Sambut Libur Akhir Tahun, Sultan Yogya Minta Bus Pariwisata Tak Masuk Pusat Kota

Oleh Liputan6.com pada 18 Des 2018, 11:15 WIB
Diperbarui 19 Des 2018, 20:14 WIB
Bus Wisata di Yogya Dilarang Parkir Pinggir Jalan

Yogyakarta - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta Sri Sultan Hemengku Buwono X berpendapat bus pariwisata tidak perlu masuk pusat Kota Yogyakarta. Usulan itu untuk mencegah kondisi lalu lintas di kawasan itu semakin semrawut.

"Kalau aku sebetulnya bus-bus sebetulnya tidak perlu masuk Kota Yogyakarta," kata Sultan di Kompleks Kepatihan, Yogyakarta, Senin, 17 Desember 2018, dilansir Antara.

Namun demikian, menurut dia, keinginan itu sulit diwujudkan apabila Pemerintah Kota Yogyakarta tidak memiliki pandangan yang sama mengenai penataan lalu lintas itu. "Tapi kalau kota (Pemkot Yogyakarta) masih keberatan ya susah," kata Raja Keraton Ngayogyakarta ini.

Menurut Sultan, saat ini kondisi lalu lintas di Kota Yogyakarta sudah padat. Kepadatan itu diperkirakan semakin meningkat memasuki momentum libur akhir tahun yang bertepatan dengan Hari Raya Natal dan Tahun Baru seperti saat ini.

"Tadi malam kita lihat dari jembatan (Serangan) sampai Kuncen (Pasar Pakuncen), (SMA) Teladan, pinggir-pinggir itu bis-bis besar semua, kan sudah liburan," kata dia.

Menurut dia, bus besar yang membawa pariwisata bisa dibuatkan semacam tempat parkir atau "park and ride" di luar kawasan pusat Kota Yogyakarta. Dari situ, wisatawan bisa beralih menggunakan moda transportasi khusus menuju kota.

Pembuatan "park and ride", menurut dia, antara lain dapat memanfaatkan tanah kas desa seluas 5 hektare yang ada di timur Jogja Expo Center (JEC). "Berhenti di situ, ke kotanya bisa pakai odong-odong yang bagus, kan bisa," kata dia.

Selain itu, menurut dia, solusi lain untuk mengurangi kepadatan lalu lintas di kota gudeg yakni dengan mengoptimalkan moda-moda transportasi umum seperti Trans Jogja atau yang lainnya. "Jadi, kota ini tidak semrawut," kata Sultan.

Saksikan video pilihan berikut ini:

Live Streaming

Powered by