Kim Garam 'Le Sserafim' Putuskan Hiatus Usai Terlibat Dugaan Bullying, Ini 6 Faktanya

Oleh Novita Ayuningtyas pada 20 Mei 2022, 19:15 WIB
Diperbarui 20 Mei 2022, 19:15 WIB
Kim Garam Le Sserafim. (Source Music via Soompi)
Perbesar
Kim Garam Le Sserafim. (Source Music via Soompi)

Liputan6.com, Jakarta Menjadi idol K-Pop saat ini semakin sering mendapat sorotan dari publik. Terlebih lagi, jika grup yang didebutkan berasal dari agensi-agensi besar.

Bahkan, karena hal ini pula tak sedikit masyarakat yang kerap memperhatikan kehidupan lamanya sebelum resmi debut. Salah satunya yang tengah menjadi sorotan ialah Kim Garam member dari grup Le Sserafim. 

Kasus dugaan perundungan yang dilakukan oleh Kim Garam semasa duduk di bangku SMP kembali memanas. Sebelumnya, kasus adanya dugaan bullying ini telah muncul sebelum Kim Garam resmi debut dengan Kim Chaewon, Sakura, Huh Yunjin, Hong Eun Chae dan Kazuha.

Kasus bullying yang melibatkan nama Kim Garam ini pun kian memanas. Bahkan, baru-baru ini melalui kuasa hukumnya, korban perundungan Kim Garam membeberkan bukti kepada publik. Bukti tersebut diketahui berupa surat Pemberitahuan Hasil Komite Kekerasan Sekolah.

Adanya bukti baru yang dibawa oleh korban ini pun langsung menyita perhatian banyak masyarakat. Bahkan, kasus yang menimpa anggota dari grup asuhan Source Music dan HYBE ini juga disiarkan dalam berita nasional.

Dirangkum Liputan6.com dari berbagai sumber, berikut ini beberapa fakta terkait dengan dugaan Kim Garam Le Sserafim yang terlibat dalam bullying, Jumat (20/5/2022).


1. Bukti dokumen komite kekeran sekolah

Deretan Potret Pesona Kim Garam, Disebut Sebagai Visual Grup LE SSERAFIM
Perbesar
Deretan Potret Pesona Kim Garam, Disebut Sebagai Visual Grup LE SSERAFIM (via:Instagram.com/le_sserafim)

Sebelumnya, kasus dugaan Kim Garam terlibat bullying telah muncul sejak dirinya diperkenalkan sebagi anggota dari grup Le Sserafim. Namun, pemberitaan tersebut sempat reda sejenak selama masa promosi lagi Fearless.

Akan tetapi, dilansir Liputan6.com dari Soompi, Jumat (20/5/2022) beredar sebuah dokumen yang berisi mengenai hasil dari komite kekerasan sekolah. Dokumen tersebut pun diketahui dikeluarkan pada 2018 lalu. Bahkan, nama Kim Garam tercantum dalam dokumen yang beredar luas di media sosial.

"Kami memberi tahu Anda tentang tindakan yang akan kami ambil sesuai dengan Pasal 16 dan 17 Undang-Undang tentang Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan di Sekolah," begitu isi dari dokumen yang beredar di media sosial.

Pasal 16 sendiri diketahui mengatur mengenai perlindungan terhadap korban bullying, sedangkan pasal 17 berisi sanksi terhadap pelaku perundungan.


2. Korban angkat bicara melalui kuasa hukum

Kim Garam Le Sserafim. (Source Music via Soompi)
Perbesar
Kim Garam Le Sserafim. (Source Music via Soompi)

Lebih lanjut, terduga korban bullying Kim Garam akhirnya angkat bicara melalaui pengacara. Korban yang diberi nama samaran Yoo Enseo membenarkan jika dirinya pernah di-bully oleh Kim Garam. Tak hanya itu saja, dirinya juga membenarkan hasil investigasi terpisah yang beredar di internet terkait bullying.

Yoo Eunseo (Nama Samaran) merupakan korban kekerasan sekolah dari Kim Garam dan teman-temannya dari akhir April hingga awal Mei 20218. Bahkan, karena hal itu pula dirinya memilih pindah ke sekolah baru dua minggu usai insiden berlangsung.

"Pada tanggal 4 Juni 2018, diadakan Komite Penanggulangan Kekerasan Sekolah dan Kim Garam, siswa yang melakukan kekerasan di sekolah, dihukum enam jam pendidikan khusus sesuai dengan Pasal 17-1-5 Undang-Undang tentang Pencegahan dan Penanggulangan Kekerasan Sekolah. Orang tuanya menerima lima jam pendidikan khusus sesuai dengan paragraf sembilan dari pasal yang sama."

"Yoo Eunseo, seorang korban kekerasan di sekolah, menerima konseling dan nasihat psikologis sesuai dengan Pasal 16-1-1 dari tindakan yang sama.

Korban, Yoo Eunseo, secara sukarela dipindahkan karena dia tidak tahan dengan intimidasi yang terus berlanjut tetapi dia menderita rumor jahat, seperti 'Yoo Eunseo salah, itu sebabnya dia dipaksa untuk pindah.'" seperti yang dilansir Liputan6.com dari Koreaboo, Jumat (20/5/2022).


3. Source Music dan HYBE rilis pernyataan terkait tuduhan bullying Kim Garan

Deretan Potret Pesona Kim Garam, Disebut Sebagai Visual Grup LE SSERAFIM
Perbesar
Deretan Potret Pesona Kim Garam, Disebut Sebagai Visual Grup LE SSERAFIM (via:Instagram.com/le_sserafim)

Beredarnya kembali beberapa dugaan bukti terkait kasus bullying yang melibatkan nama Kim Garam membuat Source Music dan HYBE merilis pernyataan.

Source Music dan HYBE pun berbagi penyataan terkait posisi mereka dengan banyaknya tuduhan. Mereka menyebutkan jika Yoo Eunseo yang menuduh Kim Garam melakukan perundungan dan kekerasan di sekolah adalah pengganggu itu sendiri.

"Halo, ini adalah Source Music dan HYBE.

Kami ingin memberi tahu Anda fakta dan posisi kami terkait dengan tuduhan tambahan yang dibuat terhadap anggota LE SSERAFIM, Kim Garam.

Pertama-tama, kami ingin meminta maaf karena telah menimbulkan kekhawatiran bagi para penggemar terkait tuduhan ini."

"Kami telah menahan diri untuk tidak mengklarifikasi detail sampai sekarang karena kami khawatir identitas dan informasi pribadi sensitif anak di bawah umur, seperti individu yang terlibat dalam kasus ini serta pihak yang mengklaim kerusakan, akan diungkapkan jika fakta dan detailnya disebutkan melalui para pihak sendiri dan pihak ketiga disebutkan secara rinci.

Namun, kami ingin meluruskan kecurigaan yang muncul sebagai klaim yang menyimpang, seperti bagaimana Kim Garam secara sepihak menjadi pelaku kekerasan di sekolah dan perundungan fisik dalam jangka waktu yang lama, dan hanya satu posisi individu yang disampaikan.

Sebelum kita masuk ke detail, poin terpenting dari komite kekerasan sekolah yang disebutkan sebelumnya adalah sebagai berikut:

Yoo Eunseo, klien firma Hukum Daeryun, mengambil foto tidak resmi dari teman sekelasnya yang hanya mengenakan pakaian dalam saat di sekolah dan mempostingnya secara publik di media sosial dengan nama teman sekelas lainnya; ini jelas dinyatakan dalam laporan komite kekerasan sekolah yang disebutkan Daeryun.

Teman sekelas, termasuk Kim Garam, sangat marah dengan perilaku ini dan mengangkat masalah dengan Yoo Eunseo, tetapi tidak ada kekerasan fisik dalam prosesnya. Yoo Eunseo mengakui kesalahannya, tetapi tidak dihukum atas tindakannya. Sebaliknya, dia menunjuk teman sekelas yang mengangkat masalah ini sebagai pelaku dan merujuk mereka ke komite kekerasan sekolah, dan Yoo Eunseo dipindahkan ke sekolah lain. Akibatnya, Kim Garam dan salah satu temannya dihukum oleh komite kekerasan sekolah."  tulis pernyataan Source Music dan HYBE.


4. Penjelasan lanjutan Source Music dan HYBE

Deretan Potret Pesona Kim Garam, Disebut Sebagai Visual Grup LE SSERAFIM
Perbesar
Deretan Potret Pesona Kim Garam, Disebut Sebagai Visual Grup LE SSERAFIM (via:Instagram.com/le_sserafim)

Tak sampai disitu saja, pihak Source Music dan HYBE juga kembali menjelaskan secara rinci mengenai beredarnya dokumen hasil komite kekerasan sekolah di media sosial.

"Kim Garam dipanggil ke rapat komite kekerasan sekolah pada tahun 2018 saat menghadiri tahun pertamanya di sekolah menengah (kelas 7). Kami akan menjelaskan fakta-fakta rinci karena hanya dengan demikian konteks keseluruhan dapat dipahami. Dalam kasus ini, Kim Garam ditunjuk sebagai pelaku atas apa yang terjadi. Dia menggantikan temannya yang terluka. Pelaku melakukan kesalahan dalam hubungan dengan teman-temannya, meminta komite kekerasan sekolah.

Kim Garam berteman dengan Yoo Eunseo selama sekitar dua bulan, antara Maret dan April 2018 di awal tahun ajaran. Namun, selama retret di awal tahun ajaran, keduanya bertengkar tentang tiga rumah ketika Yoo Eunseo mengetahui bahwa Kim Garam telah bergosip dengan teman-teman lain di belakangnya. Keduanya akhirnya saling meminta maaf. Namun, setelah Yoo Eunseo menceritakan apa yang terjadi pada salah satu teman dekat prianya, di luar halaman sekolah, Yoo Eunseo dan siswa pria tersebut mengancam akan menggunakan kekerasan fisik pada Kim Garam. Akibat kejadian itu, keduanya tak lagi akur.

Sejak saat itu, Yoo Eunseo memotret siswa “D”, yang merupakan teman dekat Kim Garam, yang hanya mengenakan pakaian dalam saat sedang berganti pakaian. Setelah berfoto, Yoo Eunseo mengunggah foto tersebut ke publik ke akun media sosial temannya “A”. Pada saat itu, “D” mengalami gangguan jiwa dan total lima siswa, termasuk Kim Garam yang merupakan teman siswa “D”, menanyai Yoo Eunseo atas perilakunya yang mengatasnamakan “D”.

Kim Garam dan teman-temannya, yang marah dengan penyebaran foto ilegal "D", bertemu Yoo Eunseo secara terpisah dan ada banyak kutukan yang terlibat selama pertengkaran besar mereka.

Yoo Eunseo mengakui kesalahannya tetapi dia tidak dihukum untuk ini oleh sekolah, dan tidak ada komite kekerasan sekolah yang diadakan.

Dalam prosesnya, Yoo Eunseo memang menyerukan pertemuan komite kekerasan sekolah, mengatakan bahwa Kim Garam dan teman-temannya menggertaknya. Karena itu, rapat komite kekerasan sekolah diadakan, dengan teman-teman “D” termasuk Kim Garam diadakan sebagai pelaku dan Yoo Eunseo sebagai korban.

Namun, Yoo Eunseo secara sukarela pindah sekolah atas permintaan “D”, yang menjadi korban fotografi ilegal, bahkan sebelum komite kekerasan sekolah diadakan dan pemindahan paksanya sedang dibahas.

Juga, hukuman komite kekerasan sekolah diberikan kepada dua siswa, Kim Garam dan “A”, yang ditunjukkan oleh Kim Garam sebelum dia dipindahkan.

Yoo Eunseo dipindahkan ke daerah yang berbeda tetapi satu atau dua bulan kemudian, dipindahkan ke sekolah sebelah Kim Garam" lanjutnya.


5. Kim Garam Hiatus sementara

Kim Garam
Perbesar
Kim Garam salah satu personel LE SSERAFIRM (dok. Instagram/@le_sserafim/https://www.instagram.com/p/Cb7vOZ6PDU4/Komarudin)

Source Music dan HYBE pun menyampaikan permintaan maaf pada publik dan memohon untuk memahami situasi yang ada. Bahkan, mereka juga turut menyampaikan jika Kim Garam akan mengambil masa jeda atau hiatus semantara dari promosi grup Le Sserafim. Hal ini pun membuat grup Le Sserafim akan menjalani berbagai kegiatan dengan 5 anggota saja.

"Kami meminta maaf dan pengertian Anda.

Karena keterlibatan anak di bawah umur, termasuk Kim Garam, kami mencoba menyelesaikan situasi tanpa mengungkapkan detail kebenaran. Namun, karena tuduhan tidak berdasar seputar Kim Garam, serta tuduhan sepihak yang dibuat oleh pengacaranya, telah dirilis, kami merasa disayangkan bahwa kami terpaksa mengungkapkan detail sensitif.

Kami juga ingin meminta maaf atas penggunaan bahasa Kim Garam di masa lalu. Meskipun kata-kata itu diucapkan untuk membela seorang teman yang dirugikan, Kim Garam meminta maaf dan menyesal telah menggunakan bahasa kotor dan mengancam si pelaku. Kim Garam, di tahun pertamanya di Sekolah Menengah, menjadi korban perundungan siber sekaligus korban perundungan di sekolah. Sejak itu dia dengan rajin bergerak maju untuk mengejar mimpinya.

Namun, dia telah berurusan dengan banyak rumor dan telah diserang tanpa ampun dalam proses debutnya. Kami telah berbicara dengan Kim Garam dan telah setuju untuk menghentikan sementara promosinya sehingga dia dapat fokus pada penyembuhan. Sampai Kim Garam benar-benar sembuh dan kembali, LE SSERAFIM akan bergerak maju sebagai grup beranggotakan lima orang.

Meskipun ini adalah insiden yang terjadi di latar belakang tahun pertama yang kacau di Sekolah Menengah, Kim Garam melihat kembali tindakannya yang tidak dewasa dan penuh dengan penyesalan. Kami meminta pengertian yang penuh belas kasihan.

Terakhir, kami ingin meminta maaf karena baru sekarang mengungkapkan secara spesifik kasus ini, serta ketidaknyamanan yang mungkin ditimbulkan oleh artis kami. Kami ingin meminta maaf dengan tulus kepada para penggemar yang telah mendukung LE SSERAFIM.

Terima kasih."


6. Agenda Le Sserafim dibatalkan

Le Sserafim
Perbesar
Perkenalkan tiga member selanjutnya, Le Sserafim foto dengan formasi lengkap. Teaser mereka bikin fans kaget. (Twtter)

Tak hanya mengungkapkan jika Kim Garam akan hiatus sementara, Source Music juga membuat keputusan jika mereka akan membatalkan agenda grup Le Sserafim untuk hari ini, Jumat (20/5/2022). Sebelumnya, Le Sserafim diketahui akan muncul dalam acara Music Bank di KBS2 pada pukul 3 sore, tak hanya itu saja, ada pula acara penandatanganan penggemar atau fan meeting melalui video call pada pukul 8 malam.

"Kami ingin menginformasikan tentang perubahan jadwal LE SSERAFIM pada tanggal 20 Mei.

LE SSERAFIM tidak akan berpartisipasi dalam acara yang dijadwalkan sebelumnya pada pukul 3 sore KST untuk Music Bank dan fansign video mereka pada pukul 8 malam KST.

Kami ingin meminta maaf kepada para penggemar yang telah menunggu. Harap dipahami jika Anda terpilih untuk menghadiri pra-rekaman untuk Music Bank. Selain itu, acara video fansign akan diadakan di kemudian hari dan kami akan menginformasikan kepada para penggemar yang menang sesegera mungkin.

Akhirnya, kami akan mengumumkan posisi kami terkait kecurigaan yang diajukan terhadap anggota LE SSERAFIM segera setelah peninjauan kami selesai."

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya