Alasan Pangeran Harry dan Meghan Markle Tunjukkan Kemarahan pada Istana

Oleh Komarudin pada 25 Feb 2020, 07:04 WIB
Diperbarui 25 Feb 2020, 07:04 WIB
Meghan Markle
Perbesar
Meghan Markle memakai cincin aquamarine milik Putri Diana sesaat setelah menikah dengan Pangeran Harry. (STEVE PARSONS / POOL / AFP)

Liputan6.com, Jakarta - Hubungan Pangeran Harry dan Meghan Markle dengan Istana Buckingham semakin mendingin setelah mereka membatalkan rencana untuk menggunakan merek "Sussex Royal".

Unggahan di situs resmi pasangan itu menunjukkan bahwa Harry dan Meghan marah pada cara keputusan itu dicapai dan bagaimana mereka diperlakukan dibandingkan dengan bangsawan lain, seperti melansir dari Guardian, Senin, 24 Februari 2020.

Sebuah pernyataan menyarankan bahwa larangan penggunaan kata "kerajaan" tidak dapat diterapkan di luar negeri. "Tidak ada," katanya, "yurisdiksi apa pun oleh monarki atau Kantor Kabinet atas penggunaan kata 'kerajaan' di luar negeri."

Akun Instagram pasangan ini menggunakan nama Sussex Royal, seperti halnya situs yang mereka buat setelah keputusan mengejutkan mereka untuk berhenti menjalankan tugas kerajaan resmi demi kebebasan finansial.

Seorang juru bicara untuk Sussex mengatakan, saat ini Duke dan Duchess fokus pada rencana untuk mendirikan organisasi nirlaba baru. Mereka telah sepakat bahwa organisasi nirlaba mereka, ketika diumumkan musim semi ini, tidak akan dinamakan Sussex Royal Foundation.

"Duke dan Duchess of Sussex tidak berniat untuk menggunakan 'Sussex Royal' di wilayah mana pun setelah musim semi 2020."

2 dari 3 halaman

Hapus Merek Dagang

Pangeran Harry dan Meghan Markle
Perbesar
Pangeran Harry dan sang istri Meghan Markle membuat keputusan mengejutkan. Pasangan itu mengungkapkan keinginan untuk hidup mandiri dan mundur dari anggota senior kerajaan Inggris. (Files Photo by Daniel LEAL-OLIVAS / AFP)

Juru bicara itu menjelaskan bahwa aplikasi merek dagang, yang diajukan sebagai tindakan perlindungan "bertindak atas saran dari dan mengikuti model yang sama untuk Royal Foundation" telah dihapus.

Kehidupan pasangan sebagai bangsawan yang bekerja akan berakhir pada 31 Maret ketika mereka berhenti mewakili Ratu dan menjadi mandiri secara finansial.

Kata sebuah pernyataan, tidak ada yurisdiksi oleh monarki atau Kantor Kabinet atas penggunaan kata 'kerajaan' di luar negeri. Duke dan Duchess of Sussex tidak bermaksud menggunakan 'Sussex Royal' atau kata 'royal' dalam setiap wilayah (baik di Inggris atau sebaliknya) ketika transisi terjadi pada musim semi 2020.

Kegagalan mereka untuk menyetujui peran hibrida dalam keluarga kerajaan, yaitu melakukan beberapa tugas kerajaan, sementara juga mengerjakan proyek-proyek luar. Sementara, ada preseden anggota keluarga kerajaan lain yang mencari pekerjaan di luar institusi kerajaan.

3 dari 3 halaman

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓