Humor adalah Sesuatu yang Lucu, Pahami Konteks dan Jenisnya

Oleh Silvia Estefina Subitmele pada 07 Sep 2022, 09:00 WIB
Diperbarui 07 Sep 2022, 09:00 WIB
Menurut Penelitian Orang Dewasa Mulai Jarang Tertawa di Usia 23, Ini Penyebabnya
Perbesar
Penelitian ungkap selera humor orang dewasa berkurang seiring bertambahnya usia. (pexels/helenalopes).

Liputan6.com, Jakarta Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), humor adalah sesuatu yang lucu. Bisa juga diartikan humor adalah keadaan (dalam cerita dan sebagainya) yang menggelikan hati; kejenakaan; kelucuan.

Melansir dari skillsyouneed.com, humor adalah penyeimbang yang baik, karena hampir tidak mungkin untuk tetap dalam kondisi marah dengan seseorang yang membuat Anda tertawa. Dengan tertawa, maka akan meningkatkan perasaan hangat serta membantu menjaga suasana hati menjadi lebih baik.

Humor adalah sikap yang lebih merujuk kepada apa yang dilakukan orang lain, dalam membangkitkan rasa gembira dan memicu gelak tawa. Dalam menjalin suatu hubungan, baik itu persahabatan maupun hubungan lain, humor merupakan salah satu dasar terkuat yang membuat hubungan bertahan lama. 

Humor adalah sikap yang bisa dijadikan sebagai kritik yang lebih menyenangkan. Dengan humor, alih-alih memicu kemarahan dan kata-kata kasar, makna yang diperoleh justru bisa dipahami serta tidak menyinggung.

Berikut ini Liputan6.com merangkum dari berbagai sumber tentang humor adalah penyeimbang yang baik, Rabu (7/9/2022). 

**Gempa Cianjur telah meluluhlantakkan Bumi Pasundan, mari bersama-sama meringankan penderitaan saudara-saudara kita di Cianjur dengan berdonasi melalui: rekening BCA No: 500 557 2000 A.N Yayasan Pundi Amal Peduli Kasih. Bantuan akan disampaikan dalam bentuk sembako, layanan kesehatan, tenda, dll. Kepedulian kita harapan mereka.


Konteks Humor

FOTO: Belajar Tetap Waras di Tengah Kengerian Perang Ukraina
Perbesar
Seorang wanita menghadiri pertunjukan stand-up comedy di Kyiv, Ukraina, 11 Juni 2022. Warga Ukraina yang berada jauh dari garis depan menggunakan lelucon dan humor sebagai senjata melawan kecemasan dan kemurungan masa perang. (AP Photo/Natacha Pisarenko)

Melansir dari sumber yang sama, humor bisa dijadikan sebagai kritik yang lebih menyenangkan. Dengan selera humor yang baik, alih-alih memicu kemarahan dan kata-kata kasar, makna yang diperoleh dapat dipahami tanpa menyinggung. Kata - kata yang terkandung dalam humor, bisa dikatakan tidak terlalu 'berat' atau sulit untuk percakapan, karena humor dapat dikatakan lebih ringan. Lelucon sering kali dapat mengungkapkan kebenaran yang sulit, namun dengan cara yang sangat lembut dan halus.

Aristoteles juga menggambarkan bahwa mereka yang mendorong lelucon terlalu jauh sebagai badut, seringkali dapat menyakiti orang lain, atau bahkan menyinggung orang lain. Badut modern juga mungkin menceritakan lelucon yang hambar atau tidak menyenangkan, akan tetapi digambarkan secara kasar. Mereka yang tidak memiliki selera humor digambarkan sebagai orang yang kasar atau tidak sopan oleh Aristoteles.

- Pentingnya Konteks

Oleh sebab itu, dalam humor sangat penting untuk memahami konteks, juga penting untuk menyadari situasi yang terjadi. Apa yang baik dalam situasi tertentu tidak akan baik dalam situasi lain. Lelucon yang mungkin dengan senang hati dibagikan di klub sepakbola mungkin tidak begitu bagus saat pertama kali Anda lakukan ketika bertemu calon mertua.

Untuk menghindari membuat kesalahan, ada empat area yang harus Anda pertimbangkan:

- Objek: Siapa atau apa yang menjadi target atau objek humor. 

- Kekuatan: Kekuatan perasaan apa yang akan dibangkitkan.

- Orang:  Siapa penontonnya, dan siapa yang mungkin tersinggung. 

- Kesempatan: Apakah ini benar-benar waktu dan tempat untuk lelucon dilakukan.


Macam - Macam Humor

Memiliki Selera Humor yang Cerdas
Perbesar
Ilustrasi Tertawa Credit: unsplash.com/Allef

Melansir dari laman huffpost, kebanyakan orang ketika mencari pasangan, maka yang selalu menjadi poin utama adalah 'seseorang yang membuat saya tertawa' atau 'selera humor yang baik' menjadi salah satu kriteria yang penting. Berikut ini macam-macam humor adalah:

1. Fisik

Humor ini juga disebut sebagai slapstick, karena gaya humor ini melibatkan fisik. Humor ini bisa terkait apa saja, mulai dari badut, pantomim, ekspresi wajah lucu, hingga seseorang yang terjatuh. 

2. Mencela diri sendiri

Selera humor semacam ini adalah favorit di kalangan komedian stand-up, di mana mereka pada dasarnya menjadikan diri mereka bahan lelucon dan dihargai dengan tawa. Ini juga gaya yang lebih dipopulerkan oleh internet, terutama dengan meme.

3. Nyata

Selera humor ini bisa sangat aneh, menampilkan peristiwa yang tidak logis, situasi yang tidak masuk akal, atau tema yang tidak masuk akal. 

4. Improvisasi

Ada juga komedi yang dilakukan tanpa rencana. Pernah melihat 'Garis Siapa Itu?' atau 'Alhamdulillah Anda Di Sini?' Itulah yang sedang kita bicarakan. Fakta bahwa orang tersebut membuat lelucon di tempat membuat gaya komedi ini lebih lucu (dan mengesankan, jika mereka melakukannya dengan baik).

5. Wit-Wordplay

Dalam selera humor ini, biasanya dilakukan dengan permainan kata-kata. Humor ini juga melibatkan serta memutarbalikkan bahasa dengan hasil yang lucu. 

6. Topikal

Humor ini dilakukan berdasarkan peristiwa atau tren terkini. 'Saturday Night Live' akan menjadi contoh utama dari hal ini, seperti kebanyakan acara komedi sketsa atau acara bincang-bincang larut malam. Humor semacam ini juga membutuhkan pengetahuan menyeluruh tentang apa yang terjadi di dunia (berita, pemilihan umum, budaya pop, dll.) 

7. Observasi

Selera humor seperti ini, sering kita jumpai di mana adanya kemampuan untuk mengolok-olok kehidupan sehari-hari.

8. Gelap

Gaya humor ini juga biasanya melibatkan beberapa tema dasar yang gelap dan menyedihkan, tetapi menimbulkan beberapa situasi lucu atau tidak biasa dalam pengaturan ini.


Jenis Humor dalam Sastra

Mengapresiasi Pasangan dan Berikan Sedikit Humor yang Menggoda
Perbesar
Ilustrasi Pasangan Credit: unsplash.com/Andrew

Dalam karya sastra jenis humor adalah:

1. Kejutan dan ketidaksesuaian

Melansir dari sumber yang sama, salah satu jenis humor yang biasanya digunakan dalam karya sastra adalah incongruity atau kejutan. Jenis humor ini bisa berupa sesuatu yang dilakukan secara sederhana seperti pemandangan konyol seperti babi di kapal selam, atau bisa juga berdasarkan kejutan dalam situasi.

Pertimbangkan contoh ini dari buku The Hitchhiker's Guide to the Galaxy oleh Douglas Adams:

"Jadi ini dia," kata Arthur, "Kita akan mati."

“Ya,” kata Ford, “kecuali… tidak! Tunggu sebentar!" Dia tiba-tiba menerjang melintasi ruangan pada sesuatu di belakang garis pandang Arthur. "Tombol apa ini?" dia menangis.

"Apa? Di mana?" teriak Arthur, berputar.

"Tidak, aku hanya membodohi," kata Ford, "bagaimanapun juga kita akan mati."

2. Humor yang mencela diri sendiri

Selera humor berikutnya, dapat mencela diri sendiri adalah ketika pembicara atau karakter mengolok-olok dirinya sendiri. Ini membuat karakter rentan terhadap pembaca, namun pada saat yang sama, hal ini juga menunjukkan kekuatan, salah satu contohnya:

"Dimulai dengan kritik terhadap anggota tubuh saya sendiri, yang katanya, cukup adil, tidak ada yang perlu ditulis di rumah, gadis ini melanjutkan untuk membedah sopan santun, moral, kecerdasan, fisik umum, dan metode makan asparagus saya."

3. Humor situasional

Saat berada dalam suatu situasi, bisa benar-benar lucu ketika dijelaskan dengan benar. Situasi, apakah nyata atau imajiner, hanya lucu. Namun sepanjang literatur, ada banyak contoh humor situasional yang membuat pembaca tertawa. Seringkali humor situasional didasarkan pada perspektif seperti dalam contoh ini dari The Accidental Tourist oleh Anne Tyler:

“Pernah mempertimbangkan apa yang harus dipikirkan hewan peliharaan tentang kita? Maksud saya, ini kami kembali dari toko kelontong dengan hasil tangkapan yang paling menakjubkan - ayam, babi, setengah sapi. Mereka pasti mengira kita adalah pemburu terhebat di dunia!”

4. Ironi sebagai humor

Banyak juga teks sastra yang menggunakan ironi dengan cara yang lucu. Ada beberapa jenis ironi, tetapi semuanya dapat melibatkan kontras antara apa yang dikatakan atau tampaknya terjadi dan apa yang sebenarnya terjadi. Salah satu tipe yang secara khusus adalah ironi dramatis, di mana pembaca mengetahui sesuatu yang tidak diketahui karakter. Anda juga akan melihat ironi situasional dan ironi verbal.


Jenis Humor dalam Sastra

FOTO: Belajar Tetap Waras di Tengah Kengerian Perang Ukraina
Perbesar
Komika Serhiy Lipko dan Anastasia Zukhvala berpelukan saat wawancara dengan The Associated Press pada hari pernikahan mereka di Kyiv, Ukraina, 11 Juni 2022. Lipko dan Zukhvala termasuk di antara mereka yang menggunakan humor sebagai senjata, tapi dia akan segera memiliki senjata sungguhan di tangannya karena dia akan berperang. (AP Photo/Natacha Pisarenko)

5. Meremehkan dalam humor

Dalam sastra, ketika penulis menggambarkan situasi atau peristiwa dengan cara yang jelas-jelas diremehkan, hal ini bisa menjadi lucu bagi pembaca. Kuncinya di sini adalah bahwa pembaca mengetahui sepenuhnya situasi sebenarnya dan sadar akan pernyataan konyol yang sedang terjadi. Salah satu contoh dalam Breakfast of Champions karya Kurt Vonnegut:

“Vietnam adalah negara di mana Amerika berusaha membuat orang berhenti menjadi komunis dengan menjatuhkan barang-barang mereka dari pesawat.”

6. Melebih-lebihkan atau hiperbola

Jenis humor selanjutnya, dengan melebih-lebihkan situasi juga bisa lucu. Dalam hal ini, pembaca memahami situasi sebenarnya dan geli ketika penulis melebih-lebihkannya.

Steve Martin menggunakan pernyataan yang berlebihan dalam bagian ini tentang diet dari bukunya Cruel Shoes:

"Masalah dengan diet saat ini adalah kebanyakan wanita yang mencapai berat ajaib itu, tujuh puluh enam pon, masih gemuk."

7. Satir humoris

Ketika seorang penulis menggunakan nada serius untuk membahas topik yang konyol, acapkali menggunakan jenis humor adalah satir, di mana terdapat banyak contoh satir dalam literatur. Teknik ini populer di kalangan semua orang, mulai dari Shakespeare hingga Douglas Adams. Salah satu contoh satire yang terkenal adalah A Modest Proposal karya Jonathan Swift

"Saya telah diyakinkan oleh seorang Amerika yang sangat mengetahui kenalan saya di London, bahwa seorang anak muda yang sehat yang dirawat dengan baik pada usia satu tahun adalah makanan yang paling lezat, bergizi, dan sehat, apakah direbus, dipanggang, dipanggang, atau direbus; dan saya tidak ragu bahwa itu akan sama-sama disajikan di fricassee atau ragout."

Lanjutkan Membaca ↓

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.

Live Streaming

Powered by

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya