Ternyata Pisang Tak Cocok untuk Sarapan, Begini Penjelasannya

Oleh Komarudin pada 02 Mei 2019, 04:00 WIB
Diperbarui 03 Mei 2019, 09:13 WIB
pisang

Liputan6.com, Jakarta - Mengonsumsi buah, termasuk pisang, untuk sarapan jadi kebiasaan yang dilakukan banyak orang. Selain mudah didapat, harga buah satu ini sangat terjangkau.

Tapi, ternyata sebaiknya Anda jangan terlalu sering mengonsumsi pisang untuk sarapan. Dirangkumkan Fimela.com, penemu diet Alkamind, Daryl Giofire, mengatakan bahwa pisang mengandung gula yang tinggi.

Pisang, menurut Daryl, terdiri dari 25 persen gula dan bersifat asam bagi lambung sehingga tak cocok dikonsumsi begitu saja sebagai sarapan, walau pisang mengandung serat tinggi dengan vitamin dan mineral, vitamin C, dan magnesium.

Kandungan gula dalam pisang dinilai sangat mengkhawatirkan, apalagi bagi mereka yang rentan diabetes. Pisang yang bersifat asam juga bisa memicu asam lambung tinggi. Selain itu, pisang juga mampu menaikkan energi sementara. Setelahnya, rasa lelah dan lapar akan terasa karena pisang tak mampu menutupi rasa kekurangan makanan.

2 of 3

Dikombinasikan dengan Oats

buah pisang
Tips menyimpan buah pisang./Copyright pixabay.com

Kondisi itu bukan berarti Anda tak bisa mengonsumsi pisang untuk sarapan. Caranya, Anda bisa mengombinasikan pisang dengan oats atau makanan berserat tinggi dan mengenyangkan.

Hal yang perlu diingat, reaksi pencernaan setiap orang tak sama. Jika memang tak merasakan efek kelaparan atau asam lambung naik, maka tak masalah melanjutkan mengonsumsi pisang untuk sarapan. (Febi Anindya Kirana/Fimela.com)

3 of 3

Saksikan Video Pilihan di Bawah Ini:

Lanjutkan Membaca ↓