12 Penyebab Komputer Mati Sendiri, Segera Cek

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 27 Jun 2022, 19:30 WIB
Diperbarui 27 Jun 2022, 19:30 WIB
Ilustrasi komputer | Christina Morillo dari Pexels
Perbesar
Ilustrasi komputer | Christina Morillo dari Pexels

Liputan6.com, Jakarta Penyebab komputer mati sendiri bisa dipicu beragam alasan. Komputer yang mati sendiri bisa membuat bingung penggunanya. Penyebab komputer mati sendiri biasanya merupakan tanda ada masalah di dalamnya. Terkadang, komputer bisa mati tiba-tiba tanpa peringatan. Hal ini sering menimbulkan kerugian seperti pekerjaan yang tidak tersimpan. Penyebab komputer mati sendiri pada akhirnya penting untuk ditelusuri. 

Masalah suhu, elektrivitas, hingga perangkat lunak bisa menjadi penyebab komputer mati sendiri. Tiap penyebab komputer mati sendiri tentunya punya penanganan yang berbeda. Ini sebabnya, penting mengetahui penyebab komputer mati sendiri.

Berikut penyebab komputer mati sendiri, dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, Senin(27/6/2022).


Penyebab komputer mati sendiri

ilustrasi komputer
Perbesar
ilustrasi komputer (Sumber: Unsplash) / Domenico Loia

Masalah terkait panas

Sebagian besar komputer saat ini dirancang untuk mati secara otomatis jika salah satu komponen dalamnya terlalu panas. Seringkali, masalah yang berhubungan dengan panas terjadi saat komputer bekerja keras, misalnya, memainkan game komputer yang intens secara grafis atau mengedit video.

Masalah yang berhubungan dengan panas biasanya berasal dari penggunaan PC yang ceroboh, masalah kipas, debu, kotoran, rambut, dan kotoran lainnya, atau overclock.

Masalah terkait perangkat keras

Setiap komponen perangkat keras yang rusak di komputer, bisa menjadi penyebab komputer mati sendiri tanpa peringatan. Jika baru saja menambahkan perangkat keras baru, lepaskan dari komputer untuk memastikan itu tidak menyebabkan masalah. Jika belum menginstal perangkat keras baru ke komputer, solusi terbaik berikutnya adalah menghapus perangkat keras yang tidak penting secara sistematis. Misalnya, lepaskan modem, kartu jaringan, kartu suara, dan kartu ekspansi lainnya yang tidak diperlukan agar komputer dapat beroperasi. Menjalankan komputer tanpa kartu ini dapat membantu mendiagnosis masalah.

Masalah dengan UPS atau pelindung lonjakan arus

Pastikan pelindung lonjakan arus atau Uninterruptible Power Supply (UPS)(catu daya tak terputus) tidak menyebabkan masalah dengan menghubungkan komputer langsung ke stopkontak di dinding. Juga, jika memiliki UPS yang menghubungkan kabel USB ke komputer untuk mengelola fitur hemat daya, pastikan sambungannya terputus.

Colokkan komputer langsung ke stopkontak dan lihat apakah berfungsi dengan baik. Jika masalah tampaknya teratasi, pelindung lonjakan arus/UPS kelebihan beban (coba biarkan komputer tetap terhubung).


Penyebab komputer mati sendiri

ilustrasi komputer
Perbesar
ilustrasi komputer (sumber: Pixabay)

Virus komputer

Penyebab komputer mati sendiri bisa juga karena virus. Komputer mungkin terinfeksi virus atau malware lain yang dirancang untuk mematikan komputer pada kondisi tertentu. Jika komputer bertingkah sangat aneh dan terus mati secara spontan, kamu harus memindai sistem sesegera mungkin. Gejala tersebut menunjukkan infeksi malware. Lakukan pemindaian sistem mendalam menggunakan solusi keamanan utama. Pastikan menginstal perangkat lunak antivirus versi terbaru.

Masalah dengan sistem operasi

Jika setelah mengikuti setiap rekomendasi di atas, komputer terus mati, mungkin mengalami masalah di tingkat sistem operasi. OS seperti Windows sering mengalami kegagalan sistem operasi. Cara mengatasinya adalah dengan menggunakan fitur pemulihan, menyetel ulang komputer, atau menginstal ulang sistem operasi.

Masalah perangkat lunak

Masalah perangkat lunak tertentu dapat memicu penyebab komputer mati sendiri. Ini bisa karena file sistem rusak atau hilang, pengaturan sistem yang tidak optimal, aplikasi yang salah, dan Masalah registri Windows.


Penyebab komputer mati sendiri

Komputer
Perbesar
Ilustrasi komputer | Oleg Magni dari Pexels

Masalah driver

Driver yang salah atau kedaluwarsa dapat menyebabkan shutdown acak di Windows 10. Gunakan Pembaruan Windows untuk mengidentifikasi masalah ini. Windows 10 dapat mencari pembaruan driver sendirinya. Kamu juga dapat memecahkan masalah driver secara manual satu per satu. Kamu mungkin perlu mencopot sepenuhnya driver terlebih dahulu dan kemudian menginstalnya kembali. Cari versi driver terbaru untuk model yang sama di situs web vendor.

Masalah baterai

Seiring waktu, pengguna laptop cenderung mengalami masalah baterai. Jadi, penyebab komputer mati sendiri bisa karena baterai. Pertimbangkan untuk mengganti baterai lama dengan yang baru. Pastikan baterai baru sesuai dengan kebutuhan laptop.

Tegangan pengisi daya tidak mencukupi

Jika kamu menggunakan program atau aplikasi yang membutuhkan banyak sumber daya, kamu mungkin memerlukan pengisi daya dengan kapasitas tegangan yang lebih tinggi. Misalnya, jika pengisi daya 90 watt atau kurang, ini mungkin tidak cukup – akibatnya, PC terus mati secara spontan. Tegangan pengisi daya yang disukai untuk komputer yang sering digunakan adalah dari 100w hingga 240w.


Penyebab komputer mati sendiri

Komputer
Perbesar
Ilustrasi komputer | Vlada Karpovich dari Pexels

BIOS kedaluwarsa

Jika shutdown tak terduga terus terjadi, pertimbangkan untuk memperbarui BIOS. Prosedur ini harus dilakukan dengan hati-hati – jika tidak, PC dapat mengalami kerusakan permanen. Oleh karena itu, jika tidak yakin dengan keahlian yang dimiliki, disarankan untuk mencari bantuan profesional.

Mode tidur

Mode Tidur adalah opsi yang bagus jika berfungsi dengan baik: mode ini menghemat energi dan memungkinkan pengguna membangunkan komputer yang sedang tidur hanya dalam beberapa detik. Namun, Mode Tidur dapat menjadi cerdik di Windows 10 dan menyebabkan shutdown acak alih-alih tidur yang diantisipasi. Coba nonaktifkan Mode Tidur untuk memperbaiki masalah, caranya dengan lewat: Start -> Settings -> System -> Power & Sleep -> Screen & Sleep -> Select Never.

Fast Startup

Opsi Fast Startup membantu komputer boot lebih cepat. Sayangnya, Fast Startup dapat menyebabkan shutdown spontan. Nonaktifkan Fast Startup dan periksa reaksi PC.

 

 

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya