Mush'ab bin Umair, Kisah Dramatis Masuk Islamnya 2 Pemuka Kabilah di Madinah (II)

Oleh Liputan6.com pada 04 Sep 2022, 00:30 WIB
Diperbarui 04 Sep 2022, 00:30 WIB
Ilustrasi - Kisah Mush'ab bin Umair
Perbesar
Ilustrasi - Kisah Mush'ab bin Umair

Liputan6.com, Purwokerto - Alkisah, Mush'ab bin Umair turut berhijrah ke Habasyah. Pemuda tampan ini melepas semua atribut kemewahan yang semula melekat padanya karena kekayaan orangtua dan kemuliaan sukunya.

Perjalanan ini telah menempat Mush'ab menjadi seorang muslim yang tangguh. Di usianya yang makin matang, pemuda cerdas ini kemudian diangkat oleh Rasulullah SAW sebagai duta Islam pertama dan dikirim ke Yatsrib atau Madinah untuk menjadikan kota tersebut sebagai tujuan hijrah setelah baiat pertama kaum Anshar.

Bukan hal mudah untuk mengubah pandangan masyarakat Yatsrib yang semula buta terhadap ajaran Islam. Serupa dengan Makkah, masyarakat di Yatsrib sebagian besar masih pada periode Jahiliyah dan memeluk agama leluhurnya.

Terlebih, ia harus menghadapi para bangsawan dan pemuka suku atau bani di Madinah. Nasib Islam seolah bertumpu pada pundaknya. Ini adalah kisah bagaimana Mush'ab bin Umair membuat Islam begitu mudah diterima di Madinah.

Seorang laki-laki dari Madinah yang bernama As'ad bin Zurarah membantunya. Mulanya, ia berdakwah kepada banyak kalangan budak, pekerja, serta rakyat miskin di kota Madinah. Mereka masuk Islam karena tertarik dengan sikap Islam karena ide kesetaraannya.

Mengutip NU Online, uatu ketika Mush’ab bin ‘Umair berangkat untuk berdakwah ke perkampungan Bani Abdul Asyhal, sebuah kabilah besar di kota Madinah. Tidak lupa ia berangkat bersama As’ad bin Zurarah, seorang Muslim yang masih memiliki hubungan kerabat dekat dengan Sa’ad bin Mu’adz, tokoh pembesar dari kabilah Bani Asyhal.

Menurut para pakar sejarah, Sa’ad bin Mu’adz masih terhitung putra bibi dari ayah As’ad bin Zurarah. Ketika itu, Sa’ad bin Mu’adz dan Usaid bin Hudhair adalah dua pembesar dari kabilah Bani Asyhal yang sama-sama memeluk agama leluhur mereka dan tinggal di Yatsrib.

Merasa tidak enak karena masih memiliki hubungan saudara dengan As’ad bin Zurarah, maka Sa’ad bin Mu’adz mempersilakan Usaid bin Hudhair untuk menemui Mush’ab bin ‘Umair dan As’ad bin Zurarah terlebih dahulu. Usaid bin Hudhair pun segera bergegas menemui kedua duta Islam kita ini dengan membawa tombak yang siap dihunuskan kepada keduanya. As’ad bin Zurarah pun datang dengan segenap sumpah serapahnya seraya berkata.

“Apakah kalian datang ke sini dari jauh hanya untuk membodohi orang-orang lemah kami? Menyingkirlah dari sini kalau kalian masih sayang nyawa kalian!” Dengan penuh ketenangan, Mush’ab bin ‘Umair menjawab, “Maukah engkau duduk untuk mendengarkan ajaran yang kami serukan, sekiranya engkau rela dengan ajaran kami niscaya engkau dapat menerimanya dan sekiranya engkau benci dengan ajaran kami niscaya engkau dapat meninggalkannya.”

Usaid bin Hudhair seraya mengikat tombaknya menjawab, “Baiklah, aku akan duduk di sini mendengarkan penjelasan kalian.”

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.

Saksikan Video Pilihan Ini:


2 Tokoh Madinah Masuk Islam

Ilustrasi - Kisah Mush'ab bin Umair
Perbesar
Ilustrasi - Kisah Mush'ab bin Umair

Maka, shahabat Mush’ab pun menjelaskan ajaran Islam dengan lemah lembut serta memperdengarkan suara indah lantunan ayat suci Al-Qur’an. Senyum yang berseri-seri pun tergurat dalam wajah Usaid bin Hudhair. Kemudian, Usaid bin Hudhair mengatakan.

“Sungguh indah ajaran kalian, lantas bagaimana cara kalian masuk ke dalam agama yang indah ini?” Mush’ab bin ‘Umair menjawab, “Mandilah, bersihkan badan dan pakaianmu kemudian bacalah dua kalimat syahadat serta dirikanlah shalat.”

Maka, Usaid bin Hudhair pun melakukan apa yang diperintahkan dan menjalankan dua rakaat shalat. Kemudian, Usaid bin Hudhair mengatakan “Sungguh di kota ini ada seorang tokoh (Sa’ad bin Mu’adz) yang seandainya ia beriman maka berimanlah seluruh kaum dan pengikutnya dan aku akan memanggilnya sekarang agar bertemu dengan kalian berdua.”

Usaid bin Hudhair pun berlalu dengan membawa tombak kesayangannya untuk menemui kaumnya. Melihat wajah Usaid bin Hudhair yang berseri-seri, kaumnya serta Sa’ad bin Mua’dz merasa kebingungan. Memuncaklah amarah Sa’ad bin Mu’adz, ia merasa bahwa ajaran yang dibawa Mush’ab bin ‘Umair membawa segenap sihir untuk menundukkan hati kaumnya. Sa’ad bin Mu’adz pun bergegas seraya membawa tombaknya,

“Sungguh aku lebih tangguh untuk membunuh keduanya daripada Usaid bin Hudhair”. Sa’ad bin Mu’adz pun menghampiri Mush’ab bin ‘Umair dan As’ad bin Zurarah dengan segenap kemurkaan,

“Keparat kau As’ad bin Zurarah seandainya kita tidak memiliki hubungan kekerabatan niscaya sejak dahulu sudah kutusukkan tombak ini ke kepalamu. Apakah kamu ingin mengepung kabilah kami dengan ajaran yang kami benci?”

Dengan penuh ketenangan, Mush’ab bin ‘Umair mengatakan, “Maukah engkau duduk untuk mendengarkan ajaran yang kami serukan? Sekiranya engkau rela dengan ajaran kami niscaya engkau dapat menerimanya dan sekiranya engkau benci dengan ajaran kami niscaya kami akan menyembunyikan ajaran kami darimu?”

Sa’ad bin Mu’adz seraya mengikat tombaknya menjawab, “Baiklah, aku akan duduk di sini mendengarkan penjelasan kalian.”

Maka, Mush’ab pun menjelaskan ajaran Islam dengan lemah lembut serta memperdengarkan suara indah lantunan ayat suci Al-Qur’an. Senyum yang berseri-seri pun tergurat dalam wajah Sa’ad bin Mu’adz.

Kemudian, Sa’ad bin Mu’adz mengatakan, “Sungguh indah ajaran kalian, lantas bagaimana cara kalian masuk ke dalam agama yang indah ini?” Mush’ab bin ‘Umair menjawab,“Mandilah, bersihkan badan dan pakaianmu kemudian bacalah dua kalimat syahadat serta dirikanlah shalat.”

 


Masyarakat Madinah Berbondong-bondong Masuk Islam

Ilustrasi - Kisah Mush'ab bin Umair
Perbesar
Ilustrasi - Kisah Mush'ab bin Umair

Maka, Sa’ad bin Mu’adz pun melakukan apa yang diperintahkan dan menjalankan dua rakaat shalat. Kemudian, Sa’ad bin Mu’adz pun bergegas mendatangi kaumnya seraya membawa tombak kesayangannya. Melihat wajah Sa’ad bin Mu’adz yang berseri-seri, kaumnya semakin merasa kebingungan karena dua tokoh panutan mereka berubah sebegitu cepatnya terhadap ajaran yang diserukan shahabat Mush’ab bin ‘Umair.

Tak perlu menunggu terlalu lama, Sa’ad bin Mu’adz mengumpulkan seluruh keluarga kabilah Bani Asyhal. Ia berkata, “Wahai kaum Bani Asyhal, bagaimana kedudukanku di mata kalian?”

Segenap keluarga kabilah Bani Asyhal menjawab, “Sungguh engkau wahai Sa’ad bin Mu’adz adalah pemimpin kami, panutan kami, dan engkau adalah tokoh yang paling baik pendapatnya serta paling agung derajatnya diantara kami.”

Dengan wajah sangat bangga, Sa’ad bin Mu’adz mengatakan, “Mulai sekarang haram bagiku berhubungan dengan kalian sampai kalian seluruhnya beriman kepada Allah dan Rasul-Nya”.

Maka semenjak itu, berbondong-bondong keluarga kabilah Bani Asyhal seluruhnya masuk agama Islam dengan damai tanpa ada sedikit pun darah yang menetas karenanya dan semenjak itu agama Islam semakin banyak dipeluk oleh mayoritas penduduk kota Madinah. 

Dari kisah ini kita mengenal Islam yang damai, yang tidak disyiarkan lewat pedang dan pertumpahan darah, telah dimulai dengan contoh masuk Islamnya penduduk kota Madinah

Kemudian, penduduk Madinah yang telah memeluk Islam dikenal sebagai Anshar (penolong). Setelah hijrah, Nabi Muhammad mempersaudarakan Mush'ab dengan Sa'ad bin Abi Waqqash, atau pendapat lain mengatakan dengan Abu Ayyub al-Anshari, dan dikatakan dengan Dzakwan bin Abdu Qais.

(Sumber: Kitab Rijaul Haular Rasul dan NU Online)

Tim Rembulan

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya