Para Pria Single, Silakan Kunjungi Desa Khusus Wanita di Brasil!

Oleh Cindy Melissa Putri pada 31 Agu 2014, 17:35 WIB
Diperbarui 31 Agu 2014, 17:35 WIB
Para Pria Single, Silahkan Kunjungi Desa Khusus Wanita di Brasil!
Perbesar
Noiva do Cordeiro dihuni oleh 600 orang penduduk wanita.

Liputan6.com, Brasil Indahnya kota Noiva do Cordeiro memang tak dapat dipungkiri lagi. Bukit-bukit yang terhampar dengan cantiknya, pepohonan yang tinggi serta desiran angin yang sejuk membuat masyarakat tak ingin pergi dari kota yang satu ini.

 

Secara kasatmata, kota ini memang terlihat seperti kota biasa. Namun siapa yang menyangka bahwa kota cantik ini ternyata hanya dihuni oleh wanita saja. Dilansir dari Oddity Central, Minggu (31/8/2014) Noiva do Cordeiro dihuni oleh kurang lebih 600 orang wanita yang berusia antara 20 hingga 35 tahun.

 

Noiva-de-Cordeiro2

 

Para pria tentu saja ingin mengunjungi kota ini. Namun tak semudah itu, peraturan ketat pun mereka buat agar para pria tak dapat dengan mudahnya dapat berkunjung ke kota ini. Sebenarnya, beberapa di antara mereka sudah berkeluarga. Mereka datang ke kota ini hanya untuk bekerja sementara para suami dapat melepaskan rasa kangen hanya di akhir pekan saja.

 

"Kota ini sangat terorganisir sangat baik. Para wanita mampu bekerja dengan sangat baik sehingga kota kami selalu terlihat sejuk dan aman walaupun Anda harus berjalan di malam hari. Dapat dikatakan, para wanita jauh lebih bertanggung jawab dibandingkan kaum pria," ujar Rosalee Fernandes (49) salah seorang penduduk di Noiva do Cordeiro.

 

Para wanita pun saling bahu membahu satu sama lain. Jika terjadi perselisihan, mereka dapat mengatasinya dengan baik. Hidup dengan rukun sangat terlihat dari masyarakat Noiva do Cordeiro.

Noiva-de-Cordeiro3

 

Kota unik ini mulai didirikan pada akhir abad 19 oleh seorang wanita bernama Maria Senhorinha de Lima. Saat itu, Maria dipaksa menikah oleh orangtuanya dengan seorang pria. Karena dikucilkan akibat dicap sebagai penzina, akhirnya pada tahun 1891 ia pergi ke suatu daerah. Kota yang akhirnya ia beri nama Noiva do Cordeiro ini menjadi tempat tinggal Maria bersama dengan para wanita lajang yang ia rangkul untuk hidup bersamanya.

 

Noiva-de-Cordeiro4

 

Suatu ketika, ada seorang pria yang menikah dengan salah satu masyarakat Noiva do Cordeiro. Pria tersebut selalu mengatur apa yang harus dilakukan oleh istrinya. Ketika pria itu meninggal, para perempuan di Noiva do Cordeiro memutuskan bahwa mereka tak lagi harus menuruti semua perintah dari pria karena mereka dapat hidup dan membangun kota tanpa bantuan pria. (Cyn/Ars)

Video Pilihan Hari Ini

BERANI BERUBAH: Bertani di Atas Masjid