Lebaran Berapa Hari Lagi? Berikut Awal Bulan Syawal dan Awal Puasa Ramadan

Oleh Husnul Abdi pada 08 Mar 2022, 12:15 WIB
Diperbarui 08 Mar 2022, 12:15 WIB
Lebaran Berapa Hari Lagi?
Perbesar
Lebaran Berapa Hari Lagi? (Photo on Freepik)

Liputan6.com, Jakarta Lebaran berapa hari lagi adalah salah satu pertanyaan yang kerap kali menjadi pertanyaan banyak orang. Khususnya pada masa-masa menjelang puasa Ramadan. Sebelum itu, kamu tentunya juga harus tahu dulu kapan puasa Ramadan dimulai.

Lebaran biasanya ditentukan dengan metode hisab ataupun rukyat. Biasanya, kedua metode ini dilakukan untuk menentukan awal bulan pada kalender Hijriah. Hal ini tentunya sangat penting dalam penetapan awal bulan Ramadan maupun Syawal.

Lebaran berapa hari lagi kerap menjadi pertanyaan karena banyak orang ingin melakukan persiapan. Persiapan ini bisa dari segi agama atau dalam beribadah, dan tentunya juga dari segi ekonomi. Terutama untuk mempersiapkan pesta saat lebaran Idul Fitri.

Berikut Liputan6.com rangkum dari berbagai sumber, Selasa (8/3/2022) tentang lebaran berapa hari lagi.

* Fakta atau Hoaks? Untuk mengetahui kebenaran informasi yang beredar, silakan WhatsApp ke nomor Cek Fakta Liputan6.com 0811 9787 670 hanya dengan ketik kata kunci yang diinginkan.


Lebaran Berapa Hari Lagi?

Ilustrasi Idul Fitri, Idulfitri, Lebaran
Perbesar
Ilustrasi Idul Fitri, Idulfitri, Lebaran. (Gambar oleh Gordon Johnson dari Pixabay)

Lebaran berapa hari lagi bisa dihitung dengan metode hisab atau rukyat seperti dijelaskan di atas. Namun, tentunya akan lebih mudah menentukan lebaran berapa hari lagi dengan langsung melihat kalenderi Masehi, yang mana sudah dituliskan tanggal merah hari raya Idul Fitri.

Pada tahun 2022 ini, hari raya Idul Fitri jatuh pada tanggal 2-3 Mei sesuai dengan kalender dari pemerintah. Jadi, lebaran berapa hari lagi bisa kamu hitung dengan berpatokan pada tanggal tersebut. Lebaran berapa hari lagi bila dihitung sejak tanggal 8 Maret 2022, yaitu 55 atau 56 hari lagi.

Lebaran berapa hari lagi, atau tanggal 1 Syawal pada tahun 1443 Hijriah ini bertepatan dengan tanggal 2-3 Mei 2022 pada kalender Masehi. Untuk penentuan lebaran berapa hari lagi, kamu tentunya perlu mengenal apa itu Hisab dan juga Rukyat untuk menentukan awal bulan Hijriah.


Puasa Berapa Hari Lagi?

FOTO: Memantau Hilal Awal Ramadan 1441 Hijriah
Perbesar
Pengurus Masjid Al Musyariin melakukan pemantauan hilal awal Ramadan 1441 Hijriah di Kampung Basmol, Jakarta Barat, Kamis (23/4/2020). Pemantau tersebut untuk menentukan masuknya bulan Ramdan 1441 Hijriah. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Pertanyaan tentang lebaran berapa hari lagi tentunya tidak lengkap tanpa kamu mengetahui kapan dimulainya puasa Ramadan. Pimpinan Pusat (PP) Muhammadiyah resmi menetapkan puasa Ramadan atau 1 Ramadan 1443 H adalah pada hari Sabtu, 2 April 2022. Ini bisa menjawab para berapa hari lagi dan lebaran berapa hari lagi.

Tanggal puasa Ramadan menurut Muhammadiyah dengan metode hisab (metode pemantauan hilal berdasarkan perhitungan matematik astronomi) didasarkan pada surat Maklumat PP Muhammadiyah Nomor 01/MLM/I.0/E/2022 tentang Penetapan Hasil Hisab Ramadhan, Syawal, dan Zulhijah 1443.

"1 Ramadan 1443 H jatuh pada hari Sabtu Pon, 2 April 2022 M," tulis Maklumat PP Muhammadiyah.

Dalam keterangannya, PP Muhammadiyah melakukan Ijtimak jelang Ramadan 1443 H pada 29 Syakban 1443 H atau 1 April 2022 pukul 13.27.13 WIB. Hasil pengamatan melalui tinggi bulan pada saat matahari terbenam di Yogyakarta menunjukkan bahwa hilal sudah wujud, dan bulan berada di atas ufuk untuk seluruh wilayah Indonesia pada saat matahari terbenam.


Metode Hisab

20150717-Pemantauan Hilal-Jakarta
Perbesar
Tim Rukyatul Hilal usai meneropong posisi hilal di Mesjid Al Musriyiin, Jakarta, Kamis (16/7/2015). Rukyatul Hilal dilanjutkan dengan sidang Isbat untuk menentukan jatuhnya Idul Fitri 1 Syawal 1436 Hijriah. (Liputan6.com/Helmi Afandi)

Hisab secara harfiah disebut juga “perhitungan”. Dalam dunia Islam istilah hisab sering digunakan dalam ilmu falak (astronomi) untuk memperkirakan posisi Matahari dan bulan terhadap bumi. Posisi Matahari menjadi penting karena menjadi patokan umat Islam dalam menentukan masuknya waktu salat.

Sementara posisi bulan diperkirakan untuk mengetahui terjadinya hilal sebagai penanda masuknya periode bulan baru dalam kalender Hijriah. Hal ini penting terutama untuk menentukan awal Ramadan saat muslim mulai berpuasa, awal Syawal (Idul Fitri), serta awal Dzulhijjah saat jamaah haji wukuf di Arafah (9 Dzulhijjah) dan Idul Adha (10 Dzulhijjah).

Ibadah-ibadah dalam Islam terkait langsung dengan posisi benda-benda langit (khususnya Matahari dan bulan), jadi sejak awal peradaban Islam menaruh perhatian besar terhadap astronomi. Astronom muslim ternama yang telah mengembangkan metode hisab modern adalah Al Biruni (973-1048 M), Ibnu Tariq, Al Khawarizmi, Al Batani, dan Habash.

Dewasa ini, metode hisab telah menggunakan komputer dengan tingkat presisi dan akurasi yang tinggi. Berbagai perangkat lunak (software) yang praktis juga telah ada. Hisab sering kali digunakan sebelum rukyat dilakukan.

Salah satu hasil hisab adalah penentuan kapan ijtimak terjadi, yaitu saat Matahari, bulan, dan bumi berada dalam posisi sebidang atau disebut pula konjungsi geosentris. Konjungsi geosentris terjadi pada saat matahari dan bulan berada di posisi bujur langit yang sama jika diamati dari bumi. Ijtimak terjadi 29,531 hari sekali, atau disebut pula satu periode sinodik.


Metode Rukyat

Pemantauan Hilal Ramadan 1438 H
Perbesar
Petugas melakukan pemantauan hilal di atap gedung Kanwil Kementrian Agama, Jakarta Timur, Jumat (26/5). Pemantauan tersebut untuk menentukan jatuhnya bulan Ramadan 1438 H yang nantinya akan di putuskan melalui sidang Isbat. (Liputan6.com/Angga Yuniar)

Rukyat adalah aktivitas mengamati visibilitas hilal, yakni penampakan bulan sabit yang pertama kali tampak setelah terjadinya ijtimak. Rukyat dapat dilakukan dengan mata telanjang, atau dengan alat bantu optik seperti teleskop.

Aktivitas rukyat dilakukan pada saat menjelang terbenamnya matahari pertama kali setelah ijtimak (pada waktu ini, posisi Bulan berada di ufuk barat, dan Bulan terbenam sesaat setelah terbenamnya Matahari). Apabila hilal terlihat, maka pada petang (Maghrib) waktu setempat telah memasuki tanggal 1.

Namun, tidak selamanya hilal dapat terlihat. Jika selang waktu antara ijtimak dengan terbenamnya Matahari terlalu pendek, maka secara ilmiah/teori hilal mustahil terlihat, karena iluminasi cahaya Bulan masih terlalu suram dibandingkan dengan "cahaya langit" sekitarnya.

Dewasa ini rukyat juga dilakukan dengan menggunakan peralatan canggih seperti teleskop yang dilengkapi CCD Imaging. namun tentunya perlu dilihat lagi bagaimana penerapan kedua ilmu tersebut

Lanjutkan Membaca ↓

* BACA BERITA TERKINI LAINNYA DI GOOGLE NEWS

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya