Pengertian Mukjizat dan Macamnya, Pahami Bedanya dengan Sihir

Oleh Laudia Tysara pada 24 Mar 2021, 08:35 WIB
Diperbarui 24 Mar 2021, 08:35 WIB
Ciri - Ciri Mite
Perbesar
Ilustrasi Membaca Buku | Credit: pexels.com/Joel

Liputan6.com, Jakarta Pengertian mukjizat berkaitan dengan hal-hal yang berada di luar nalar dan datang kepada manusia istimewa. Mukjizat kerap disamakan dengan sihir, padahal keduanya sangat berbeda.

Dalam ajaran Islam, pengertian mukjizat sangat berperan menguatkan iman umatnya. Mukjizat yang diimani oleh umat muslim adalah yang terjadi pada Nabi dan Rasul, atas izin Allah SWT.

Beda pengertian mukjizat dan sihir cukup kentara. Mukjizat adalah berasal dari Allah SWT, datang kepada jiwa yang bersih, dan tidak ada satupun manusia yang dapat menandinginya.

Syeikh Thahir menjelaskan sihir dapat dipelajari dan dapat dilawan. Sihir berasal dari amarah dan selalu menghadirkan kerusakan. Berikut Liputan6.com ulas pengertian mukjizat dan bedanya dengan sihir dari berbagai sumber, Rabu (24/3/2021).

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pengertian Mukjizat

Pengertian mukjizat adalah keadaan dan kejadian yang menyalahi kebiasaan. Menurut pandangan Syeikh Thahir, pengertian mukjizat adalah sesuatu hal di luar kebiasaan pikiran manusia yang tidak bisa ditentang.

Berdasarkan pengertian mukjizat yang sudah dipaparkan, dapat diambil sebuah pelajaran bahwa mukjizat tidak mungkin datang begitu saja. Pasti ada suatu alasan mengapa kejadian di luar nalar manusia terjadi dan datang kepada seseorang.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Pengertian Mukjizat Menurut Islam

Surat Al Baqarah Ayat 216
Perbesar
Ilustrasi Membaca Al-Qur’an | Credit: freepik.com

Islam adalah agama yang di mulai dengan adanya mukjizat dari Tuhannya, Allah SWT. Pengertian mukjizat menurut Islam tak jauh berbeda dengan yang sudah dijelaskan, keadaan luar biasa yang tidak bisa dijangkau dengan nalar.

Pengertian mukjizat berasal dari unsur melemahkan atau mengalahkan dalam Islam. Mukjizat demikian, diberikan oleh Allah SWT kepada orang-orang terpilih dan istimewa, seperti Nabi dan Rasul.

K.H Moenawar Chalil dalam bukunya berjudul Kelengkapan Tarikh Nabi Muhammad menjelaskan, pengertian mukjizat itu diberikan oleh Allah kepada orang-orang yang dipilih dan ditetapkan oleh-Nya menjadi Nabi dan Rasulnya, sejak mereka diangkat menjadi Nabi dan Rasul sampai mereka wafat, kecuali sebagian mukjizat Nabi Muhammad yang berlaku sampai akhir zaman.

Bagi umat muslim, mempercayai pengertian mukjizat yang terjadi pada para Nabi dan Rasul merupakan kewajiban. Itu adalah bagian dari Iman seorang muslim. Sesungguhnya seorang Nabi dan Rasul pun tidak bisa menampakkan mukjizat tanpa izin dari Allah SWT.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Tujuan Sebuah Mukjizat

Tujuan dan manfaat diberikannya mukjizat kepada Nabi dan Rasul adalah untuk menguatkan seruan dan pendakwaan mereka membawa agama Allah SWT.

Diperuntukkan kepada umat mereka masing-masing, terutama orang yang belum atau tidak percaya terhadap kenabian dan kerasulan mereka.

Selain itu, adanya mukjizat adalah untuk menebalkan kepercayaan dan meneguhkan keyakinan orang-orang yang telah percaya. Sedemikian hebat keberadaan mukjizat untuk hidup beragama.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Perbedaan Mukjizat dan Sihir

Bila mengamati pengertian mukjizat, memang mirip dengan sihir. Hal ini pula yang membuat banyak orang di masa lalu yang bertemu Nabi dan Rasul sulit mempercayai mukjizat dan menganggapnya sebagai sihir.

Bagaimana cara membedakan antara mukjizat dan sihir?

Syeikh Thahir menuturkan bahwa sihir dapat dipelajari lebih dulu sehingga mampu disaingi bahkan dilawan. sihir berasal dari amarah yang penuh keburukan. Sifatnya selalu menghadirkan kerusakan.

Hal ini yang membuat sihir sebetulnya sangat berlainan dengan mukjizat. Berdasarkan pengertian mukjizat, hal tersebut muncul semata dari Allah SWT. Sehingga, tidak ada satupun kekuatan yang mampu menandinginya.

Pengertian mukjizat adalah bersumber dari jiwa yang bersih. Kemunculannya dimaksudkan untuk menghasilkan perbaikan serta memberikan petunjuk.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Macam-Macam Mukjizat

Jenis Resensi
Perbesar
Ilustrasi Membaca Buku | Credit: unsplash.com/Barry

Mukjizat Syakhsiyyah

Pengertian mukjizat syakhsiyyah adalah mukjizat yang keluar dan berasal dari tubuh seorang Nabi serta Rasul. Sepertinya halnya peristiwa air yang keluar dari celah-celah jari Rasulullah SAW, cahaya bulan hingga memancar dari tangan Nabi Musa AS serta adanya penyembuhan penyakit buta dan juga kista oleh Nabi Isa AS.

Mukjizat Aqliyyah

Pengertian mukjizat Aqliyyah merupakan mukjizat rasional atau pun masuk akal. Karena hanya ada satu mukjizat, yaitu kitab suci Al-Quran.

Mukjizat Kauniyah

Pengertian mukjizat Kauniyah adalah mukjizat yang memiliki kaitan dengan peristiwa alam, seperti misalnya peristiwa bulan yang dibelah menjadi 2 oleh Nabi Muhammad dan peristiwa dibelahnya Laut Merah oleh Nabi Musa as dengan tongkat.

Mukjizat Salbiyyah

Pengertian mukjizat Salbiyyah adalah membuat sesuatu tidak berdaya. Seperti peristiwa nabi Ibrahim AS yang dibakar oleh Raja Namrud akan tetapi api tak mampu membakar tubuhnya.

Scroll down untuk melanjutkan membaca

Mukjizat yang Dimiliki Nabi dan Rasul

1. Mukjizat Nabi Daud

Nabi Daud memiliki suara merdu sehingga makhluk lain pun ikut bertasbih bersamanya, sanggup berbicara dengan burung, dan berhasil mengalahkan.

2. Mukjizat Nabi Ibrahim

Nabi Ibrahim tidak hangus dibakar, karena api yang membakarnya berubah menjadi dingin.

3. Mukjizat Nabi Yusuf

Nabi Yusuf memiliki ketampanan luar biasa dan mampu menerjemahkan mimpi-mimpi.

4. Mukjizat Nabi Sulaiman

Nabi Sulaiman sanggup berbicara dalam bahasa hewan, menguasai bangsa jin, mampu menundukkan angin, memiliki permadani yang terbuat dari sutera hijau dengan benang emas dengan ukuran 60 mil panjang dan 60 mil lebar.

5. Mukjizat Nabi Isa

Nabi Isa memiliki kemampuan menyembuhkan orang buta, menyembuhkan penderita kusta dan menghidupkan orang mati.

6. Mukjizat Nabi Muhammad

Mukjizat Nabi Muhammad diantaranya peristiwa Isra dan Mi'raj, membelah bulan untuk membuktikan kenabiannya terhadap orang Yahudi, bertasbihnya kerikil di tangannya, batang kurma yang menangis, pemberitaan Muhammad tentang peristiwa-peristiwa masa depan ataupun masa lampau, tetapi mukjizat yang terbesar adalah Al-Qur’an.

Lanjutkan Membaca ↓

POPULER

Berita Terkini Selengkapnya