Kasus Pernapasan Meningkat, Jemaah Diimbau Tetap Pakai Masker

Oleh Mevi Linawati pada 26 Jul 2022, 12:00 WIB
Diperbarui 26 Jul 2022, 12:00 WIB
FOTO: Suasana Wukuf Jemaah Haji di Padang Arafah
Perbesar
Jemaah haji berdoa di Jabal Rahmah, Padang Arafah, dekat Kota Suci Mekkah, Arab Saudi, 8 Juli 2022. Puncak ibadah haji berlangsung di Padang Arafah. (AP Photo/Amr Nabil)

Liputan6.com, Jakarta Jumlah jemaah haji yang dirawat di Kantor Kesehatan Haji Indonesia mulai meningkat.

Kepala KKHI Madinah dr Enny Nuryanti mengatakan, pasien rawat jalan dan rawat inap mulai banyak.

"Jadi kita sekarang jemaah dirawat itu 22 orang," kata dr Enny, Senin 25 Juli 2022.

Dia menerangkan, kasus yang banyak diderita jemaah haji gelombang 1 adalah jantung. Sekarang ini sudah sudah mulai kasus paru seperti pneumonia, asma, bronkitis akut.

Namun demikian, kasus hipertensi masih mendominasi dan diabetes melitus masih ada.

Enny menduga, banyaknya kasus pernapasan karena efek dari puncak ibadah haji di Arafah, Muzdalifah, dan Mina.

"Kita tahu di Armuzna dengan lingkungan terbuka, apalagi Muzdalifah debu. Di Mina, debu itu kan jarak 30 cm bisa masuk ke saluran pernapasan, kemungkinan sebabnya itu," kata dia.

Enny mengingatkan jemaah haji tetap memakai masker untuk mencegah penularan penyakit pernapasan.

"Insyaallah lebih terlindungi, kalau jemaah mulai kendor tidak mau pakai masker, jemaah yang paru akut atau asma akan timbul penyakit parunya itu," terang Enny.

 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Jemaah Risiko Tinggi

Enny menambahkan, KKHI Madinah melayani MCU bagi jemaah risiko tinggi atau risti dengan keluhan dan dengan faktor risiko yang banyak, nonristi dengan keluhan akut, bisa juga pasien pasca opname di Makkah.

Dia menjelaskan, sebelum H-1 tiba di Madinah, KKHI mendata jemaah dari kloter mana saja yang mempunya kelompok risti. Minimal setiap kloter itu harus mengirim 5-6 orang.

"Nanti pada hari H, jemaah yang diusulkan kita jemput dengan ambulans untuk dibawa ke sini," kata dia.

Begitu jemaah masuk dilakukan registrasi, dilakukan anamnesa dan pemeriksaan vital sign. Setelah itu, jemaah MCU dilakukan proses EKG.

"Dari hasil itu semua nanti jemaah kita usulkan ke poli. Ada penyakit dalam, jantung, paru, dari sini kemudian nanti masing masing jemaah akan diberikan edukasi mengatasi penyakitnya, kalau butuh pengobatan lanjut akan kita obati," kata dia.

Kemudian untuk jantung, kalau memang ada keluhan dari EKG nya, dilanjutkan dengan pemeriksaan ekokardiorafi.

"Jadi lebih dalam pemeriksaannya. Lalu nanti dokter jantung akan usulkan bagaimana perlu bisa aktvitas biasa atau berat," tandas Enny.

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya