Keistimewaan Dataran Tinggi Golan yang Diklaim Trump Milik Israel

Oleh Komarudin pada 09 Apr 2019, 07:30 WIB
Diperbarui 11 Apr 2019, 06:13 WIB
Kolam Air Panas di Dataran Tinggi Golan

Liputan6.com, Jakarta - Dataran Tinggi Golan kembali menjadi perbincangan di dunia internasional. Hal itu terjadi usai Donal Trump mengklaim Amerika Serikat mengakui kedaulatan Israel atas Dataran Tinggi Golan. Selama ini, Dataran Tinggi Golan adalah sebuah wilayah yang disengketakan antara Israel dan Suriah.

Terlepas dari klaim Trump tersebut, Dataran Tinggi Golan merupakan dataran subur yang terletak di Laut Galilea. Sebenarnya, nenek moyang zaman prasejarah telah melihat nilai lokasi Dataran Tinggi Golan sejak periode zaman Paleolitik Atas.

Masa tinggal yang lama di Dataran Tinggi Golan ini memiliki nilai arkeologis yang penting. Berbagai penemuan di wilayah ini berkisar dari yang Alkitabiah hingga yang penuh teka-teki.

Dilansir dari ancient-origins.net, Senin, 8 April 2019, berikut lima penemuan terbaru yang paling menarik di Dataran Tinggi Golan.

2 of 3

Kota Kuno Bethsaida

Bethsaida
Bethsaida (Foto: YouTube)

Bethsaida sering disebutkan dalam kitab Perjanjian Baru dan kota terkenal di mana rasul Yesus, Filipus, Andreas, dan Petrus datang. Di sini juga Yesus disebutkan telah melakukan beberapa mukjizat yang terkenal, seperti mengembalikan penglihatan kepada orang buta (Markus 8: 22-25).

Sebagai lokasi yang penting bagi umat Kristen, banyak arkeolog alkitab dan cendekiawan telah merenungkan di mana Betsaida mungkin berada.

Makam Megalitik Misterius 4000 Tahun

Pada 2017, makam megalitik berusia 4000 tahun dengan ukiran batu unik di langit-langitnya diidentifikasi di Dataran Tinggi Golan. Ini adalah salah satu dari 5.600 dolmen yang telah didokumentasikan di wilayah ini hingga saat ini. Makam multichambered ini memiliki 15 ukiran yang menggambarkan garis lurus menuju pusat busur, desainnya belum bisa diuraikan oleh arkeolog. 

Makam Zaman Perunggu adalah salah satu yang terbesar yang ditemukan di Timur Tengah sejauh ini dan batu kapur basal yang menutupinya, yang memiliki seni cadas terukir di atasnya, beratnya sekitar 50 ton.

Keberadaan dolmen dan lainnya seperti tanpa adanya bangunan lain dari periode waktu yang sama menunjukkan kepada para arkeolog bahwa orang-orang yang tinggal di Golan pada waktu itu terorganisir dan mungkin nomaden. Mereka mungkin tertarik ke Dataran Tinggi Golan karena tanahnya yang subur dan vulkanik, lingkungan pertanian yang sangat menarik dan lokasi untuk penggembalaan ternak.

3 of 3

Roda Raksasa

Roda Raksasa (Wheel of Giants)
Roda Raksasa (Wheel of Giants) (Foto: YouTube/Real Thing TV)

Di Dataran Tinggi Golan terdapat megalit yang tak biasa yang terdiri dari lingkaran batu-batu besar yang berasal dari Zaman Perunggu Awal dan masih menjadi misteri hingga hari ini.

Desainnya seperti roda dari batu-batu besar yang ditumpuk - sekitar 40.000 ton basal hitam - ditumpuk menjadi setidaknya lima cincin konsentris, dengan pusat penguburan di tengahnya. Disebut sebagai "Stonehenge of the Levant", diperkirakan berumur sekitar 5.000 tahun.

Dalam bahasa Arab disebut Rujm el-Hiri, yang berarti "tumpukan batu kucing liar." Dalam bahasa Ibrani disebut Gilgal Refaim atau "roda raksasa" (Wheel of Giants).

Situs Kuil Pertama

Pada 2018 sekelompok ahli menemukan sisa-sisa gerbang batu bata yang dulunya merupakan bagian dari Kota Zer di Alkitab, yang kemudian dikenal sebagai Bethsaida dalam Perjanjian Baru dan Injil. Zer adalah pusat kota penting yang terletak di dekat Danau Galilea dan, menurut tradisi, ditemukan oleh salah satu dari dua belas suku Israel.

Aspek paling penting dari penemuan ini adalah bahwa gerbang itu berukuran besar, menunjukkan bahwa itu adalah bagian dari benteng yang luas. Ini menunjukkan bahwa Zer adalah kota besar selama periode Kuil Pertama.

Sebuah monumen raksasa di dasar Laut Galilea, serta beberapa bangunan misterius, termasuk roda batu raksasa dan monumen berbentuk bulan, ditemukan di dan dekat Dataran Tinggi Golan. Monumen batu prasejarah Gilgal Refaim, Yitro Cairn, dan struktur melingkar yang ditemukan di Laut Galilea tanpa diketahui selama berabad-abad di daerah sengketa Golan dan arkeolog tak tahu siapa yang membangun atau mengapa.

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Lanjutkan Membaca ↓

Live Streaming

Powered by