Duka Tragedi di Stadion Kanjuruhan Malang, Begini Niat dan Tata Cara Sholat Gaib

Oleh Liputan6.com pada 03 Okt 2022, 00:30 WIB
Diperbarui 03 Okt 2022, 00:30 WIB
Air Mata Keluarga Korban Tragedi Kerusuhan Stadion Kanjuruhan Malang
Perbesar
Orang-orang yang mencari anggota keluarganya memeriksa foto-foto korban kerusuhan Stadion Kanjuruhan yang disediakan oleh relawan untuk membantu mereka mengidentifikasi kerabat mereka di Malang, Jawa Timur, Minggu (2/10/2022). Sejauh ini ada 180 orang yang sedang dirawat di beberapa rumah sakit yang tersebar di beberapa rumah sakit di Malang Raya. (AP Photo/Dicky Bisinglasi)

Liputan6.com, Malang - Tragedi di Stadion Kanjuruhan, Malang, Jawa Timur menghentak rasa kemanusiaan. Seratusan lebih jiwa menjadi korban tragedi yang sama sekali tidak diduga ini.

Masyarakat Indonesia berduka. Ucapan duka cita pun terkirim dari berbagai belahan dunia.

Sebagai umat Islam, salah satu yang bisa dilakukan adalah berdoa. Meski tidak berada di lokasi jenazah, di Malang, kita pun, bisa melaksanakan sholat gaib, yakni sholat jenazah yang mayitnya tidak berada di lokasi sholat jenazah.

Hukum melaksanakan sholat jenazah adalah fardu kifayah. Artinya, bila ada ada yang sudah melaksanakannya meskipun satu orang sudah menggugurkan kewajiban umat Islam lainnya.

Artinya, tidak salah jika seseorang tidak melakukan sholat jenazah maupun sholat gaib. Sebab, diyakini jenazah sudah disalatkan oleh keluarga dan umat Islam di lokasi terkait.

Syarat sah sholat gaib terbagi menjadi dua. Pertama , jenazah berada di luar jangkauan atau lokasinya sulit dijangkau. Kedua, tahu atau menduga kuat bahwasanya jenazah yang disalatinya sudah dimandikan.

Setelah mengetahui syarat sah sholat gaib, kita mesti mengetahui rukun-rukun sholat gaib. Berikut adalah uraiannya:

1. Niat

2. Berdiri

3. Membaca empat takbir

4. Membaca surah al-Fatihah

5. Membaca sholawat kepada Nabi Muhammad SAW

6. Membaca doa untuk jenazah

7. Salam

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Ini:


Niat dan Tata Cara Sholat Gaib

Foto: Keluarga Korban Tragedi Kanjuruhan Padati Salah Satu Rumah Sakit di Malang
Perbesar
Keluarga dan kerabat korban tragedi Stadion Kanjuruhan menunggu di luar sebuah rumah sakit di Malang, Jawa Timur pada 2 Oktober 2022. Sedikitnya 174 orang tewas di stadion sepak bola Indonesia ketika ribuan penggemar tuan rumah yang marah menyerbu lapangan dan polisi menanggapi dengan gas air mata yang memicu desak-desakan, kata pihak berwenang pada 2 Oktober. (AFP/Juni Kriswanto)

Tata Cara Sholat Gaib

1. Niat Sholat Gaib

Sama seperti sholat jenazah, niat sholat gaib dilafalkan sesuai dengan jenis kelamin, jumlah, dan statusnya apakah menjadi makmum, imam, atau sendiri.

Berikut adalah lafal niat sholat gaib untuk laki-laki.

أُصَلِّي عَلَى مَيِّتِ (فُلَانِ) الْغَائِبِ أَرْبَعَ تَكْبِيرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ إِمَامًا/مَأْمُومًا لِلّٰهِ تَعَالَى

Arab-latin: Ushallî ‘alâ mayyiti (fulân) al-ghâ-ibi arba’a takbîrâtin fardhal kifayâti imâman/ma’mûman lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya menyalati jenazah ‘Si Fulan (sebutkan namanya)’ yang berada di tempat lain empat takbir dengan hukum fardu kifâyah sebagai imam/makmum karena Allah ta’ala.”

Jika yang disholatinya adalah perempuan, maka menggunakan lafal niat berikut.

أُصَلِّي عَلَى مَيِّتَةِ (فُلَانَةٍ) الْغَائِبَةِ أَرْبَعَ تَكْبِيرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ إِمَامًا/مَأْمُومًا لِلّٰهِ تَعَالَى

Arab-latin: Ushalli ‘ala mayyitati ‘fulanah’ al-ghaibati arba’a takbiratin fardhal kifayâti imaman/ma’muman lillahi ta’ala.

Artinya: “Saya menyalati jenazah ‘Si Fulanah (sebutkan namanya)’ yang berada di tempat lain empat takbir dengan hukum fardhu kifâyah sebagai imam/makmum karena Allah ta’ala.”

Kalau jenazah yang disholatinya banyak, misalnya korban bencana alam, maka dapat menggunakan lafal berikut ini.

أُصَلِّي عَلَى جَمِيعِ مَوْتَى قَرْيَةِ كَذَا الْغَائِبِينَ الْمُسْلِمِينَ أَرْبَعَ تَكْبِيرَاتٍ فَرْضَ الْكِفَايَةِ إِمَامَا/مَأْمُومًا لِلّٰهِ تَعَالَى

Arab-latin: Ushallî ‘alâ jamî’i mautâ qaryati kadzâl ghaibînal muslimîna arba’a takbîrâtin fardhal kifayâti imâman/ma’mûman lillâhi ta’âlâ.

Artinya: “Saya menyalati seluruh umat muslim yang jadi korban di desa ‘...’ (sebutkan nama desanya) yang berada di tempat lain empat takbir dengan hukum fardhu kifâyah sebagai imam/makmum karena Allah ta’ala.”

Tim Rembulan

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya