6 Hal Ini Perlu Diperhatikan Jemaah Haji yang Idap Penyakit Jantung

Oleh Liputan6.com pada 11 Agu 2018, 21:09 WIB
Diperbarui 11 Agu 2018, 21:09 WIB
Jemaah Calon Haji Indonesia ditemukan lemas
Perbesar
Calon haji ditemukan lemas, gemetar, dan berkeringat dingin di Babussalam. (www.kemenag.go.id)

Liputan6.com, Jakarta Hingga sampai hari ke-25 pelaksanaan haji, tercatat 61,22 persen dari 49 calon haji meninggal dunia di Tanah Suci yang disebabkan penyakit jantung.

"Dalam 10 tahun terakhir, penyakit jantung merupakan penyebab kematian tertinggi pada jemaah calon haji (JCH)," ungkap Kepala Pusat Kesehatan Haji Eka Jusuf Singka, dikutip dari Media Center Haji di Makkah, Sabtu (11/8/2018).

Pada periode 2017, dari total jemaah haji yang meninggal dunia, 47 persen di antaranya disebabkan karena penyakit jantung. Sementara pada 2016, 52 persen jamaah meninggal dunia juga karena penyakit jantung.

Menurut Kepala Pusat Kesehatan Haji, perlu ada pelibatan ketua regu jemaah calon haji untuk mengingatkan dan memastikan para jemaah cukup istirahat, minum obat setiap hari, dan tidak melaksanakan kegiatan yang berat.

Untuk mengantisipasi penyakit jantung pada calon haji, Kementerian Kesehatan mengirimkan dokter spesialis jantung ke Tanah Suci. Pada tahun ini terdapat lima spesialis jantung yang siaga selama 24 jam di Makkah.

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Konsumsi Obat Setiap Hari

Jemaah Calon Haji Indonesia
Perbesar
162.338 Jemaah calon haji Indonesia dari 399 kloter sudah diberangkatkan ke Makkah. (www.kemenag.go.id)

Ada enam hal yang perlu diperhatikan bagi jemaah haji yang mengidap penyakit jantung. Di antaranya selalu mengonsumsi obat setiap hari, membawa obat ke manapun pergi, jangan kelelahan, periksa ke dokter secara reguler, dan cukup istirahat. Jika sesak nafas agar segera menghentikan kegiatan dan istirahat.

Sementara itu, spesialis penyakit jantung Klinik Kesehatan Haji Indonesia (KKHI) Makkah dr Zakky Kurniawan mengatakan, calon jemaah haji dengan risiko tinggi penyakit jantung bisa semakin parah keadaannya saat di Arab Saudi karena iklim yang berbeda dengan di Indonesia.

Jemaah usia lanjut, menurutnya akan lebih sulit beradaptasi dengan iklim di Saudi, berbeda dengan yang masih muda.

 

 

Saksikan video pilihan di bawah ini: 

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya