Kereta di India Dijadikan Tempat Isolasi Corona COVID-19

Oleh Komarudin pada 13 Apr 2020, 22:03 WIB
Diperbarui 13 Apr 2020, 22:17 WIB
Ilustrasi kereta api
Perbesar
Ilustrasi kereta api. (dok. Pixel2013/Pixabay/Tri Ayu Lutfiani)

Liputan6.com, Jakarta - Untuk pertama kalinya dalam 167 tahun, Indian Railways menghentikan keretanya karena lockdown untuk memutus penyebaran virus corona COVID-19. Sistem kereta nasional India telah dilengkapi sarana untuk memberi makan orang yang lapar dan memindahkan pasokan penting, dan mengubah gerbongnya menjadi bangsal isolasi.

Dikutip dari South China Morning Post, Senin (13/4/2020), sebuah sistem kereta yang memastikan semua anggota staf dan peralatan yang diperlukan berada di tempat yang tepat setiap hari untuk membawa 16 juta orang dari titik A ke titik B sepanjang 67.368 kilometer, lebih dari 20 kereta dapat menghadapi tantangan pandemi dengan tenang.

Sejak Perdana Menteri Narendra Modi mengumumkan lockdown nasional pada 24 Maret 2020, perusahaan kereta api telah menyuntikkan makna baru sebagai jalur kehidupan negara.

Dengan kereta duduk diam, itu telah mengubah 2.500 gerbong menjadi bangsal isolasi untuk pasien Covid-19 yang tidak sakit kritis; karena virus corona dapat menyebar di dalam ruang yang ber-AC terpusat, kereta itu menggunakan gerbong yang tidak ber-AC.

Gerbong telah disanitasi, tempat sadaran diubah menjadi tempat tidur, peralatan medis dipasang, ruangan untuk tenaga medis disediakan, dan ruang perawat dan dokter dibuat masing-masing.

Satu gerbong dapat membawa 16 pasien. Jumlah tempat tidur yang disediakan oleh gerbong ini adalah 40 ribu dan setiap hari 375 gerbong lainnya. Indian Railways telah melontarkan pengaruhnya di belakang perang melawan virus corona.

Indian Railways adalah produsen besar barang yang dibutuhkannya, seperti membuat masker dan pembersih tangan untuk stafnya sendiri. Ketika penularan menyebar, Indian Railways meningkatkan produksi barang-barang tersebut.

Hingga 1 April 2020, kereta Indian Railways telah membuat hampir 300 ribu masker dan 26 ribu liter hand sanitizer, dan juga mulai membuat tempat tidur rumah sakit, tandu, dan brankar, dan bahkan alat pelindung diri (ADP).

2 dari 3 halaman

Pasokan Makanan

Ilustrasi Makan
Perbesar
Ilustrasi makan (dok. Pixabay.com/Putu Elmira)

Memastikan pasokan makanan yang tidak terputus telah menjadi bagian penting dari upaya pemerintah melawan virus dan di sini kereta barang sangat penting. Setiap hari, sekitar 200 kereta barang telah memindahkan biji-bijian, minyak, beras, gula, tanker susu, buah-buahan dan sayuran ke pasar grosir di seluruh India.

Karena jalur lebih kosong dari biasanya karena kurangnya kereta penumpang, kereta barang melaju dengan kecepatan 100 km/jam dari 25 km/ jam yang biasanya. Kereta ini bukan hanya menyediakan makanan yang dipindah ke rel yang lain, tetapi juga makanan yang dimasak untuk mereka yang sakit mengatur lockdown yang kadang berefek brutal. 

Divisi katering beroperasi di 13 dapur "pangkalan" raksasa yang menyiapkan makanan yang disajikan di kereta pada waktu normal.

Dapur-dapur itu menyajikan makan siang gratis di stasiun kereta api untuk memberi makan keluarga miskin yang tiba-tiba kehilangan penghasilan. Pada minggu pertama lockdown, kereta api melayani 140 ribu makanan untuk mereka yang membutuhkan.

Di stasiun Old Delhi di ibu kota, Mohammed Idrees, yang bekerja sebagai penjaga di dekat sebuah asrama anak laki-laki tunawisma, telah memerhatikan penyajian makan siang.

“Bagi orang-orang yang mungkin tidak makan malam dan pasti tidak sarapan, makan siang gratis inilah yang membuat mereka terus berjalan. Sungguh aneh melihat seluruh stasiun tampak angker dan kemudian tiba-tiba kerumunan muncul di tempat di mana makanan dibagikan, " katanya.

Di kota suci Hindu Varanasi, otoritas kereta api telah mengatasi masalah yang tidak biasa - penumpang yang baru tiba atau sedang menunggu kereta pulang pada hari Modi mengumumkan lockdown, menghentikan semua kereta penumpang. Mereka terdampar di stasiun, menunggu kereta yang tidak akan pernah datang.

Beberapa dibawa dengan mobil ke tempat tujuan jika jaraknya tidak terlalu jauh. Tetapi untuk sekitar 50 keluarga yang rumahnya hampir 1.500 km jauhnya, tidak ada yang bisa dilakukan selain membiarkan mereka tetap di peron dan menunggu hingga 14 April 2020 ketika lockdown dijadwalkan berakhir.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓