinasi favorit wisatawan Indonesia, beberapa tahun belakangan, wilayah itu justru tak masuk rekomendasi destinasi wisata Lonely Planet pada 2021. Lalu, ke mana sebaiknya Anda merencanakan perjalanan, bila memungkinkan?

Melansir laman South China Morning Post, Sabtu, 19 Desember 2020, di daftar tersebut, Asia-Pasifik diwakili Australia, Selandia Baru, dan Palau. Kemudian, Yordania di Asia Barat dan Kazakhstan di Asia Tengah. Lalu, ada pula Kamboja yang berhasil 'mengibarkan bendera' di kategori tersebut.

"Tak ada upaya untuk mengecualikan organisasi atau negara tertentu, dan, seperti tahun-tahun sebelumnya, kami memastikan penyebaran geografis yang sangat baik," kata Noirin Hegarty, wakil presiden konten digital di penerbit buku panduan tahunan berisi daftar tempat untuk dikunjungi dalam 12 bulan mendatang tersebut.

 

Namun, seperti semua hal terkait 2020, perjalanan bukanlah hal biasa. "Ada proposisi berbeda tahun ini. Kami merasa sulit membuat daftar 10 kota, wilayah, dan negara terbaik. Kami harus menginterogasi apa yang menghasilkan prinsip-prinsip komunitas, keragaman, dan keberlanjutan," kata Hegarty.

Lonely Planet telah menyoroti 30 orang yang menginspirasi, tujuan, dan proyek pariwisata yang berfokus pada tiga tren untuk tahun 2021.

Yang menonjol dari Asia adalah Footprint Café, restoran nirlaba Khmer dan ruang kerja bersama untuk pengembara digital internasional, sekaligus perusahaan sosial lokal di Siem Reap, Kamboja.

Ini mendukung pelatihan, pekerjaan, dan permulaan untuk membantu mengangkat orang keluar dari siklus kemiskinan yang memengaruhi 45 persen dari populasi lokal. Itu dinobatkan sebagai bisnis kecil terbaik dalam kategori Komunitas Lonely Planet.

 

** #IngatPesanIbu

Pakai Masker, Cuci Tangan Pakai Sabun, Jaga Jarak dan Hindari Kerumunan.

Selalu Jaga Kesehatan, Jangan Sampai Tertular dan Jaga Keluarga Kita.

2 dari 5 halaman

Dari Kazakhstan sampai Australia

Mengunjungi Situs Arkeologi Citadel
Perbesar
Sejumlah wisatawan mengunjungi situs arkeologi Citadel di Amman, ibu kota Yordania (26/11/2020). Situs arkeologi Citadel adalah sebuah situs bersejarah di pusat kota Amman, ibu kota Yordania. (Xinhua/Mohammad Abu Ghosh)

Kazakhstan memenangkan akomodasi terbaik di bagian Komunitas Lonely Planet untuk program homestay inovatifnya. Asia Tengah, yang sebagian besar bebas dari hotel, penduduk pedesaan dilatih dalam keramahan untuk melayani wisatawan.

Di dalam bagian Diversity adalah Amman, Yordania, yang telah dianugerahi gelar tujuan penyambutan, dan Hiakai, restoran mewah di Wellington, Selandia Baru di mana Anda akan menemukan makanan asli terbaik.

Tiny Palau dinyatakan sebagai pulau terbaik dalam kategori Keberlanjutan atas tindakan yang diambil untuk melindungi ekosistem laut. Semua pengunjung negara di tengah Samudra Pasifik itu harus menandatangani janji sadar lingkungan.

Pemulihan berkelanjutan Australia dari kebakaran musim panas lalu selalu mendapat perhatian dari Lonely Planet. Tak heran negara tersebut dipilih dalam kategori restorasi, bagian dari kategori Komunitas Perjalanan Terbaik.

Juga, dipilih dalam artikel tersebut adalah perusahaan sosial Echidna Travel. Mereka mengarahkan pengunjung dalam tur untuk mengumpulkan data tentang hewan yang kembali ke tanah yang hancur.

Untuk setiap pengunjung, Echidna menanam satu pohon eukaliptus guna membantu koala, yang 60 ribu di antaranya tewas atau terluka dalam kobaran api menurut perkiraan terbaru.

 

3 dari 5 halaman

Pemulihan Sektor Pariwisata

Danau MacDonell di Australia
Perbesar
Danau MacDonell di Australia. (Foto: instagram.com/australia)

Pemulihan, baik dari pandemi atau kerusakan akibat perubahan iklim, akan jadi tema utama dalam industri perjalanan untuk waktu yang lama. Ini tetap jadi pertimbangan di tengah munculnya vaksin COVID-19 dan koridor perjalanan yang diperdebatkan.

"Akan ada permintaan konsumen yang sangat besar untuk bepergian hanya karena kami telah dibatasi, tapi keselamatan akan jadi pertimbangan utama dalam membuka kembali dunia," kata Hegarty. "Namun, mungkin tak ada akses yang sama saat ini karena beberapa maskapai penerbangan tak dapat bertahan."

Akibatnya, perjalanan mungkin akan jadi lebih mahal. "Selalu ada argumen bahwa orang-orang dengan uanglah yang mampu melakukan perjalanan internasional. Tapi, ada peningkatan besar-besaran dalam perjalanan oleh kelas menengah di China dan India," kata Hegarty.

COVID-19 mungkin sedikit mengurangi tren itu, tapi sudah ada bukti sebaliknya. "Kita mungkin melihat kebangkitan besar-besaran karena di China ada tren 'pembelanjaan balas dendam' karena perjalanan domestik kembali ke 90 persen dari apa yang terjadi pada 2019," kata Hegarty.

Data Lonely Planet menunjukkan bahwa meski orang-orang mau bepergian, mereka belum melakukan pemesanan.

Itu bisa tetap jadi kasus sampai vaksin didistribusikan secara luas, meski kemudian bisa muncul masalah vaksinasi karena wisatawan dari 'negara-negara kaya' merambah ke daerah yang masih dirusak virus corona baru.

"Kami tak pernah mengatakan, 'Ini yang harus Anda lakukan dan ini adalah cara Anda melakukannya' karena kami melihat peran kami sebagai pemberi informasi, dan mengatakan sebagaimana adanya, sehingga pengguna dan pembaca kami dapat mengambil keputusan sendiri," kata Hegarty.

"Bepergian akan jadi latihan yang lebih bijaksana, dan mungkin lebih mahal, tapi memiliki informasi yang benar-benar baik jadi lebih penting," tandasnya.

4 dari 5 halaman

Infografis Tips Libur Panjang Bebas COVID-19

Infografis Tips Libur Panjang Bebas Covid-19
Perbesar
Infografis Tips Libur Panjang Bebas Covid-19 (Liputan6.com/Abdillah)
5 dari 5 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓