Viral Naik Motor Pakai Sandal Jepit Ditilang, Ini Fakta Pernyataan Kakorlantas Polri

Oleh Liputan6.com pada 15 Jun 2022, 08:00 WIB
Diperbarui 15 Jun 2022, 08:00 WIB
FOTO: Keharmonisan Keluarga Kecil Nycta Gina dan Rizky Kinos
Perbesar
Tetap safety kala pandemi. Nycta Gina dan Rizky Kinos beserta kedua anaknya kompak memakai masker berwarna putih saat akan berkendara naik sepeda motor. (Instagram/missnyctagina)

Liputan6.com, Semarang - Jagat maya mendadak viral dengan kabar larangan naik motor pakai sandal jepit. Bahkan, ada pula informasi yang beredar bahwa pemotor yang menggunakan sandal jepit bakal ditilang.

Perihal motor dan sandal jepit itu bermula dari imbauan Kepala Korps Lalu Lintas (Kakorlantas) Polri Irjen Pol Firman Shantyabudi tentang keamanan berkendara sepeda motor.

Lantas, benarkah naik motor pakai sandal jepit bakal ditilang?

Pada Senin (13/6/2022), Kakorlantas Polri Irjen Pol Firman Shantyabudi mewanti-wanti agar pengendara roda dua, tidak menggunakan sandal saat membawa sepeda motor. Hal itu ditujukan demi perlindungan maksimal dengan tujuan keselamatan.

"Kalau sudah pakai motor, kulit itu bersentuhan langsung dengan aspal, ada api, ada bensin, ada kecepatan, makin cepat makin tidak terlindungi kita, itulah fatalitas, masih banyak yang pakai sandal menggampangkan gitu saja, moga-moga kita tidak termasuk,,” kata Kakorlantas Polri, Irjen Firman Shantyabudi saat gelar apel Operasi Patuh Jaya 2022 di Polda Metro Jaya, Senin (13/6/2022), seperti dikutip kanal News Liputan6.com.

Menurut Firman, penggunaan alas kaki yang aman seperti sepatu tidaklah mahal. Jika dibandingkan keselamatan pengendara. Dia pun menganalogikan hal itu dengan nyawa yang tidak akan sebanding.

"Kalau dibilang sepatu mahal, baju pelindung mahal, ya lebih mahal mana dengan nyawa kita? Tolong itu juga dijadikan pertimbangan sehingga untuk keluar sudah siap dengan perlengkapan yang ada,” tegas Firman.

Dalam pernyataannya, Firman tak menyebut soal tilang. Bisa disimpulkan, kabar tersebut menyesatkan.

 

 

Saksikan Video Pilihan Ini:


Aman Berkendara

dalam kesempatan yang sama, Firman mengingatkan pengendara motor bisa selalu menggunakan helm yang sesuai standar nasional Indonesia (SNI). Dia meyakini, hal sekali lagi semata demi mencegah cedera parah bila terjadi kecelakaan.

"Ini bentuk perlindungan kita kepada masyarakat yang ingin kita bangun, sehingga patuh menjadi bagian, bukan lagi karena ada petugas. Ini guna helm standard, pakai sepatu,” ucap dia.

Firman juga mengatakan, dalam operasi patuh Jaya tahun ini, jajarannya telah dibantu dengan teknologi Electronic Traffic Law Enforcement (ETLE). Sehingga kepada anggota yang berada di lapangan hanya memberikan teguran kepada pelanggar.

"Jadi kepada seluruh jajaran yang melaksanakan kegiatan operasi ini, kita menitikberatkan pada kegiatan edukasi dan preventif. Kegiatan penegakan hukum akan kita laksanakan melalui kegiatan elektronik dan kegiatan teguran simpatik selama melakukan operasi di lapangan," jelasnya.

Adapun selama Operasi Patuh Jaya yang resmi dimulai sejak Senin (13/6/2022) selama 14 hari ke depan. Jajaran kepolisian nantinya akan diminta untuk hasil data evaluasi baik jenis pelanggaran yang paling banyak dilakukan dan penyebab terjadi kemacetan. Sampai tindakan yang bisa menyebabkan kecelakaan.

"Jadi tentunya masing masing daerah akan ada jenis-jenis pelanggaran yang berbeda, kami akan serahkan ini kepada satuan tugas daerah masing-masing Polda dan Polres," katanya.

"Jadi sekali lagi fokuskan perhatian kita arahan dan teguran simpatik yang dilaksanakan kepada masyarakat kepada pelanggaran yang dimaksud," dia mengungkapkan.

Tim Rembulan

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya