Syarat Naik KRL selama PPKM Level 3-4, Ketahui Aturannya

Oleh Anugerah Ayu Sendari pada 30 Jul 2021, 21:35 WIB
Diperbarui 30 Jul 2021, 21:35 WIB
FOTO: PPKM Level 4, Jumlah Penumpang KRL Naik 25 Persen
Perbesar
KRL melintas di Stasiun Jatinegara, Jakarta, Selasa (27/7/2021). VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengungkapkan jumlah penumpang KRL mengalami peningkatan hingga 25 persen sejak penerapan PPKM Level 4. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Liputan6.com, Jakarta Pemberlakuan PPKM Level 3-4 yang diperpanjang mulai 26 Juli sampai 2 Agustus 2021 membuat seluruh layanan transportasi publik menyesuaikan kebijakannya. Salah satu layanan transportasi yang sering digunakan adalah Kereta Rel Listrik atau KRL. Selama PPKM, KAI Commuter menerapkan sejumlah aturan operasional.  

Salah satu aturan yang diberlakukan oleh KAI Commuter adalah memberlakukan syarat di mana penumpang harus menunjukkan dokumen syarat perjalanan dengan KRL. Syarat ini sebelumnya sudah diberlakukan selama PPKM darurat 21 Juli hingga 25 Juli 2021. Syarat naik KRL selama PPKM Level 3-4 juga tak jauh berbeda dengan syarat selama PPKM Darurat sebelumnya.

Selain syarat tertentu untuk naik kereta, KAI Commuter juga menerapkan sejumlah rekayasa dan aturan khusus selama PPKM Level 3-4. Seluruh syarat, rekayasa, dan aturan ini merujuk pada Surat Edaran (SE) Kementerian Perhubungan Nomor 5 Tahun 2021.

Berikut syarat naik KRL selama PPKM Level 3-4 yang berhasil Liputan6.com rangkum dari keterangan resmi KAI Commuter, Jumat(30/07/2021).

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Operasional dan layanan KRL selama PPKM Level 3-4

Saat ini ada tiga operasional yang dijalankan KAI Commuter; KRL wilayah 1 Jabodetabek, KRL wilayah 2 Yogyakarta-Solo, dan KA Lokal Prameks. Semuanya berada di wilayah PPKM level 3 dan 4.

Untuk KRL Jabodetabek, KAI Commuter mulai Senin (26/7) akan melayani dengan menjalankan 982 perjalanan KRL per hari yang beroperasi mulai pukul 04.00-22.00 WIB. Untuk kesehatan dan keselamatan bersama, KRL masih hanya melayani pengguna di sektor esensial dan sektor kritikal, serta masyarakat dengan kebutuhan mendesak sesuai aturan yang berlaku hingga 2 Agustus 2021 mendatang.

Sementara itu, KRL Yogyakarta – Solo akan beroperasi dengan 20 perjalanan KRL per hari mulai pukul 05.15 – 18.30 WIB. Sedangkan KA Prambanan Ekspres melayani dengan 8 perjalanan KA per hari. Rekayasa operasi lanjutan akan dilakukan KAI Commuter sesuai dengan tren volume pengguna KRL. Perubahan jadwal dapat terjadi dan dapat diikuti informasinya melalui website www.krl.co.id dan aplikasi KRL Access.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Syarat Naik KRL selama PPKM Level 3-4

FOTO: PPKM Level 4, Jumlah Penumpang KRL Naik 25 Persen
Perbesar
Warga melintasi JPO di Stasiun Jatinegara, Jakarta, Selasa (27/7/2021). Peningkatan jumlah penumpang KRL terjadi seiring pekerja di beberapa sektor diperbolehkan kembali beraktivitas. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Syarat naik KRL selama PPKM Level 3-4 masih sama dengan aturan PPKM Darurat sebelumnya. Saat ini KAI Commuter hanya melayani penumpang sektor esensial, sektor kritikal dan mereka yang memiliki kebutuhan mendesak sesuai aturan yang berlaku. Sebagai syarat menggunakan KRL, calon penumpang harus membawa dan menunjukkan dokumen syarat perjalanan saat hendak menggunakan KRL.

Syarat yang harus ditunjukkan saat hendak mengunakan KRL adalah:

1. STRP atau surat keterangan dari pemerintah daerah setempat, atau

2. Surat tugas dari pimpinan perusahaan maupun instansi pemerintahan tempatnya bekerja.

3. Untuk Pengguna dengan kebutuhan mendesak (Keperluan pengobatan/medis, persalinan, duka cita, vaksinasi) juga wajib menunjukkan dokumen atau surat keterangan yang sesuai.

Syarat dokumen untuk naik KRL berlaku di semua stasiun

Sementara itu, terkait dengan persyaratan dokumen perjalana seperti Surat Tanda Registrasi Pekerja (STRP), KAI Commuter menyatakan jika kebijakan pemeriksaan dokumen atau surat berlaku di semua stasiun dan semua waktu operasional KRL hingga pemberitahuan selanjutnya.

Untuk penggguna KRL yang memiliki keperluan mendesak dapat menunjukkan STRP untuk perorangan. Bagi warga Jakarta, informasi terkait pembuatan STRP lebih lanjut bisa menghubungi 1500164 atau live chat melalui pelayanan.jakarta.go.id atau menunjukkan surat keterangan dari Pemda setempat (kelurahan atau kecamatan).

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Aturan naik KRL selama PPKM

FOTO: PPKM Level 4, Jumlah Penumpang KRL Naik 25 Persen
Perbesar
KRL berhenti di Stasiun Jatinegara, Jakarta, Selasa (27/7/2021). VP Corporate Secretary KAI Commuter Anne Purba mengungkapkan jumlah penumpang KRL mengalami peningkatan hingga 25 persen sejak penerapan PPKM Level 4. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Selain syarat dokumen terjalanan, KAI Commuter juga menerapkan aturan protokol kesehatan ketat di stasiun maupun gerbong. Selama PPKM tiap kereta atau gerbong hanya boleh diisi sebanyak 52 orang dari kapasitas tiap keretanya. Kemudian para pengguna juga wajib menggunakan masker ganda dengan masker medis yang dilapis masker kain sebagaimana direkomendasikan Kementerian Kesehatan, atau menggunakan masker jenis N95, KN95, atau KF94 tanpa perlu dirangkap.

KAI Commuter juga telah melengkapi dan menambahkan fasilitas protokol kesehatan untuk mencuci tangan sebelum dan sesudah pengguna menggunakan perjalanan KRL. Marka-marka jaga jarak di dalam KRL dan di area stasiun juga sudah tersedia sebagai panduan yang harus diikuti para pengguna. Selain itu, KAI juga akan sering melakukan tes acak antigen kepada calon pengguna juga tetap dilanjutkan untuk menekan penyebaran covid-19.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Kriteria PPKM level 3 dan 4

FOTO: PPKM Level 4, Jumlah Penumpang KRL Naik 25 Persen
Perbesar
Warga menaiki KRL di Stasiun Jatinegara, Jakarta, Selasa (27/7/2021). Peningkatan jumlah penumpang KRL terjadi seiring pekerja di beberapa sektor diperbolehkan kembali beraktivitas. (merdeka.com/Iqbal S. Nugroho)

Kriteria PPKM level 3

PPKM Level 3 diterapkan di tempat di mana situasi penularan komunitas dengan kapasitas respons terbatas dan terdapat risiko layanan kesehatan menjadi tidak memadahi.

PPKM Level 3 ditetapkan berdasarkan indikator laju penularan dengan kriteria kasus konfirmasi 50-150 per 100.000 penduduk per minggu, perawatan RS lebih dari 30 per 100.000 penduduk per minggu, dan kematian 2-5 per 100.000 penduduk per minggu. Sementara untuk indikator kapasitas respons pada testing positivity rate ada pada angka 5-15 %, tracing kontak erat per kasus konfirmasi 5-14, dan treatmen BOR 60-80%.

Kriteria PPKM level 4

PPKM Level 4 diterapkan di tempat di mana transmisi tidak terkontrol dengan kapasitas respons tidak memadahi. PPKM Level 4 adalah pemberlakukan pembatasan kegiatan di Jawa dan Bali dan disesuaikan dengan kriteria level situasi pandemi berdasarkan hasil assesment atau penilaian.

PPKM Level 4 ditetapkan berdasarkan indikator laju penularan dengan kriteria kasus konfirmasi lebih dari 150 per 100.000 penduduk per minggu, perawatan RS lebih dari 30 per 100.000 penduduk per minggu, dan kematian lebih dari 5 per 100.000 penduduk per minggu. Pada level ini, indikator kapasitas respons berada pada kriteria angka testing positivity rate lebih dari >15 %, tracing kontak erat per kasus konfirmasi kurang dari 5, dan treatmen BOR 80%.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya