LBM NU Jember Keluarkan Fatwa Pernyataan Menag Gus Yaqut Bukan Penistaan Agama

Oleh Liputan6.com pada 04 Mar 2022, 05:00 WIB
Diperbarui 04 Mar 2022, 05:00 WIB
Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas
Perbesar
Menteri Agama (Menag) Yaqut Cholil Qoumas. (Foto: Dokumentasi Kementerian Agama)

Liputan6.com, Jember - LBM PCNU Kabupaten Jember mengeluarkan fatwa bahwa pernyataan Menteri Agama Yaqut Cholil Qoumas (Gus Yaqut) saat menjelaskan tujuan surat edaran pengaturan toa atau pengeras suara masjid tidak terbukti melakukan penistaan agama.

"Tidak ada unsur penistaan atau penodaan agama dalam pernyataan Menteri Agama, karena tidak ada unsur tasybih (menyamakan) antara azan dan suara anjing," kata Ketua Lembaga Bahtsul Masail Pimpinan Cabang Nahdlatul Ulama ​​​​(​LBM PCNU) Jember Kiai Mohamad Syukri Rifa'i dalam rilis yang diterima di Kabupaten Jember, Jawa Timur, Kamis, dikutip Antara.

Menurutnya, Menag Gus Yaqut sedang menjelaskan contoh-contoh kebisingan suara yang perlu diatur sedemikian rupa, bukan hanya suara anjing, bahkan suara knalpot kendaraan bermotor dan suara klakson ada mekanisme aturan guna menjaga keharmonisan dalam bersosial.

Sebelum melakukan pembahasan, kata dia lagi, LBM PCNU Jember telah terlebih dahulu melakukan tabayyun (klarifikasi) dengan mendapatkan transkrip utuh pernyataan Menag.

"Selain itu, para Pengurus LBM NU Jember juga telah menyaksikan video penuh wawancara Gus Yaqut yang berdurasi 2 menit 50 detik," ujarnya lagi.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saksikan Video Pilihan Ini:


Salah Paham

Kalau lihat dalam video pendek yang sudah dipotong, kata dia, ada kesan mempersamakan (suara azan dengan suara anjing), tetapi kalau dalam video utuh, sama sekali tidak ada persamaan (tasybih) antara azan dengan suara anjing.

"Kajian dilakukan antara lain dengan menggunakan pendekatan linguistik (balaghoh) dan keilmuan lain. Kami sudah kirimkan hasil kajian itu kepada PBNU dan diharapkan bisa meluruskan salah paham yang bermula dari potongan video pendek," katanya pula.

LBM PCNU Jember mengimbau masyarakat tidak mudah menuduh seseorang menistakan agama selama belum ada bukti nyata penistaan agama dan mengimbau masyarakat tidak mudah terprovokasi terkait hal yang beredar di media sosial.

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya