Menyehatkan sampai Mengatasi Jenuh, Ini 6 Manfaat Menjadi Relawan

Oleh Dadan Eka Permana pada 04 Nov 2018, 14:30 WIB
Diperbarui 04 Nov 2018, 14:30 WIB
Ilustrasi Sukarelawan
Perbesar
Ilustrasi sukarelawan (dok. Pixabay.com/Putu Elmira)

Liputan6.com, Jakarta - Merelakan waktu, tenaga, dan pikiran, serta mengikhlaskan hati untuk saling membantu. Begitulah relawan atau disebut juga volunteer.Para relawan dengan sukarela datang ke medan bencana hanya demi satu misi, yakni kemanusiaan.

Tak hanya sebatas itu, mereka juga dengan sukrela tinggal di tengah hutan hanya demi kemajuan pendidikan, dan banyak lagi kegiatan relawan yang patut dipuji.

Kegiatan membantu tanpa pamrih itu, berdasar sudut pandang psikologi, memiliki banyak manfaat. Berikut enam di antaranya dari manfaat menjadi relawan berdasar penyataan psikolog Lita Gading.

Menyehatkan jiwa dan raga

Menjadi relawan akan memberi kepuasan bathin, itu berdampak baik untuk pikiran dan meningkatkan kesehatan jiwa. Orang yang senang, fisiknya akan lebih sehat.

Memperluas networking

Menjadi relawan bisa memperluas jaringan pertemanan. Sebab bisa bertemu banyak orang baru yang bisa dijadikan relasi.

Mengatasi rasa jenuh

Menjadi relawan juga bisa sebagai obat untuk mengatasi jenuh dengan rutinitas pekerjaan sehari-hari. Dengan mengatasi kejenuhan, bisa mengembalikan semangat hidup.

Menemukan kepuasan bathin

Kegiatan sebagai relawan seseorang harus tulus, dan tanpa pamrih agar bisa merasakan kebahagiaan yang dimaksud.

Meningkatkan rasa percaya diri

Seringnya berinteraksi dengan orang lain, bahkan berbicara di depan umum, membuat diri lebih luwes dalam bersosialisasi.

Mempererat tali silaturahmi

Seringnya berkumpul bersama dengan misi dan visi yang sama, bisa mempererat hubungan silaturahmi.  

 

Saksikan video pilihan di bawah ini:

Tag Terkait