Paspor AS Kehilangan Hak Istimewanya

Oleh Komarudin pada 09 Jul 2020, 13:02 WIB
Diperbarui 09 Jul 2020, 13:02 WIB
Ilustrasi Paspor
Perbesar
Ilustrasi paspor (Dok.Unsplash)

Liputan6.com, Jakarta - Banyak negara di seluruh dunia mulai membuka kembali perbatasannya ketika mereka mengendalikan wabah corona Covid-19. Namun, mereka membatasi atau melarang perjalanan dengan negara-negara di mana virus ini masih merajalela, termasuk Amerika Serikat (AS).

Paspor AS, yang memungkinkan pemegangnya mengakses ke banyak negara bebas visa atau dengan visa di tempat, tidak lagi memiliki keistimewaan yang sama, The New York Times melaporkan, seperti dikutip dari laman Business Insider, Rabu, 8 Juli 2020.

"Ini mengejutkan, melihat salah satu negara paling maju di dunia ditempatkan di jalur lambat pembukaan kembali global," kata Robin Niblett, direktur Chatham House, lembaga penelitian London untuk urusan internasional kepada The Times.

Lima orang Amerika yang terbang ke Sardinia dengan jet pribadi ditolak dan gubernur di Meksiko mengadvokasi langkah-langkah pembatasan yang lebih ketat untuk mencegah orang Amerika Serikat masuk ke negara itu dan menyebarkan virus.

Dimitry Kochenov, co-creator dari The Quality of Nationality Index, yang melihat manfaat apa yang diperoleh warga negara yang berbeda, kewarganegaraan adalah faktor utama di balik menjaga ketidaksetaraan global saat ini. Jadi, tentu saja paspor AS selalu melambangkan tingkat tertinggi dari hak istimewa itu.

Dia menjelaskan bahwa dalam kasus orang Amerika di Sardinia, meskipun mereka harus terbang dengan jet pribadi, itu tidak memungkinkan mereka untuk mengatasi kelemahan paspor AS hari ini.

 

2 dari 3 halaman

Menutup Pintu

Paspor
Perbesar
Ilustrasi Foto Paspor (iStockphoto)

Negara-negara menutup pintu mereka ke Amerika, karena wabah di AS - yang terburuk di dunia - mendekati 3 juta orang terinfeksi dengan lebih dari 131 ribu kematian. AS pekan lalu melampaui 50 ribu kasus baru positif Covid-19 harian, dan tren itu bertahan pada minggu ini dengan banyak negara bagian dan kota-kota yang mencatat rekor infeksi tinggi, rawat inap, atau kematian.

Niblett mengatakan kepada The Times bahwa di luar lonjakan kasus di AS, sistem perawatan kesehatan Amerika didesentralisasi, tidak dapat diprediksi dan tidak setara, yang juga memainkan peran di negara-negara yang memilih untuk membatasi atau melarang perjalanan ke negara mereka oleh orang Amerika.

Pekan lalu, Uni Eropa mengecualikan AS dari daftar negara-negara yang diizinkan untuk mengunjungi negara-negara anggotanya karena penanganan wabah yang buruk. Hilangnya keistimewaan ini adalah apa yang sudah lama dialami banyak orang yang memiliki kewarganegaraan lain.

Pandemi itu hanya menunjukkan kepada orang Amerika apa yang sudah diketahui seluruh dunia tentang fungsi utama kebangsaan di dunia. Namun, Niblett mengatakan bahwa ketika Trump mengeluarkan larangan perjalanan untuk Eropa kembali pada Maret 2020, itu memberi negara lain izin untuk melakukan hal yang sama untuk AS. Dalam Henley Passport Index terbaru, yang secara berkala mengukur paspor paling ramah perjalanan di dunia, AS secara resmi berada di urutan ke-7.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓