Bolehkah Berhubungan Intim dengan Istri Selesai Haid tapi Belum Mandi Besar?

Oleh Liputan6.com pada 05 Agu 2022, 16:30 WIB
Diperbarui 06 Agu 2022, 00:31 WIB
Hubungan Intim/Seks
Perbesar
Ilustrasi/copyright shutterstock.com/Kristyk.photo

Liputan6.com, Cilacap - Perihal hukum boleh tidaknya berhubungan intim atau menjima istri yang telah selesai haid, tetapi belum melakukan mandi besar terjadi perbedaan pendapat di kalangan para imam mazhab.

Perbedaan ini dilatarbelakangi perbedaan penafsiran tentang makna “suci” dalam surat Al Baqarah ayat 222:

وَلَا تَقْرَبُوهُنَّ حَتَّى يَطْهُرْنَ فَإِذَا تَطَهَّرْنَ فَأْتُوهُنَّ مِنْ حَيْثُ أَمَرَكُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ التَّوَّابِينَ وَيُحِبُّ الْمُتَطَهِّرِينَ

Janganlah kalian mendekati mereka, sebelum mereka suci. Apabila mereka (istri-istri) telah suci, maka campurilah mereka itu di tempat yang diperintahkan Allah kepadamu. Sesungguhnya Allah menyukai orang-orang yang bertaubat dan menyukai orang-orang yang menyucikan diri.” (QS. Al-Baqarah: 222).

Melansir NU Online, Imam Abu Hanifah berpendapat bahwa yang dimaksud “suci” dalam ayat di atas adalah berhentinya darah haid atau menstruasi.

Artinya, jika darah menstruasi telah berhenti maka diperbolehkan melakukan berhubungan badan atau hubungan seksual, sekalipun sang istri belum mandi besar.

 

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Saksikan Video Pilihan Ini:


Pendapat yang Membolehkan Berhubungan Intim Tanpa Mandi Besar

Imam Abu Hanifah memaknai kata “Yathurna” dan “Tatahharna” pada ayat di atas dengan “berhentinya darah menstruasi”. Dengan demikian, larangan menyetubuhi istri hanya sampai batas waktu berhentinya darah menstruasi. Setelah darah berhenti, maka diperbolehkan menyetubuhinya.

Meskipun demikian, Abu Hanifah mensyaratkan durasi waktu haid telah mencapai 10 hari atau lebih. Jika belum mencapai 10 hari atau lebih tetapi darahnya berhenti atau tidak keluar lagi, maka tidak diperbolehkan melakukan hubungan suami istri sebelum terlebih dahulu mandi besar.

Syekh Wahbah Az-Zuhayli, Al-Fiqhul Islami wa Adillatuh, Beirut, Darul Fikr, cetakan kedua, 1985 M/1405 H, juz 3, halaman 553 menulis demikian:

وأجاز أبو حنيفة إتيان المرأة إذا انقطع دم الحيض، ولو لم تغتسل بالماء إلا أنه إذا انقطع دمها بعد أكثر الحيض (عشرة أيام) حلت حينئذ، وإن انقطع دمها لأقل من عشرة أيام، لم تحل حتى يمضي وقت صلاة كامل أو تغتسل

“Abu Hanifah membolehkan hubungan badan dengan istri bila darah haidhnya telah selesai meskipun ia belum mandi wajib. Tetapi, jika darah haidh itu berhenti setelah masa haid (10 hari), maka (ia) halal ketika itu. Jika darah itu berhenti persis kurang dari 10 hari, maka ia belum halal hingga waktu shalat sempurna berlalu atau ia mandi wajib,”


Pendapat yang Tidak Membolehkan Berhubungan Intim Sebelum Mandi Besar

Adapun pendapat jumhur ulama, seperti Imam Malik, Imam Syafi’i, dan Imam Ahmad bin Hambal menyebutkan, makna suci adalah bersuci dengan air atau mandi besar.

Artinya, agar diperbolehkan melakukan hubungan seksual, ada dua syarat yang harus dipenuhi, yaitu: berhentinya darah dan sudah mandi besar. Mereka memahami kata “Yathurna” dan “Tatahharna” pada ayat tersebut hanya dapat dilakukan setelah melakukan “mandi besar”.

Hal ini sebagaimana dikemukakan oleh Syekh Wahbah Az-Zuhayli dalam Al-Fiqhul Islami wa Adillatuh

ولم يجز الجمهور غير أبي حنيفة إتيانها حتى ينقطع الحيض، وتغتسل بالماء غسل الجنابة

Mayoritas ulama selain Abu Hanifah, tidak membolehkan hubungan badan seseorang dengan istrinya hingga darah haidh itu benar-benar berhenti dan istrinya mandi wajib terlebih dahulu,”

Dengan demikian, berdasarkan pendapat mayoritas ulama melarang menyetubuhi istri yang telah selesai haid akan tetapi belum melakukan mandi besar.

Penulis: Khazim Mahrur

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya