Kisah Haru Halimah as Sa'diyah dan Keajaiban Usai Jadi Ibu Asuh Nabi Muhammad SAW (I)

Oleh Liputan6.com pada 09 Sep 2022, 00:30 WIB
Diperbarui 09 Sep 2022, 00:30 WIB
Makam Baqi di Madinah Arab Saudi
Perbesar
Makam Baqi di Madinah Arab Saudi (Liputan6.com/ Muhammad Ali)

Liputan6.com, Jakarta - Halimatus Sa'diyah atau Halimah as Sa'diyah adalah ibu susuan Nabi Muhammad SAW. Dia berasal dari bani Saad, Kabilah Hawazin, suku yang tinggal di Ta'if Arabia.

Pada tahun-tahun kelahiran Nabi Muhammad SAW, Ta'if adalah wilayah dusun yang jauh dari hiruk pikuk kota.

Kebiasaan masyarakat Arab kuno, orangtua akan menitipkan anaknya kepada wanita-wanita yang tinggal di dusun pedalaman. Mereka berharap anak akan mendapatkan lingkungan yang baik dan mempelajari bahasa Arab yang baku dan murni.

Alkisah, Kabilah Hawazin mengalami paceklik panjang karena musim kering berkepanjangan. Kekeringan di mana-mana dan menyebabkan gagal panen. Hewan ternak kurus dan tidak menghasilkan susu sebagaimana biasanya.

Keluarga Halimah dan suaminya, Harits bin 'Abd al-'Uzza dan dijuluki Abu Kabsyah tak luput dari deraan paceklik tersebut. Terlebih, mereka adalah keluarga miskin.

Kondisi ini memaksa Halimah as Sa'diyah dan sejumlah wanita dari sukunya pergi ke Makkah, sebuah kota besar dengan penduduk kaya raya. Mereka akan menawarkan diri sebagai ibu susuan dengan imbalan tertentu.

Para wanita didampingi para suami ini lantas berangkat bersama-sama ke Makkah. Namun, karena untanya yang kurus kering, Halimah dan suaminya tertinggal dari rombongan. Untanya terlalu lemah karena kurang gizi.

Begitu tiba di Makkah, mereka lantas mencari orang-orang kaya yang akan menitipkan bayinya. Sementara itu, Halimah masih dalam perjalanan karena jauh tertinggal.

Kemudian, beberapa waktu kemudian, merekapun mendapat anak susuan dan akan segera kembali ke tempat asalnya. Saat itulah, Halimah as Sa'diyah mendapati masih ada satu bayi laki-laki Bani Hasyim yang belum diambil oleh teman-temannya.

Bayi itu bernama Muhammad dan terlahir yatim. Ayahnya, Abdullah bin Abdul Muthalib meninggal ketika bayi ini masih dalam kandungan ibunya, Aminah.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Ini:


Keajaiban Setelah Mengasuh Nabi Muhammad

Kisah Umar bin Khattab
Perbesar
Kisah Umar bin Khattab

Rupanya, tak ada yang mau mengambil Bayi Muhammad. Mereka khawatir, tidak akan mendapatkan imbalan atau bayaran semestinya karena Muhammad terlahir yatim.

Meski dari keluarga terhormat, Bani Hasyim bukanlah keluarga yang kaya raya. Mereka terhormat karena berasal dari nasab yang terhormat dan statusnya sebagai pelayan Baitullah, Ka'bah.

Masuk akal wanita-wanita kabilah Hawazin enggan mengambil Muhammad sebagai anak susuan. Sebab, mereka pun butuh imbalan demi mencukupi hidupnya.

Halimah as Sa'diyah sendiri datang ke Makkah dengan anak bayi dan suaminya dalam kondisi yang memprihatinkan. Karena kelaparan yang dahsyat, air susu atau ASI Halimah hanya sedikit, bahkan dalam berbagai riwayat dikatakan susunya mengering.

Hanya untuk menyusui bayinya saja, kadang tidak cukup.

Namun, Halimah telah bertekad tidak akan kembali ke kabilahnya tanpa membawa bayi susuan. Karena itu, dia tetap mau mengambil Muhammad bayi. Dia berharap dari menjadi ibu asuh itulah, dia mendapatkan berkah.

Sebelumnya, Muhammad menyusu kepada ibunya, pengasuhnya Ummu Aiman dan Tsuwaibah, pengasuh dari keluarga Abu Lahab.

Mungkin saja, saat itu Halimah belum menyadari bahwa bayi yang diasuhnya adalah Nabi Besar paling akhir. Naluri keibuan, kasih sayang, dan kondisinya yang serba kekurangan itulah yang membulatkan tekadnya mengasuh Muhammad.

Namun, berikutnya, segera saja Halimah mendapatkan berkah-berkah tak terduga setelah resmi menjadi ibu susuan Muhammad. Keajaiban itu bahkan langsung terjadi, begitu Halimah menyusui Muhammad kecil.

 


Rejeki Berlimpah dan Berkah

Unta
Perbesar
Kawanan unta milik warga Qatar saat berada di penampungan perbatasan Abu Samrah antara Arab Saudi dan Qatar, (20/6). Sekitar 12.000 unta dan domba menjadi korban atas pemutusan diplomatik Qatar oleh Arab Saudi. (AFP Photo/Stringer)

Keajaiban pertama, ASI halimah yang biasanya sedikit, kini begitu berlimpah sehingga ia tak khawatir dengan kecukupan ASI, bagi Muhammad dan anaknya sendiri.

Mulai saat itu juga, Halimah mulai menyadari keberkahan-keberkahan itu sehingga semakin sayang dan mantap mengasuh Nabi Muhammad. Maka dia pun kembali ke kabilahnya dengan untanya yang kurus kering lagi lemah itu.

Keberkahan dan limpahan kebaikan yang diperoleh Halimah tak berhenti pada ASI-nya yang mendadak melimpah. Dalam perjalanan pulang, tampaklah untanya bugar.

Si unta kelihatan begitu gesit dan kuat sehingga mampu menyusul rombongan wanita-wanita dari kabilahnya yang telah berangkat terlebih dahulu.

Sang suami juga kaget, karena mendadak saja, unta yang tak mengeluarkan susu kini justru penuh susu yang cukup dikonsumsi oleh Halimah dan suaminya.

Keajaiban ini membuat teman-temannya bertanya-tanya, apa gerangan yang terjadi.  Halimah kala itu sudah menyadari bahwa ada kemungkinan doanya bahwa bayi yatim itu akan membawa keberkahan dalam hidupnya.

Kepada teman-temannya, Halimah pun menjawab bahwa keberadaan anak dari Bani Hasyim yang kini jadi anak susuannya itulah yang membuat semuanya berubah penuh berkah.

Singkat kisah, sampailah rombongan kafilah tersebut ke kabilahnya. Sejak saat itu pula, Muhammad SAW kerap dipanggil sebagai Ibnu Kabsyah, alias Muhammad anak Kabsyah.

Selama itu pula, Muhammad bayi tak pernah menyusahkan keluarga Halimah. Dalam salah satu riwayat, Muhammad bayi akan mengatupkan mulutnya erat-erat jika akan disusui dengan puting lainnya, sementara dia sudah menyusu ke salah satunya. 

 


Hidup di Tengah Keluarga yang Diberkahi

Kisah Umar bin Khattab
Perbesar
Kisah Umar bin Khattab

Tampak sudah sejak bayi, Nabi Muhammad SAW sudah berlaku adil. Dia tak mau mengambil jatah saudara sepersusuannya yang kala itu juga masih menyusu.

Dalam berbagai riwayat, saudara sesusuannya adalah adalah Syaima binti al-Harits bin Abdul Uzza, atau Abi Kabsyah, alias anak kandung Halimah as Sa'diyah.

Keluarga Halimah dipenuhi keberkahan sejak kedatangan Muhammad SAW. Dia tumbuh di tengah keluarga yang penuh kemuliaan bersama saudara-saudara sepersusuan lainnya, yakni Abdullah bin al-Harits dan Anisa binti al-Harits.

Bahkan, keluarga miskin itu kini hidup berkecukupan karena berkah manusia mulia yang ada di tengah keluarga mereka.

Domba dan Unta yang semula tak mengeluarkan susu, kini produksi susunya berlimpah. Hewan ternak juga jadi gemuk-gemuk.

Ini Berbeda dengan kondisi hewan milik tetangganya yang tetap kurus lantaran kurang makanan. Dan itu membuat tetangganya juga menyadari bahwa anak yang diasuh Halimah penuh berkah.

Boleh dibilang, Halimah, suaminya, dan saudara-saudara Nabi Muhammad di kabilah Hawazinlah yang menyaksikan pertama kali keajaiban-keajaiban di sekitar Muhammad kecil.

Bahkan, keluarga miskin itu kini hidup berkecukupan karena berkah manusia mulia yang ada di tengah keluarga mereka.

Domba dan Unta yang semula tak mengeluarkan susu, kini produksi susunya berlimpah. Hewan ternak juga jadi gemuk-gemuk. Ini Berbeda dengan kondisi hewan milik tetangganya yang tetap kurus lantaran kurang makanan. 

Boleh dibilang, Halimah, suaminya, dan saudara-saudara Nabi Muhammad di kabilah Hawazinlah yang menyaksikan pertama kali keajaiban-keajaiban di sekitar Muhammad kecil. Wallahua'lam. (Bersambung)

(Disarikan dari berbagai sumber)

Tim Rembulan

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya