Ledakan di Grobogan Diduga dari Bubuk Petasan untuk Usir Kelelawar

Oleh Liputan6.com pada 29 Jan 2022, 13:00 WIB
Diperbarui 29 Jan 2022, 13:00 WIB
Polisi menemukan sejumlah barang bukti dari lokasi ledakan di Grobogan. (Foto: Liputan6.com/Humas Polda Jateng)
Perbesar
Polisi menemukan sejumlah barang bukti dari lokasi ledakan di Grobogan. (Foto: Liputan6.com/Humas Polda Jateng)

Liputan6.com, Grobogan - Kepala Bidang Humas Kepolisian Daerah Jawa Tengah Kombes Pol. M Iqbal Alqudusy mengatakan bahwa ledakan sebuah rumah di lingkungan Pondok Pesantren Darul Masyruh, Desa Penganten, Kecamatan Klambu, Kabupaten Grobogan, diduga berasal bubuk petasan.

"Ledakan berasal dari petasan, keterangan sementara korban membawa belerang yang ditempatkan di dalam kaleng seng dengan tujuan akan digunakan untuk mengusir kelelawar di lantai dua, tapi tiba-tiba meledak," katanya di Semarang, Jumat.

Ia menyebut korban ledakan yang bernama Azka Musyafiihaka (18) mengalami luka akibat terkena pecahan genteng dan kaca rumah.

"Saat ini, korban menjalani perawatan medis lebih lanjut di RSUD dr Soedjati Purwodadi," ujarnya. Kabid Humas mengimbau masyarakat sekitar tetap tenang dan menunggu hasil penyelidikan kepolisian pada kasus ledakan.

"Tim puslabfor olah TKP, situasi di Dusun Kelambu aman terkendali," ujarnya.

Seperti diwartakan, Kepolisian Resor Grobogan menunggu hasil pemeriksaan dari Pusat Laboratorium Forensik Polda Jateng terkait penyelidikan kasus ledakan di lingkungan ponpes.

Kapolres Grobogan AKBP Benny Setyowadi menyebutkan sejumlah barang bukti telah diamankan petugas Puslabfor dari TKP ledakan guna kepentingan penyelidikan lebih lanjut.

 

* Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

 


Saksikan Video Pilihan Ini:

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya